Kompas.com - 31/05/2016, 22:01 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Sel telur wanita berubah sejalan dengan usianya, dari usia 20-an, 30-an dan 40-an ke atas. Perubahan ini akan membuat kesempatan hamil dan melahirkan semakin kecil. Sementara itu, nampaknya pria bisa menjadi ayah sampai usianya sangat tua.

 

Kesuburan wanita sebagian besar ditentukan oleh kualitas sel telur, bukan kuantitasnya. Sperma pria juga memiliki jam biologis walau tidak sedramatis sel telur.

 

Hal ini penting untuk diketahui, jika Anda berdua punya rencana untuk memiliki bayi. Perubahan yang terjadi atas sel telur dan sperma, berbeda pada tiap orang.

 

Namun, secara garis besarnya ada kesamaan seperti dijelaskan oleh Owen K. Davis, M.D., dokter kebidanan dan kandungan dan ahli endokrinologi reproduksi di New York-Presbyterian Weill-Cornell Medical Center dan presiden American Society for Reproductive Medicine (ASRM); Elizabeth Fino, M.D., asisten profesor kebidanan dan kandungan dan spesialis reproduksi di NYU Fertility Center, serta Rebecca Sokol, M.D., M.P.H., presiden ASRM dan spesialis reproduksi pria, berikut ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 

Awal 20-an

Wanita
Anda terlahir dengan satu hingga dua juta sel telur dan hanya tersisa 100-200 ribu saja tapi berkualitas tinggi.

Pria
Sperma berusia hanya tiga bulan, ini adalah waktu yang diperlukan dari mulai produksi hingga matang.

 

Akhir 20-an

Wanita
Tingkat kesuburan sedikit menurun namun kesempatan untuk hamil tetap tinggi yaitu sekitar 75 persen.

Pria
Rokok, alkohol, racun dari lingkungan bisa menurunkan fertilitas sperma.

 

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Akibat Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

8 Akibat Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

Health
Displasia Pinggul

Displasia Pinggul

Penyakit
8 Cara Menjaga Kesehatan Jantung di Masa Pandemi Covid-19 menurut Ahli Perki

8 Cara Menjaga Kesehatan Jantung di Masa Pandemi Covid-19 menurut Ahli Perki

Health
Radang Permukaan Lidah

Radang Permukaan Lidah

Penyakit
13 Makanan untuk Melancarkan BAB

13 Makanan untuk Melancarkan BAB

Health
Gusi Bengkak

Gusi Bengkak

Penyakit
13 Cara Mengurangi Risiko Penyakit Jantung Tanpa Bantuan Obat

13 Cara Mengurangi Risiko Penyakit Jantung Tanpa Bantuan Obat

Health
Biang Keringat

Biang Keringat

Penyakit
Bagaimana Diabetes Bisa Menyebabkan Kerusakan Tendon?

Bagaimana Diabetes Bisa Menyebabkan Kerusakan Tendon?

Health
Mata Gatal

Mata Gatal

Penyakit
Memahami Hubungan Hepatitis C dan Diabetes

Memahami Hubungan Hepatitis C dan Diabetes

Health
Iritis

Iritis

Penyakit
6 Penyebab Pembengkakan Hati yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Pembengkakan Hati yang Perlu Diwaspadai

Health
Abses Gusi

Abses Gusi

Penyakit
Cegah Covid-19, Ini Panduan IDAI Dalam Pelaksanaan Sekolah Tatap Muka

Cegah Covid-19, Ini Panduan IDAI Dalam Pelaksanaan Sekolah Tatap Muka

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.