Kompas.com - 21/03/2016, 10:34 WIB
Ilustrasi. ThinkstockIlustrasi.
|
EditorBestari Kumala Dewi
BOGOR, KOMPAS.com - Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar 2013, setiap tahunnya ada 1000 penderita katarak baru atau 0,1 persen. Indonesia menempati peringkat kedua dengan kasus kebutaan paling tinggi setelah Eutopia dan peringkat pertama di Asia Tenggara.

Selain karena faktor usia, paparan sinar ultraviolet (UV) juga menjadi penyebab utama penyakit katarak pada mata.

General Affairs Manager PTT Exploration and Production Public Company Limited (PTTEP) Afiat Djajanegara mengatakan,  dari per 2 juta penduduk Indonesia, 1,5 persennya adalah penderita katarak. Bahkan setiap tahunnya, 240.000 orang terancam mengalami kebutaan dan lebih dari 50 persen disebabkan oleh katarak.

"Penyakit katarak merupakan gangguan penglihatan yang paling dominan dialami oleh para lanjut usia (lansia). Banyak penderita katarak yang enggan melakukan operasi karena biayanya yang cukup mahal," ucap Afiat, di Bogor, Minggu (20/3/2016).

Afiat menambahkan, untuk menekan angka kebutaan akibat katarak, PTTEP memperkenalkan teknik operasi katarak dengan cara Phaco Emulsifikasi. Ia mengklaim, dengan teknik Phaco Emulsifikasi, operasi katarak nantinya dilakukan tanpa membuat sayatan lebar dan tanpa jahitan.

"Teknik operasi ini juga cepat dan aman," katanya. Untuk mendukung peningkatan kesehatan masyarakat, lanjut Afiat, pihaknya telah melakukan operasi katarak gratis kepada 101 anggota Legion Veteran Indonesia dan masyarakat dhuafa di wilayah DKI Jakarta.

"Aksi layanan sehat ini digelar sebagai bentuk terima kasih dan apresiasi terhadap para veteran yang telah berjasa bagi kemerdekaan, sekaligus membantu para veteran yang memiliki keterbatasan ekonomi," ungkapnya.

"Kami juga ingin memberikan kemudahan dalam pelayanan kesehatan, termasuk dalam hal operasi katarak yang berkualitas," pungkas Afiat. K97-14Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Sindrom ACA
Sindrom ACA
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Tipe Diet yang Direkomendasikan untuk Penderita PCOS

3 Tipe Diet yang Direkomendasikan untuk Penderita PCOS

Health
10 Macam Penyakit yang Ditandai dengan Sakit Kepala

10 Macam Penyakit yang Ditandai dengan Sakit Kepala

Health
Benarkah MSG Berbahaya untuk Kesehatan?

Benarkah MSG Berbahaya untuk Kesehatan?

Health
Hipersalivasi (Ptyalism)

Hipersalivasi (Ptyalism)

Penyakit
Sakit Kepala Hebat Mendadak, Waspadai Pendarahan Intraserebal

Sakit Kepala Hebat Mendadak, Waspadai Pendarahan Intraserebal

Health
Benarkah KB Spiral Dapat Menyebabkan Gemuk?

Benarkah KB Spiral Dapat Menyebabkan Gemuk?

Health
14 Penyebab Bangun Tidur Pinggang Sakit dan Cara Mengatasinya

14 Penyebab Bangun Tidur Pinggang Sakit dan Cara Mengatasinya

Health
Tetanus

Tetanus

Penyakit
17 Tanda Bahaya Kram Perut saat Hamil yang Pantang Disepelekan

17 Tanda Bahaya Kram Perut saat Hamil yang Pantang Disepelekan

Health
VIPoma

VIPoma

Penyakit
7 Cara Menghilangkan Fatty Liver dengan Obat dan Gaya Hidup Sehat

7 Cara Menghilangkan Fatty Liver dengan Obat dan Gaya Hidup Sehat

Health
Insufisiensi Pulmonal

Insufisiensi Pulmonal

Penyakit
4 Penyebab Hidung Meler yang Perlu Diketahui

4 Penyebab Hidung Meler yang Perlu Diketahui

Health
Pemfigoid Bulosa

Pemfigoid Bulosa

Penyakit
9 Bahaya Kelebihan Protein bagi Tubuh

9 Bahaya Kelebihan Protein bagi Tubuh

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.