80 Persen Orangtua Pernah Memukul Anak, Ini Efeknya!

Kompas.com - 28/04/2016, 20:05 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Begitulah isi studi jangka panjang yang telah dilakukan selama 50 tahun oleh para ahli dari University of Texas di Austin dan University of Michigan. Penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Family Psychology tersebut melibatkan lebih dari 160.000 anak-anak.

Para peneliti mengatakan, ini adalah analisis yang paling lengkap yang menemukan efek dari pukulan orang tua kepada anak. Selain menentang orang tua, pukulan membuat anak rentan mengalami peningkatan perilaku anti-sosial, sikap agresif, masalah kesehatan mental hingga kesulitan kognitif.

"Kebanyakan orangtua, khususnya di Amerika, kini menganggap memukul anak bukanlah termasuk perilaku kasar," kata Elizabeth Gershoff, seorang profesor keluarga dan ilmu manusia di The University of Texas di Austin.

"Padahal, kami menemukan bahwa memukul berkaitan dengan efek yang merugikan, yang tidak diinginkan, dan tidak berhubungan dengan tujuan mendisiplinkan anak-anak."

Gershoff dan rekan penulis Andrew Grogan-Kaylor, seorang profesor di University of Michigan School of Social Work, menemukan bahwa pukulan—didefinisikan sebagai pukulan tangan terbuka di bagian manapun pada tubuh anak, pelan ataupun keras—secara signifikan terkait dengan efek merugikan.

"Hasil dari penelitian ini adalah bahwa pukulan meningkatkan kemungkinan yang tidak diinginkan pada anak-anak," kata Grogan-Kaylor.

Gershoff dan Grogan-Kaylor menguji efek jangka panjang di antara orang dewasa yang pernah mendapat pukulan semasa kanak-anak. Semakin sering mereka dipukul, semakin besar kemungkinan untuk menunjukkan perilaku anti-sosial dan mengalami masalah kesehatan mental.

Mereka juga lebih mungkin untuk melakukan hukuman fisik kepada anak-anak mereka sendiri, sehingga hukuman fisik akan diwariskan dari generasi ke generasi.

Para peneliti mencatat, bahwa memukul dikaitkan dengan hasil negatif secara konsisten. Sebanyak 80 persen orangtua di seluruh dunia dinyatakan pernah memukul anak-anak mereka, menurut laporan UNICEF.

Peneliti berharap, bahwa penelitian ini dapat membantu mendidik orangtua tentang bahaya dari memukul dan mendorong orangtua untuk mencoba mendisiplinkan anak tanpa kekerasan fisik apapun.

 


Sumber CNN
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X