Kompas.com - 27/08/2014, 12:40 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com -
Seperti halnya serangan jantung, stroke adalah kondisi yang membutuhkan perawatan medis sesegera mungkin. Penanganan yang cepat dan tepat sangat menentukan kondisi pasien selanjutnya. Sayangnya, pasien stroke sering terlambat dibawa ke rumah sakit.

Keterlambatan penanganan pasien stroke, menurut dr.Nizmah, spesialis saraf dari RS.Bunda Jakarta, kebanyakan disebabkan karena orang di sekitar atau keluarga pasien tidak tahu gejala stroke.

"Selain itu stroke juga kadang tidak menimbulkan nyeri dan gejala yang muncul ringan," katanya dalam acara media edukasi mengenai stroke yang diadakan oleh Bunda Neurocenter RS.Bunda Jakarta (26/8/14).

Gejala stroke biasanya terjadi tiba-tiba. Gejala stroke antara lain serangan lemas atau mati rasa secara mendadak pada wajah, lengan, atau kaki. Selain itu pasien juga akan mengalami sulit bicara atau memahami pembicaraan, nyeri kepala hebat, dan hilangnya keseimbangan tubuh secara mendadak.

"Waktu sangat berharga saat terjadi stroke. Kehilangan waktu berarti kehilangan lebih banyak sel otak," katanya.

Stroke terjadi karena pasokan darah ke otak mengalami gangguan, baik itu karena tersumbat atau pembuluh darah pecah. Padahal jika aliran darah ke otak terhambat, sel-sel saraf otak tidak mendapat oksigen, akibatnya sel tersebut mati.

"Jika otak 5 menit tidak mendapat suplai darah, ia akan mati. Sementara pada organ tubuh lain bisa lebih lama, misalnya pada ginjal bisa sampai 20 menit," kata dr.Ibnu Benhadi, spesialis bedah saraf.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ibnu mengatakan, begitu gejala muncul pasien harus segera dibawa ke rumah sakit. Penanganan stroke sendiri disesuaikan dengan penyebabnya. Bila stroke disebabkan sumbatan pembuluh darah atau disebut stroke iskemik, dokter akan memberikan pengencer darah.

Sementara itu pada stroke akibat pecahnya pembuluh darah atau stroke hemoragik, bisa dilakukan pembedahan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X