Kompas.com - 05/03/2017, 16:07 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Infeksi virus dan bakteri dapat terjadi pada siapa pun, tetapi jenis infeksi tertentu lebih mungkin terjadi pada ibu hamil. Kehamilan juga bisa membuat infeksi menjadi lebih parah.

Banyak jenis infeksi yang dialami calon ibu tidak membahayakan bayi. Namun, beberapa infeksi dapat ditularkan ke bayi melalui plasenta atau selama kelahiran. Hal ini dapat menyebabkan komplikasi pada bayi.

Dalam beberapa kasus, pengobatan mungkin tidak diperlukan. Untuk membantu mencegah infeksi, cuci tangan secara teratur, konsumsi hanya makanan bersih dan matang (terutama daging hewan), praktikkan seks yang aman.

Selama kehamilan, sistem kekebalan tubuh berubah sehingga dapat melindungi Anda dan bayi Anda dari penyakit.

Berbagai bagian dari sistem kekebalan tubuh akan meningkat dan sebagian lagi akan ditekan menjadi lebih rendah. Ini menciptakan keseimbangan yang dapat mencegah infeksi pada bayi tanpa mengorbankan kesehatan ibu.

Perubahan ini juga membantu melindungi bayi Anda dari pertahanan tubuh Anda sendiri. Secara teori, tubuh Anda harusnya menolak bayi karena itu adalah "benda asing" tapi ternyata tidak.

Karena perubahan mekanisme perlindungan ini, Anda jadi lebih rentan terhadap infeksi yang biasanya tidak menyebabkan penyakit.

Selama kehamilan, sistem kekebalan tubuh harus bekerja lebih keras karena mendukung dua makhluk hidup. Hal ini jugalah yang membuat Anda rentan terhadap infeksi tertentu.

Risiko infeksi selama kehamilan

Risiko untuk ibu

Beberapa infeksi yang terjadi selama kehamilan bisa menimbulkan masalah, terutama bagi ibu. Infeksi yang lebih berpengaruh ke ibu antara lain adalah; infeksi saluran kemih, vaginitis dan infeksi postpartum.

Risiko untuk bayi

Ada juga jenis infeksi lain yang lebih berpengaruh ke bayi, misalnya; cytomegalovirus, toksoplasmosis dan parvovirus yang dapat ditularkan dari ibu ke bayi. Jika hal ini terjadi, mungkin dapat menimbulkan konsekuensi serius.

Tidak ada pengobatan yang efektif untuk infeksi cytomegalovirus yang muncul pada saat bayi lahir. Antibiotik yang ada saat ini hanya dapat mengobati toksoplasmosis. Juga tidak ada antibiotik untuk parvovirus namun infeksi dapat diobati dengan transfusi darah intrauterin.

Risiko bagi ibu dan bayi

Ada beberapa infeksi yang sangat berbahaya baik bagi ibu maupun bagi bayi, di antaranya yaitu:

- Sipilis
- Listeriosis
- Hepatitis
- HIV
- Streptokokus grup B (Group B Streptococcus - GBS)

Infeksi sifilis dan listeria

Antibiotik akan efektif mengobati sifilis dan listeria pada ibu dan bayi, jika infeksi dapat didiagnosis sesegera mungkin.

Untuk hepatitis, sayangnya belum ada antibiotik yang dapat mengobatinya. Tapi, sudah ada vaksin yang dapat membantu mencegah hepatitis A dan B.

Infeksi HIV

Infeksi HIV selama kehamilan adalah masalah serius dan berpotensi mengancam nyawa. Namun, kombinasi obat-obatan terbaru, secara signifikan mampu memperpanjang masa hidup dan meningkatkan kualitas hidup orang dengan HIV.

Terapi obat juga telah terbukti sangat efektif dalam mengurangi tingkat penularan infeksi HIV dari ibu hamil kepada bayinya.

Streptokokus grup B

Biasanya, dokter akan melakukan pengujian GBS di akhir masa kehamilan. Sesuai namanya, infeksi ini disebabkan oleh bakteri yang umum dikenal sebagai kelompok streptokokus grup B.

Menurut CDC, infeksi streptokokus paling sering ditularkan selama persalinan vaginal karena bakteri ada dalam vagina atau rektum ibu yang terinfeksi. Pada wanita hamil, infeksi dapat menyebabkan peradangan internal dan juga bayi lahir mati.

Bayi baru lahir yang terinfeksi GBS dapat mengembangkan infeksi serius dan berpotensi mengancam nyawa. Infeksi akibat virus ini antara lain adalah sepsis, pneumonia dan meningitis.

Ketika tidak diobati, infeksi tersebut dapat menyebabkan cacat lahir pada bayi, termasuk kehilangan pendengaran atau penglihatan, ketidakmampuan belajar, dan gangguan mental kronis.

Hubungan antara ibu hamil dengan dokter kandungan sangat penting selama kehamilan. Mengetahui faktor-faktor peningkat risiko infeksi selama kehamilan dan potensi membahayakan apa saja yang mungkin muncul, juga dapat membantu Anda mencegah penularan. Tak kalah penting adalah mengenali gejala-gejalanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber Healthline
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.