Kompas.com - 28/11/2015, 18:15 WIB

Namanya Melati (disamarkan), di usianya yang baru menginjak 20 tahun, ia sudah didiagnosis gangguan jiwa berat oleh psikiater. Namun, dia tampak tidak terbeban dengan diagnosis tersebut.

Penampilannya ceria, punya selera humor cukup baik, dan masih mampu bekerja. Berdasarkan kisah hidupnya, tampak jelas penyebab gangguan jiwanya.

Dibesarkan dalam keluarga penuh kekerasan sejak kecil, rupanya Melati tidak mampu menahan lagi gempuran-gempuran mental seperti itu.

Bagian kisah masa kecilnya ada yang signifikan mempengaruhi munculnya gangguan jiwanya. Sejak masih kanak-kanak, Melati sudah sering diajari berbohong oleh ibunya.

"Mulai dari hal-hal kecil, Bu. Misalnya saya disuruh bilang Mama sakit kalau ada yang cari. Kalau saya salah jawab, Mama marah. Saya dipukul. Dibentak-bentak. Katanya Mama malu punya anak kayak saya."

Mata Melati berkaca-kaca. Dia menerawang jauh. Kebohongan demi kebohongan terus diciptakan ibunya. Bahkan ibunya berbohong juga di mana Melati bersekolah karena ibunya malu dia hanya bisa sekolah yang menurut ibunya jelek.

Melati sekolah di SMP X, tapi ibunya menyuruh bilang kalau dia sekolah di SMP Y. Kepada siapapun. Kondisi ini berlangsung hingga dia berkuliah.

Melati tidak suka dengan kondisi itu tapi tidak berdaya. Jadi kalau ada orang yang bertanya di mana sekolahnya, Melati memilih diam saja, karena dia tidak mau salah jawab. Kalau salah, dia akan dipukuli ibunya. Biasanya ada ibunya yang selalu menjawab untuknya.

Lama kelamaan, Melati tidak betah. Kesehatan mentalnya terganggu. Namun dia masih beruntung. Lingkungan sosialnya bersikap positif. Teman-teman dan gurunya mendukungnya. Melati diberi perhatian, didukung, diberi kepercayaan, dan tidak pernah ditinggalkan. Gejala-gejalanya mulai berkurang. Tapi belum tuntas benar.

Sementara itu, ibunya tidak berubah. Masih tetap "senang" memukul dan mengajarinya berbohong. Mengajarinya hidup dalam dunia ideal yang diciptakan. Melati memutuskan tidak mau lagi mengikuti cara hidup ibunya.

Halaman:
Baca tentang

Sumber Kompasiana
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X