Kompas.com - 29/05/2013, 14:31 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.com - Orang Indonesia mungkin sudah biasa makan lalapan sayuran mentah. Tetapi bagaimana kalau makanan mentah menjadi menu makan sehari-hari?

Diet makanan mentah (raw foodism atau rawism) adalah sebauh cara mengonsumsi makanan yang tidak dimasak, tidak diproses, dan diutamakan jenis organik sebagai pola diet sehari-hari. Diet makanan mentah diperkenalkan oleh Maximilian Bircher-Benner seorang dokter asal Swiss, sejak tahun 1897.

Sebelum mulai mengembangkan penelitiannya, Bircher sempat sembuh dari sakit kuning setelah makan apel mentah. Ia juga melihat bagaimana kehidupan para penggembala kambing di pegunungan Alpen yang hidup sederhana tetapi sehat karena banyak mengonsumsi buah, sayuran dan kacang-kacangan mentah.

Jenis diet makanan mentah

Kelompok ini hanya makan sayuran mentah yang tidak dimasak melebihi suhu 40 derajat celcius. Mereka percaya suhu di atas 40 derajat Celcius dapat merusak nutrisi dan enzim makanan, tidak sehat, dan meninmbulkan racun bagi tubuh.

Raw veganism

Kelompok ini masih dibagi lagi menjadi fruitarians, juicearians, atau sproutarians. Sesuai namanya, fruitarians hanya makan buah-buahan, kacang-kacangan, dan biji-bijian mentah. Juicearians hanya makan sayur atau buah yang diproses dulu menjadi jus. Sementara sproutarians lebih banyak mengonsumsi kecambah biji-bijian.

Raw  animal food diets

Kelompok ini hampir sama dengan kelompok raw veganism tetapi menambah dietnya dengan produk susu dan telur. Jadi umumnya mereka sayur dan buah-buahan. Ditambah lagi dengan daging mentah (termasuk organ dan ikan), telur mentah dan susu mentah. Kelompok ini juga mengonsumsi daging dan ikan tetapi menghindari biji-bijian mentah, buncis mentah, kedelai metah.

Khasiat makanan mentah

Dengan mengonsumsi makanan mentah, raw foodist percaya

-  Bahwa kandungan enzim dalam makanan mentah dapat membantu pencernaan sehingga sangat penting bagi pertumbuhan tubuh. Memasak makanan dengan suhu lebih dari 40 derajat Celcius dianggap akan menghancurkan kandungan enzim ini.

-   Makanan mentah mengandung bakteri dan mikro organisme yang baik bagi pencernaan dan sistem kekebalan tubuh.

-   Makanan mentah lebih bernutrisi daripada makanan yang sudah dimasak.

-   Makanan mentah bersifat masih alami, sedangkan masakan yang sudah diproses banyak mengandung bahan tambahan seperti pewarna, penyedap rasa, pewarna, atau pemanis yang buruk bagi tubuh.

-   Makanan mentah dianggap paling cocok untuk konsumsi manusia. Bahan makanan perangsang seperti kopi, alkohol, dan tembakau sangat dihindari. Lemak dan protein yang dipanaskan seperti minyak goreng dan kacang goreng juga sangat dihindari karena dianggap bersifat karsinogen.

-   Makanan alami dan makanan organik utuh dianggap lebih bernutrisi daripada makanan hasil produksi komersial.

-   Makanan yang sudah dimasak telah rusak kandungan alaminya sehingga menghasilkan racun yang dapat mengakibatkan berbagai penyakit.

-   Sayur-mayur dan buah-buahan mentah kaya akan antioksidn sehingga membuat awet muda, mencegah kanker, dan menetralisir radikal bebas.

-   Polusi udara dan merokok dianggap sangat merusak kesehatan. Air minum hasil pemrosesan juga dianggap tidak sehat, terutama sekali yang ditambahkan fluorida dan klorin.

