Kompas.com - 27/09/2015, 19:58 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Bayi prematur lahir ketika usia kandungan ibu kurang dari 37 minggu dengan berat badan di bawah normal yaitu kurang dari 2,5 kilogram. Hal ini menyebabkan organ-organ tubuh bayi tidak berfungsi dengan baik dan berisiko tinggi mengalami masalah kesehatan.

Bayi yang lahir terlalu dini memiliki tantangannya tersendiri, baik untuk si bayi maupun untuk orangtua. Jika Anda memiliki bayi prematur, penting diingat untuk mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya mengenai kesehatan, cara memberi makan/ASI, perawatan dan kemungkinan penyakit atau kelainan yang akan dialami bayi.

Bekerjasama dengan petugas kesehatan profesional adalah hal yang mutlak penting. Berikut informasi awal mengenai kesehatan bayi prematur dari March of Dimes Foundation, sebuah yayasan non-profit berbasis di Amerika Serikat yang khusus menangani kesehatan ibu dan anak.

Komplikasi medis

Apakah anak saya akan tumbuh dengan normal? Apakah ia akan sakit-sakitan? Dua pertanyaan ini paling sering ditanyakan oleh orangtua yang memiliki bayi prematur. Jujur saja, memang ada beberapa komplikasi medis yang umum dimiliki oleh bayi prematur, mulai dari komplikasi ringan sampai berat. Contohnya, bayi yang lahir di usia kandungan belum 32-34 minggu, cenderung memiliki masalah pencernaan. Kondisi-kondisi medis lain yang mungkin terjadi pada bayi prematur adalah:

1. Respiratory distress syndrome (RDS)

Disebut juga sindrom gangguan pernapasan. Gangguan ini terjadi karena paru-paru bayi belum  matang sehingga  tidak bisa menghasilkan zat surfaktan dalam jumlah memadai. Surfaktan memungkinkan permukaan  paru-paru mengembang dengan baik ketika bayi keluar dari dalam rahim untuk menghirup udara secukup yang bayi butuhkan. Singkatnya, surfaktan diperlukan paru-paru agar bisa bernapas bebas.

Selama ini, pemberian surfaktan oleh dokter telah terbukti membantu bayi RDS bernapas dengan lebih mudah. Sejak pengobatan dengan surfaktan diperkenalkan pada 1990, kematian akibat RDS telah berkurang sekitar setengahnya.

Seorang dokter mungkin mencurigai bayi memiliki RDS jika bayi terlihat sulit bernapas, atau pernapasannya cepat dan pendek-pendek. Pemeriksaan sinar-X pada paru dan pemeriksaan darah sering mengonfirmasikan diagnosis. Seiring dengan pengobatan surfaktan, bayi dengan RDS mungkin membutuhkan oksigen tambahan dan bantuan pernapasan mekanik untuk menjaga paru-paru mereka tetap lega.

Mereka dapat menerima pengobatan yang disebut continuous positive airway pressure (CPAP), yaitu pemberian udara bertekanan ke paru-paru bayi. Udara dapat dimasukkan melalui selang kecil di hidung atau ke dalam batang tenggorokannya.

2. Apnea

Bayi prematur kadang-kadang mengalami berhenti bernapas selama 20 detik atau lebih. Gangguan pada pernapasan seperti ini disebut apnea, dan mungkin disertai dengan denyut jantung yang lambat.

Bayi prematur seharusnya terus dimonitor untuk melihat apakah dia memiliki apnea. Jika bayi berhenti bernapas, perawat akan merangsang bayi untuk mulai bernapas dengan cara menepuk-nepuk atau menyentuh telapak kakinya.

3. Intraventricular hemorrhage (IVH)

Disebut juga perdarahan intraventrikular. Pendarahan di otak terjadi pada beberapa bayi prematur, terutama yang lahir sebelum usia kandungan 32 minggu. Pendarahan biasanya terjadi pada tiga hari pertama kehidupan dan umumnya didiagnosa dengan pemeriksaan USG.

Kebanyakan pendarahan otak ringan dan sembuh sendiri tanpa atau dengan sedikit efek samping lanjutan. Perdarahan yang lebih parah dapat menyebabkan struktur ventrikel otak berkembang pesat terisi cairan, menyebabkan  otak tertekan dan dapat menyebabkan kerusakan otak seperti cerebral palsy, gangguan belajar dan masalah perilaku.

Dalam kasus tersebut, ahli bedah dapat memasukkan selang ke dalam otak untuk mengalirkan cairan dan mengurangi risiko kerusakan otak. Dalam kasus ringan, obat dapat mengurangi penumpukan cairan.

4. Hiperbilirubinemia

Hiperbilirubinemia terjadi karena kadar bilirubin terlalu tinggi, ditandai oleh perubahan warna kulit dan bagian putih mata menjadi kuning (bayi kuning). Bilirubin adalah pigmen kuning yang memang ada pada sel darah kita. Hiperbilirubinemia lebih umum terjadi pada bayi prematur dibandingkan pada bayi lahir cukup bulan.

Tingkat bilirubin yang sangat tinggi dapat menyebabkan kerusakan otak sehingga bayi kuning harus dirawat dengan cepat sebelum bilirubin mencapai tingkat berbahaya. Bayi kuning ditempatkan di bawah lampu biru khusus yang membantu tubuh menghilangkan bilirubin. Pada kasus yang parah, transfusi harus dilakukan untuk mengganti darah bayi dengan darah baru yang sehat.

5. Retinopati prematuritas (ROP)

ROP adalah pertumbuhan abnormal pembuluh darah di mata yang dapat menyebabkan kehilangan penglihatan. Hal ini terjadi terutama pada bayi yang lahir sebelum 32 minggu kehamilan. ROP didiagnosis ketika bayi diperiksa oleh dokter mata.

Kebanyakan kasus yang ringan dan sembuh dengan sendirinya dengan sedikit atau tanpa kehilangan penglihatan. Dalam kasus yang lebih parah, dokter mata dapat mengobati pembuluh abnormal dengan laser atau dengan cryotherapy (pembekuan) untuk melindungi retina dan memertahankan penglihatan.

6. Anemia

Dalam beberapa minggu pertama kehidupan, bayi tidak membuat banyak sel darah merah baru. Selain itu, sel darah merah bayi memiliki masa hidup yang lebih pendek daripada orang dewasa. Hal tersebut menyebabkan banyak bayi prematur kekurangan jumlah sel darah merah yang diperlukan untuk membawa oksigen ke seluruh tubuh.

Kondisi yang disebut anemia ini mudah didiagnosis dengan menggunakan tes hitung sel darah merah di laboratorium. Beberapa bayi prematur, terutama yang beratnya kurang dari 1.000 gram, membutuhkan transfusi sel darah merah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.