Kompas.com - 02/09/2020, 15:06 WIB
ilustrasi anak cerdas dan kreatif Shutterstockilustrasi anak cerdas dan kreatif

KOMPAS.com - Banyak orang berpikir, kecerdasan biasanya ditandai dengan sesuatu yang besar dan sulit dilakukan.

Ini membuat banyak orang menganggap remeh diri sendiri karena berasumsi dirinya jauh dari kata cerdas.

Baca juga: 5 Makanan untuk Dongkrak Fungsi Otak agar Cerdas dan Tak Mudah Lupa

Padahal, asumsi seperti ini sebenarnya merupakan salah satu tanda kecerdasan. Fenomena tersebut dikenal dengan istilah efek Dunning-Kruger.

Fenomena ini menjelaskan bahwa ketika Anda tidak terlalu yakin terhadap kecerdasan diri sendiri, bisa jadi itu merupkan tanda bahwa Anda sebenarnya cukup cerdas dan bijaksana untuk menyadari keterbatasan yang dimiliki.

Selain itu, ada 15 tanda lain yang dapat menunjukkan bahwa Anda cerdas dirangkum dari Business Insider.

1. Belajar alat musik

Beberapa penelitian menemukan bahwa musik bisa membantu pikiran anak-anak untuk berkembang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebuah studi tahun 2011, misalnya, menemukan bahwa skor kecerdasan verbal anak usia 4 hingga 6 tahun meningkat hanya setelah mereka belajar musik.

Contoh lain adalah penelitian tahun 2004 oleh Glenn Schellenberg yang menemukan bahwa IQ anak berusia 6 tahun yang belajar memainkan keyboar atau latihan vokal selama 9 bulan lebih berkembang dibanding anak lainnya.

2. Anak pertama

Sebuah penelitian menyebutkan, anak sulung biasanya lebih cerdas. Tapi hal ini bukan perkara genetik.

Ahli epidemiologi asal Norwegia menggunakan catatan militer untuk mengamati urutan kelahiran, status kesehatan, dan skor IQ dari 250.000 tentara pria berusia 18 dan 19 tahun yang lahir antara tahun 1967 hingga 1976.

Baca juga: 7 Makanan yang Penting untuk Perkembangan Otak Anak

Hasilnya menunjukkan, rata-rata anak pertama memiliki IQ 103, dibanding anak kedua dengan skor 100, dan anak ketiga memiliki skor 99.

"Temuan ini merupakan salah satu studi penting yang diterbitkan pada Juni 2007. Anak sulung memiliki sedikit perbedaan skor IQ rata-rata dibanding anak kedua dan ketiga. Meski sedikit, perbedaan tersebut cukup signiifikan," laporan dari New York Times tahun 2007.

"Dan ini menunjukkan perbadaan bukan karena faktor biologis, tapi psikologi yang saling memengaruhi antara orangtua dan anak," imbuh laporan tersebut.

3. Kurus

Dalam sebuah laporan penelitian yang terbit tahun 2006, para ilmuwan memberikan tes kecerdasan pada 2.200 orang dewasa.

Tes tersebut dilakukan selama periode lima tahun. Hasil pengamatan menunjukkan, semakin besar ukuran pinggang seseorang, semakin rendah kemampuan kognitifnya.

Studi lain yang terbit di tahun yang sama juga menampilkan hasil mirip. Mereka menemukan anak berusia 11 tahun mendapat skor lebih rendah pada tes verbal dan nonverbal lebih berisiko mengalami obesitas pada usia 40 tahun.

Para ilmuwan menjelaskan, anak-anak yang lebih pintar umumnya mengejar peluang pendidikan lebih baik, mendapatkan status lebih tinggi, dan pekerjaan dengan bayaran lebih tinggi.

Hal tersebut yang menyebabkan mereka mau tidak mau akan lebih baik dalam menjaga kesehatan.

Baca juga: Manfaat Tidur Siang untuk Perkembangan Otak Anak yang Sayang Diabaikan

Penelitian yang lebih baru juga menunjukkan kecenderungan yang sama pada anak usia pra-sekolah. Para peneliti menemukan, IQ lebih rendah terkait dengan Indeks Massa Tubuh yang lebih tinggi.

6. Suka kucing

Sebuah penelitian pada 2014 mengamati 600 mahasiswa perguruan tinggi untuk mengidentifikasi bagaimana skor kecerdasan orang yang lebih suka anjing dan kucing.

Hasilnya, orang yang lebih menyukai kucing punya skor tes yang lebih tinggi.

7. Minum ASI saat bayi

Sudah bukan rahasia lagi, air susu ibu (ASI) memiliki banyak manfaat bagi tumbuh kembang anak. Salah satunya berhubungan dengan kecerdasan anak.

Sebuah penelitian tahun 2007 menyimpulkan bahwa bayi yang mendapatkan ASI cenderung tumbuh menjadi anak yang lebih cerdas.

Hal ini didapatkan setelah para peneliti mengamati 3.000 anak di Inggris dan Selandia Baru.

Anak-anak yang mendapatkan ASI saat bayi memiliki skor IQ yang lebih tinggi 7 poin.

8. Bertubuh tinggi

Sebuah penelitian yang terbit pada 2008 menemukan bahwa anak-anak yang bertubuh tinggi memiliki skor IQ yang lebih tinggi.

Sementara orang dewasa yang lebih tinggi bisanya menghasilkan uang lebih banyak.

Baca juga: 5 Sayuran yang Baik Dikonsumsi untuk Kesehatan Otak

"Pada usia 3 tahun —sebelum bersekolah adalah kesempatan yang sangat penting— dan sepanjang masa kanak-kanak, anak-anak yang lebih tinggi memiliki kinerja yang jauh lebih baik pada tes kognitif," tulis para peneliti.