Hal penting yang harus diperhatikan

1. Ketahuilah jenis makanan apa saja yang bisa dimakan mentah-mentah.

Anda bisa mulai dengan berbagai buah-buahan, sayur-sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, buncis dan sejenisnya, buah-buahan kering (kurma, kismis, dan sebagainya), bumbu dapur, berbagai jenis jamu, garam meja, minyak zaitun atau canola murni, cuka murni, kelapa muda, coklat, susu dan produk susu, telur, ikan (sushi dan sashimi), rumput laut (hijiki, dulse flakes, nori sheets, dan wakame), dan masih banyak lagi.

2. Carilah informasi mengenai diet makanan mentah sebanyak mungkin. Bacalah buku-buku atau carilah informasi soal diet makanan mentah di internet dari sumber situs terpercaya.

3. Carilah komunitas penganut diet makanan mentah. Atau Anda bisa mulai merintis kelompok sendiri. Gabunglah di festival, kafe, atau kelas memasak makanan mentah.

4. Jika ragu-ragu, coba saja rasakan dulu. Lidah Anda tidak akan bohong, jangan ragu-ragu mencoba jika makanan mentah memang enak.

5. Persiapkan alat-alat masak yang diperlukan. Siapkanlah berbagai jenis pisau, food processor, dehydrator (alat pengering makanan), blender, dan juicer. Nikmatilah proses pembuatan masakan makanan mentah.

6. Carilah resep makanan mentah yang bahan-bahannya mudah dicari. Bila harga bukan masalah bagi Anda, belilah jenis yang organik. Jika memungkinkan tanamlah tanaman organik Anda sendiri dan buatlah pupuk kompos sendiri.

7. Ketahui cara menyimpan makanan mentah dengan baik. Makanan mentah lebih cepat membusuk daripada makanan yang sudah dimasak karenanya lebih baik membeli sedikit untuk segera dihabiskan daripada menyimpan banyak. Makanlah saat masih kondisi bagus untuk dimakan, jangan ditunda. Simpan di lemari pendingin untuk kacang kulit, kurma, kismis, kelapa muda, dan biji-bijian.

8. Jangan terburu-buru. Anda tidak perlu langsung sepenuhnya menerapkan raw food diet, fleksibel saja dengan mencoba dulu makan campuran antara makanan mentah dan makanan yang sudah dimasak. Disarankan mencoba resep buah-buahan mentah sebagai sarapan terlebih dahulu dan salad komplit untuk makan siang dan malam. Gunakan berbagai bumbu alami untuk memperkaya rasanya.

Tip sebelum diet makanan mentah

 -   Tidak semua orang cocok menerapkan diet makanan mentah. Perhatikan kondisi pencernaan dan kesehatan tubuh secara keseluruhan setelah mencoba diet makanan mentah. Jika perlu konsultasikan dulu dengan dokter atau ahli nutrisi.
-    Variasikan bahan makanan mentah untuk mencukupi semua nutrisi yang dibutuhkan tubuh. Cukupi konsumsi protein dan lemak sehat untuk menjaga metabolisme tubuh.
-    Diet makanan mentah tidak direkomendasikan untuk anakanak, wanita hamil dan menyusui, penderita anemia, dan penderita osteoporosis.
-     Konsumsi suplemen vitamin B12 untuk mencegah anemia.
-    Jika harus makan di restoran, pilihlah menu salad, sushi, atau sashimi.
-    Pastikan higienitas daging, ikan, telur, susu, atau bahan makanan hewani yang akan dikonsumsi.
-    Makan makanan utuh lebih baik daripada diproses jus karena kandungan serat makanan lebih tinggi.
-    Jangan mengonsumsi kacang merah dan kacang mede mentah-mentah.
-    Beberapa orang yang terbiasa makan daging, gula, dan kafein akan mengalami sedikit pusing, mual, dan craving saat mencoba makanan mentah pertama kali. Tapi kondisi ini akan hilang setelah beberapa hari.

Semakin Anda bertambah usia, enzim tubuh akan semakin berkurang sehingga kemampuan mencerna makanan juga berkurang. Karenanya, mencoba diet makanan mentah untuk mendapat manfaat optimal bagi kesehatan layak dicoba. Selamat makan !

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.