Kompas.com - 23/02/2014, 21:35 WIB
|
EditorAsep Candra


KOMPAS.com
— Mengingat mimpi merupakan hal alamiah yang dapat terjadi pada siapa saja. Namun, bila Anda sering bisa mengingat mimpi, artinya area tertentu pada otak Anda bekerja lebih aktif daripada orang yang sering melupakan mimpinya, demikian yang diungkap sebuah studi baru.

Tim peneliti yang diketuai oleh Perrine Ruby dari Lyon Neurosciences Research Center di Perancis melakukan pemindaian otak pada 41 orang dewasa. Pemindaian dilakukan saat peserta terbangun dan tertidur.

Dari keseluruhan peserta, 21 di antaranya mengaku mengingat mimpi rata-rata lima kali dalam satu minggu sehingga dikategorikan sebagai pengingat mimpi tingkat tinggi. Sementara itu, 20 orang lainnya hanya mengingat dua mimpi setiap bulannya, dan masuk kategori pengingat mimpi tingkat rendah.

Saat dalam keadaan tidur dan bangun, pengingat mimpi tingkat tinggi menunjukkan aktivitas pada daerah korteks prefrontal otak bagian tengah dan temporo-parietal junction yang lebih aktif. Daerah tersebut merupakan area otak yang memproses informasi.

Sebelumnya, tim peneliti menemukan, pengingat mimpi tingkat tinggi memiliki dua kali lebih banyak periode terbangun selama tidur. Hal ini karena otak mereka mudah merespons lebih banyak suara saat mereka tertidur maupun terbangun, dibandingkan dengan pengingat mimpi tingkat rendah.

Menurut studi yang dipublikasi dalam jurnal Neuropsychipharmacology tersebut, peningkatan aktivitas otak pada pengingat mimpi tingkat tinggi menyebabkan mereka terbangun lebih sering saat tertidur sehingga mereka pun lebih mudah untuk mengingat mimpinya.

"Otak yang sedang tidur tidak mampu mengingat informasi baru, maka otak perlu terbangun untuk mampu melakukannya," ujarnya.

Para peneliti juga mengatakan, pengingat mimpi tingkat tinggi biasanya lebih banyak bermimpi daripada pengingat mimpi tingkat rendah. Maka, mereka pun lebih mempunyai banyak mimpi untuk diingat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber HEALTHDAY
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.