9. Belajar membaca lebih cepat

Tahun 2012 lalu, para peneliti mengamati hampir 2.000 pasangan kembar identik di Inggris.

Mereka menemukan bahwa saudara yang belajar membaca lebih dulu memiliki skor lebih tinggi dalam tes kemampuan kognitif.

10. Lebih sering merasa cemas

Banyak penelitian yang menunjukkan bahwa orang yang lebih sering merasakan kecemasan mungkin lebih cerdas daripada yang lain dengan cara tertentu.

Dalam sebuah penelitian misalnya, perneliti mengamati mahasiswa sarjana untuk mengisi kuesioner yang menanyakan seberapa sering mereka khawatir.

Kuesioner itu juga menanyakan seberapa sering mereka merenung atau berpikir terus menerus tentang aspek situasi yang membuat mereka kesal.

Hasilnya, orang yang sering merasa khawatir dan merenung memiliki skor lebih tinggi dalam tes kecerdasan verbal.

11. Lucu

Sebuah studi meminta 400 mahasiswa psikologi untuk melakukan tes kecerdasan yang mengukur kemampuan penalaran abstrak dan kecerdasan verbal.

Para responden kemudian diminta untuk membuat teks untuk beberapa kartun (animasi lucu) New Yorker. Teks tersebut kemudian dinilai oleh penilai independen.

Hasilnya, mahasiswa yang memiliki kecerdasan lebih tinggi dinilai lebih lucu.

Baca juga: 5 Buah yang Bagus untuk Kesehatan Otak

12. Rasa penasaran tinggi

Tomas Chamorro-Premuzi, profesor psikologi bisnis di University of London, sempat membahas bagaimana rasa penasaran merupakan satu hal yang istimewa.

"Ini belum dipelajari secara mendalam seperti EQ dan IQ, tetapi ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa hal itu sama pentingnya ketika mengelola kompleksitas dalam dua cara utama," kata Chamorro-Premuzi.

Menurutnya, orang dengan rasa penasaran tinggi biasanya lebih toleran terhadap ambiguitas dan perbedaan.

Itu karena orang yang selalu ingin tahu memiliki gaya berpikir yang halus dan canggih untuk mendefinisikan esensi kompleksitas.

Selain itu, rasa penasaran juga mengarah pada investasi intelektual yang tinggi. Sebuah studi Goldsmiths University of London menemukan bahwa investasi intelektual memainkan peran penting dalam pertumbuhan kognitif seseorang.

13. Berantakan

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh Kathleen Vohs dari University of Minnesota Carlson mengungkapkan, bekerja di ruangan yang berantakan sebenarnya adalah bahan bakar kreativitas.

Dalam studi tersebut, 48 responden diminta untuk memanfaatkan bola pingpong dengan cara yang tidak biasa. 48 peserta ini dibagi menjadi dua kelompok, yang bekerja di ruangan rapi dan di ruangan berantakan.

Hasil yang dipublikasikan dalam jurnal Psychological Science, orang yang bekerja di ruangan rapi cenderung melakukan respons kurang kreatif dibanding orang yang ada di ruang berantakan.

Baca juga: Cara Minum Teh yang Bisa Tingkatkan Fungsi Otak

14. Sering begadang

Penelitian yang diterbitkan dalam The Official Journal of the International Society for the Study of Individual Differences menemukan, orang yang sering begadang cenderung lebih cerdas dibanding orang yang mudah bangun pagi.

Temuan ini menunjukkan bukti etnografi dari evolusi manusia.

Seperti yang kita ketahui, dalam berbagai budaya kegiatan malam hari jarang dilakukan pada masa lalu. Ini artinya, orang lebih cerdas cenderung begadang karena berhubungan dengan evolusi manusia.

15. Tidak berusaha keras

Untuk hal-hal tertentu, orang yang lebih cerdas tidak berusaha keras dalam mengerjakannya. Hal ini diungkapkan oleh psikolog David Hambrick dan Elizabeth Meinz dalam opini di New York Times.

Mereka mengutip penelitian yang dilakukan oleh Vanderbilt University. Mereka kemudian menyimpulkan bahwa ada kemampuan bawaan tertentu yang tidak dapat selalu dipelajari tapi dimiliki begitu saja pada beberapa orang.

Baca juga: 13 Manfaat Basket untuk Kesehatan Fisik, Mental, dan Kecerdasan Anak

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Iskemia
Iskemia
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penyakit Peyronie

Penyakit Peyronie

Penyakit
6 Manfaat Kaviar dan Alasan Harganya Mahal

6 Manfaat Kaviar dan Alasan Harganya Mahal

Health
Penyakit Retina

Penyakit Retina

Penyakit
6 Cara Menjaga Kuantitas dan Kualitas Produksi ASI

6 Cara Menjaga Kuantitas dan Kualitas Produksi ASI

Health
Bronkopneumonia

Bronkopneumonia

Penyakit
3 Minuman yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Asma

3 Minuman yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Asma

Health
Ruam Popok

Ruam Popok

Penyakit
8 Cara Menurunkan Kadar Asam Urat secara Alami Tanpa Obat

8 Cara Menurunkan Kadar Asam Urat secara Alami Tanpa Obat

Health
Gagal Ginjal Akut

Gagal Ginjal Akut

Penyakit
Bisa Jadi Gejala Penyakit Serius, Kenali Penyebab Nyeri Lengan Kiri

Bisa Jadi Gejala Penyakit Serius, Kenali Penyebab Nyeri Lengan Kiri

Health
Orthorexia

Orthorexia

Penyakit
4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

Health
IUGR

IUGR

Penyakit
Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Health
Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.