Kompas.com - 31/10/2013, 17:17 WIB
|
EditorAsep Candra


KOMPAS.com -
Musim hujan kembali menghampiri. Tanpa kenal waktu awan gelap disertai hembusan angin dingin menggantikan cuaca kering dan panas yang sebelumnya hadir. Guyuran air tak lama membasahi seluruh jalan dan memaksa penggunanya untuk berteduh.

Datangnya musim hujan, kerap kali disertai dengan menurunnya daya tahan tubuh. Padahal cuaca tak bisa sepenuhnya disalahkan atas penurunan imunitas.

“Memang cuaca pasti berpengaruh pada ketahanan tubuh seseorang. Namun besarnya pengaruh tidaklah sama, bergantung status kesehatan pada saat itu,” kata internist pengasuh konsultasi kesehatan Kompas Health dr. Irsyal Rusad, Sp.PD., MH pada Rabu (30/10/2013).

Status kesehatan yang baik tentu mampu menghalau efek buruk datangnya musim hujan. Namun sebaliknya, status kesehatan yang buruk akan menurunkan daya tahan sehingga tubuh mudah sakit. Irsyal mengatakan, bukan hal yang sulit untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

“Daya tahan tubuh tidak seketika menjadi baik. Imunitas perlu dipelihara dan ditingkatkan melalui pola hidup yang sehat,” jelasnya.

Kebiasaan menjaga keseimbangan asupan nutrisi, jam kerja, istirahat, dan olahraga yang dilakukan sebelumnya, menentukan kualitas daya tahan tubuh menghadapi musim penghujan.

Irsyad menyarankan untuk meningkatkan porsi konsumsi buah dan sayuran selama musim hujan. Konsumsi buah dan sayuran yang diolah sederhana sebanyak 5 porsi sehari, sudah cukup sebagai sumber vitamin dan mineral. Kedua kandungan ini merupakan antioksidan yang bisa meningkatkan daya tahan tubuh.

Selain buah dan sayur, konsumsi makanan lain harus mengandung cukup protein, lemak, dan karbohidrat sesuai kebutuhan tubuh. Lemak dan protein, kata Irsyal, bisa diperoleh dari ikan, daging putih, tempe, tahu, dan kacang-kacangan. Untuk pengolahannya, Irsyal menyarankan dalam bentuk hangat dan berkuah, sehingga bisa lebih nyaman untuk tubuh.

Hujan tidak boleh mengubah pola olahraga dan istirahat yang telah rutin dijalani. Olahraga memungkinkan tubuh memperoleh cukup aktivitas fisik untuk menjaga kesehatan tubuh. Sedangkan jam istirahat yang cukup memungkinkan tubuh beregenerasi dan membentuk sel baru.

Datangnya musim hujan, juga tidak bisa menjadi alasan konsumsi suplemen berlebihan demi menjaga daya tahan tubuh. “Konsumsi suplemen tidak lantas memperbaiki daya imunitas. Konsumsi berlebihan justru berbahaya bagi tubuh,” kata Irsyal.

Irsyal mencontohkan vitamin C yang sering dikonsumsi sebagai suplemen. Walau dibutuhkan tubuh sebagai antioksidan, namun vitamin C tidak diperlukan dalam jumlah tinggi. Kebutuhan vitamin C dalam sehari berkisar 50-70 miligram, tidak sampai 500 miligram.

“Daripada suplemen, lebih baik konsumsi banyak sayur dan buah. Sayur dan buah mengandung banyak vitamin dan mineral, sehingga manfaat untuk tubuh lebih terasa,” tandasnya. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Flu Perut
Flu Perut
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.