Kompas.com - 19/02/2015, 08:50 WIB
Rumah Sakit (RS) Siloam Karawaci, Tangerang. KOMPAS.COM/ANDRI DONNAL PUTERARumah Sakit (RS) Siloam Karawaci, Tangerang.
|
EditorLusia Kus Anna


JAKARTA, KOMPAS.com – Direktorat Jenderal Bina Upaya Kesehatan (BUK) Kementerian Kesehatan (Kemenkes) turut melakukan investigasi atas kasus meninggalnya dua pasien Rumah Sakit (RS) Siloam Karawaci, Tangerang. Hasil pemeriksaan sementara, belum ditemukan kesalahan prosedur dari pihak RS Siloam maupun dokter yang menangani pasien.

“Sekarang ini, secara garis besar dari SOP (Standard Operating Procedure) yang ada, kita belum temukan kelalaian kepada kedua pasien,”ujar Dirjen BUK Kemenkes Akmal Taher di Gedung Kemenkes, Jakarta, Rabu (18/2/2015).

Pengecekan dilakukan mulai dari izin rumah sakit, dokter spesialis anestesi, dokter spesialis obstetri dan ginekologi, serta dokter urologi. Menurut Akmal, RS Siloam memiliki SOP untuk menangani setiap pasien dan tidak ada yang dilanggar. Termasuk SOP terhadap penyimpanan obat di RS Siloam.

“Sampai saat ini kita belum menemukan pelanggaran SOP. Misalnya, untuk penyimpanan obat pada suhu tertentu kita sudah periksa ternyata betul.

Pemberian dosis obat kepada pasien juga diketahui telah sesuai prosedur. Namun, menurut Akmal hasil investigasi ini belum 100 persen selesai. Kemenkes masih akan terus melakukan penyelidikan lebih rinci.

“Kita akan melakukan recheck (cek ulang) sampai yakin betul semua memenuhi kaidah audit yang kita standarkan,” terang Akmal.

Hasil pemeriksaan sementara, kedua pasien itu meninggal dunia setelah diberi obat anestesi Buvanest Spinal yang isinya tertukar dengan asam traneksamat atau obat golongan antifibrinolitik yang bekerja mengurangi pendarahan.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X