Kompas.com - 22/09/2012, 14:20 WIB
EditorLusia Kus Anna

Kompas.com - Bila disebut herbal, maka Indonesia adalah salah satu laboratorium tanaman obat terbesar di dunia. Sekitar 80 persen herbal dunia tumbuh di negara ini dan nenek moyang kita memanfaatkan flora kekayaan alam itu dengan cerdas. Mereka meraciknya menjadi jamu untuk menyebut ramuan dari tanaman obat.

Jamu berasal dari bahasa Jawa Kuno Jampi atau usodo, artinya penyembuhan menggunakan ramuan, doa, dan ajian. Bukti-bukti pemakaian jamu di masa lalu bisa dilihat lewat peninggalan sejarah tulisan di daun lontar hingga relief candi.

Bagi masyarakat, jamu atau ramuan obat tradisional sudah menjadi bagian dari upaya menjaga kesehatan dan kebugaran. Tidak hanya orang biasa, para petinggi pemerintahan pun banyak yang punya kebiasaan mengonsumsi jamu.

Salah satunya adalah calon gubernur DKI Jakarta Joko Widodo. Ketika kembali ke Solo, sehari setelah pemungutan suara Pemilukada DKI putaran 2, hal pertama yang ia lakukan sesampainya di rumah dinas Wali Kota Surakarta, Loji Gandrung, adalah langsung minum jamu.

"Saya butuh tidur semalam. Jamunya nanti yang buatkan istri saya, jamu temulawak dan madu," kata pria yang akrab disapa Jokowi itu seperti dikutip harian Warta Kota (Sabtu, 22/9/12).

Belum terstandar

Menurut data Riset Kesehatan Dasar 2010, sekitar 59,12 persen orang Indonesia menggunakan obat herbal. Dari jumlah tersebut, 95,6 persen orang yang pernah minum jamu mengaku merasakan manfaatnya.

Obat tradisional diketahui bisa mencegah dan mengobati berbagai macam penyakit, seperti penyakit jantung koroner, stroke, prostat, rematik, antikolesterol, diabetes, osteoporosis, malaria, diare, hingga hipertensi.

Kendati demikian, menurut Abidinsyah Siregar, Direktur Bina Pelayanan Kesehatan Tradisional, Alternatif dan Komplementer Kementrian Kesehatan, diperlukan kearifan dalam memanfaatkan obat tradisional.

"Setiap budaya memiliki cara yang berbeda-beda dalam pengolahan meski bahan baku herbalnya sama. Karena belum terstandar itu perlu kearifan dalam memanfaatkan obat herbal," katanya dalam sebuah acara media edukasi mengenai obat herbal beberapa waktu silam di Jakarta.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.