Kompas.com - 14/08/2015, 07:15 WIB
|
EditorLusia Kus Anna
SUKABUMI, KOMPAS.com - Peredaran jamu atau obat-obatan tradisional yang mengandung zat kimia berbahaya dianggap merusak citra jamu yang akan diunggulkan sebagai warisan budaya bangsa seperti halnya batik dan gamelan.

Hampir secara berkala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI melakukan razia di toko obat dan selalu menemukan obat tradisional yang mengandung bahan kimia obat dengan dosis tinggi.  Obat-obatan tersebut biasanya adalah obat pelangsing, obat kuat, obat rematik, dan obat penghilang rasa sakit.

"Itu yang merusak citra, bahan kimia obat yang disalah gunakan. BPOM serius mengenai hal ini dan akan membuat terobosan karena itu adalah tindakan kriminal," kata Kepala BPOM Dr.Roy Sparringa di sela peresmian fasilitas riset berbasis riset SOHO Centre of Excellence in Herbal Research di Sukabumi (13/8/15).

Roy mengatakan, peredaran jamu yang mengandung bahan kimia obat didorong oleh keinginan sebagian konsumen yang ingin hasil instan.

"Mereka menganggap jamu alami dan aman. Misalnya saja buruh-buruh yang setiap hari minum jamu untuk menjaga staminanya. Tahu-tahu gagal ginjal," kata Roy.

Konsumsi jamu yang mengandung bahan kimia obat memang bisa menimbulkan gangguan kesehatan serius, terutama pada lambung, liver, dan ginjal.

Selain jamu berbahaya, obat tradisional yang juga diawasi serius oleh BPOM menurut Roy adalah obat herbal dari Tiongkok.

"Pemerintah Tiongkok sendiri sedang memperketat pengawasan. Nantinya setiap produk yang masuk ke Indonesia sudah ada jaminan aman. Korea juga," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Punya Gizi yang Tinggi, Amankah Makan Telur Setiap Hari?

Punya Gizi yang Tinggi, Amankah Makan Telur Setiap Hari?

Health
Dinilai Picu Kolesterol, Ini 4 Keunggulan Jeroan

Dinilai Picu Kolesterol, Ini 4 Keunggulan Jeroan

Health
6 Cara Alami Mengatasi Ambeien

6 Cara Alami Mengatasi Ambeien

Health
5 Cara Mengobati Tipes pada Anak, Orangtua Perlu Tahu

5 Cara Mengobati Tipes pada Anak, Orangtua Perlu Tahu

Health
4 Jenis Makanan untuk Turunkan Risiko Kanker Payudara

4 Jenis Makanan untuk Turunkan Risiko Kanker Payudara

Health
4 Media Penularan Kurap yang Perlu Diwaspadai

4 Media Penularan Kurap yang Perlu Diwaspadai

Health
Cara Mengatasi Infeksi Gigi Bungsu

Cara Mengatasi Infeksi Gigi Bungsu

Health
8 Kebiasaan yang Menyebabkan Kolesterol Tinggi

8 Kebiasaan yang Menyebabkan Kolesterol Tinggi

Health
Dapatkah Tertular HIV karena Seks Oral?

Dapatkah Tertular HIV karena Seks Oral?

Health
Penyebab dan Cara Merawat Ruam Popok pada Bayi

Penyebab dan Cara Merawat Ruam Popok pada Bayi

Health
Apa Itu Kolesterol?

Apa Itu Kolesterol?

Health
5 Cara Alami Mengatasi Batu Empedu

5 Cara Alami Mengatasi Batu Empedu

Health
Depresi pada Anak: Penyebab hingga Cara Pencegahannya

Depresi pada Anak: Penyebab hingga Cara Pencegahannya

Health
Amankah Skincare Mengandung Retinol Digunakan Ibu Hamil?

Amankah Skincare Mengandung Retinol Digunakan Ibu Hamil?

Health
9 Fakta Bagaimana Stres Mempengaruhi Kesehatan Anda

9 Fakta Bagaimana Stres Mempengaruhi Kesehatan Anda

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.