Bau Mulut Tanda Penyakit Apa?

Kompas.com - 22/07/2020, 06:00 WIB
Ilustrasi bau mulut SIphotographyIlustrasi bau mulut

KOMPAS.com - Bau mulut merupakan kondisi kesehatan yang dialami setidaknya 25 persen penduduk dunia. Meski banyak orang mengalami masalah ini, bau mulut adalah salah satu kondisi yang sering dihindari banyak orang.

Bau mulut memang bukan kondisi kesehatan yang mematikan. Tapi, kondisi ini kerap membuat malu dan menghilangkan kepercayaan diri seseorang.

Baca juga: Bau Mulut? Cegah dengan Bersihkan Lidah Selama 2 Menit

Kondisi yang dalam istilah medis disebut halitosis tersebut biasanya merupakan tanda seseorang punya kesehatan gigi dan mulut yang buruk.

Meski begitu, bau mulut juga bisa menjadi tanda bahwa ada penyakit serius dalam tubuh Anda.

Setidaknya ada 8 kondisi kesehatan serius yang memiliki gejala bau mulut. Apa saja?

1. Diabetes

Penderita diabetes yang tidak melakukan perawatan dengan baik lebih rentan mengalami penyakit gusi dan mulut kering. Hal ini kemudian menyebabkan bau mulut.

Ketika kadar gula darah tidak stabil, tubuh yang lemah tidak mampu melawan bakteri yang menyebabkan infeksi yang membahayakan gusi.

Biasanya, bau mulut dari penderita diabetes mirip bau buah atau aseton.

Melansir dari Healthline, bau napas ini juga bisa menunjukkan adanya komplikasi serius pada penderita diabetes yang disebut ketoasidosis.

2. Gagal ginjal

Bau mulut juga bisa menjadi tanda kesehatan ginjal Anda.

Ketika Anda merasakan bau mulut yang amis, berbau urine, atau amonia dapat mengindikasikan gagal ginjal.

Orang yang mengalami gagal ginjal memiliki gejala ini karena efek samping dari kadar urea yang berlebihan dalam darah.

Baca juga: 5 Penyebab Bau Mulut dan Cara Mengatasinya

Pada ginjal yang sehat, urea akan dikeluarkan dari dalam tubuh melalui urine. Ketika ginjal tidak dapat melakukan itu, kelebihan kadar urea dalam darah akan mempengaruhi sistem pernapasan dan berujung pada bau mulut.

3. Sleep Apnea

Bau mulut normal terjadi ketika kita baru bangun dari tidur. Itu karena selama tidur, produksi air liur berkurang sehingga bakteri dapat bertumbuh dalam mulut.

Merangkum dari Verywell Health, salah satu yang membuat produksi air liur terhambat karena mulut terbuka selama tidur untuk waktu yang lama.

Hal ini kerap terjadi pada orang dengan sleep apnea dan mendengkur.

Mereka lebih mungkin mengalami kesulitan bernapas melalui hidung saat tidur sehingga lebih cenderung bernapas melalui mulut.

4. GERD dan masalah pencernaan

Kondisi kesehatan seperti asam lambung yang naik atau gastroesophageal reflux disease (GERD) juga bisa menjadi penyebab bau mulut.

Kondisi sistem pencernaan ini bisa mencegah makanan diproses secara efisien dalam perut. Jika sudah begitu, makanan bisa mulai membusuk.

Hal inilah yang kemudian membuat bau mulut terjadi.

Baca juga: 9 Cara Atasi Bau Mulut Tak Sedap sesuai Penyebabnya

Selain GERD, masalah pencernaan lain yang bisa menyebabkan bau mulut adalah infeksi bakteri Helicobacter pylori. Hal ini tegaskan dalam penelitian yang dipublikasikan dalam Journal of Medical Microbiology tahun 2008.

5. Masalah gigi dan mulut

Merangkum dari Web MD, gigi berlubang dapat menjebak partikel makanan dan membiakkan bakteri. Hal inilah yang menjadi penyebab bau mulut.

Penyebab lain dari bau mulut adalah radang gusi. Saat gusi meradang akibat bakteri, akan terjadi ciran yang bebau busuk.

6. Infeksi saluran pernapasan

Infeksi saluran pernapasan seperti flu, selesma, bronkitis, dan sinusitis merupakan salah satu penyebab umum bau mulut.

Ketika saluran pernapasan terinfeksi, hal ini dapat menyebabkan produksi sel dan lendir berkurang.

Selain itu, ketika hidung tersumbat akibat penyakit-penyakit di atas, Anda akan cenderung bernapas melalui mulit. Kondisi mulut akan menjadi kering dan bakteri dapat tumbuh.

Inilah yang kemudian membuat napas Anda bau.

7. Kanker

Bau mulut dapat menjadi indikasi kanker dalam tubuh.

Setidaknya ada dua jenis kanker yang dapat dilihat dari bau napas Anda, yaitu kanker paru-paru dan kanker lambung.

Baca juga: Bau Mulut: Penyebab dan Cara Mengatasi

Menurut laporan penelitian yang diterbitkan pada 2013, skrining kanker paru bisa dilakukan dengan tes napas.

Dalam tes napas tersebut, dilihat apakah senyawa organik volatil ada.

Tes napas semacam ini juga dilakukan untuk mendeteksi kanker lambung.

8. Penyakit jantung

Penyebab bau mulut lainnya adalah penyakit jantung.

Merangkum dari Express.co.uk, penelitian terbaru mengungkapkan adanya beberapa petunjuk tak terduga terhadap risiko penyakit jantung, yaitu gusi berdarah dan bau mulut.

Para peneliti dapat menggunakan tes napas sederhana untuk mengidentifikasi pasien yang menderita gagal jantung, menurut sebuah makalah Maret 2013 yang diterbitkan dalam Journal of American College of Cardiology.


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X