Kompas.com - 19/09/2020, 21:01 WIB
ilustrasi sakit tenggorokan shutterstockilustrasi sakit tenggorokan

KOMPAS.com – Amandel atau tonsil adalah benda bulat yang berada di belakang kiri dan kanan tenggorokan.

Jadi, amandel sebenarnya bukanlah suatu penyakit.

Nama penyakit yang kerap menyerang organ ini melainkan adalah tonsilitis atau radang tonsil atau radang amandel.

Namun, bnyak orang Indonesia sudah terlanjur hanya menyebut amandel untuk menjelaskan adanya masalah kesehatan yang menyerang dua bantalan jaringan di tenggorokan itu.

Baca juga: Sakit Tenggorokan: Penyebab, Gejala, hingga Cara Mengatasinya

Gejala amandel

Amandel adalah organ yang turut berperan dalam sistem pertahanan tubuh karena mengandung sel khusus yang mampu menangkap dan membunuh bakteri atau virus yang masuk ke dalam mulut atau tenggorkan.

Pada anak usia 4-10 tahun, amandel ini menjadi sedemikian aktifnya, sehingga masalah kesehatan yang berkaitan dengan organ ini banyak ditemui.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Melansir Mayo Clinic, beberapa tanda dan gejala amandel yang dapat diwaspadai antara lain, yakni:

  • Amandel membengkak atau memerah
  • Muncul lapisan atau bercak putih maupun kunin pada amandel
  • Sakit tenggorokan
  • Sulit menelan atau nyeri menelan
  • Demam
  • Kelenjar getah bening di leher membesar
  • Suara serak
  • Bau mulut
  • Sakit perut terutama pada anak kecil
  • Leher kaku
  • Sakit kepala
  • Sakit telinga

Baca juga: Tonsilitis: Gejala, Penyebab, Pencegahan hingga Cara Mengatasinya

Pada anak kecil yang tidak dapat menggambarkan perasaan mereka, tanda-tanda amandel mungkin termasuk:

  • Mengiler karena sulit atau nyeri menelan
  • Menolak makan
  • Rewel yang tidak bisa

Penyebab dan cara mengatasi amandel

Amandel dapat berperan dalam memerangi bakteri dan virus yang masuk ke tubuh melalui mulut dan hidung.

Namun, di sisi lain, amandel juga rentan terhadap infeksi dari penyerang tersebut.

Baca juga: 7 Penyebab Sakit Tenggorokan dan Cara Mengatasinya

Melansir Health Line, penyebab amandel bisa karena infeksi virus, seperti flu biasa, atau oleh infeksi bakteri, seperti radang tenggorokan.

Berikut penjelasannya:

1. Amandel karena infeksi virus

Virus adalah penyebab amandel yang paling umum.

Virus penyebab flu biasa sering kali menjadi sumber radang amandel, tetapi virus lain juga dapat menyebabkannya.

Apa saja?

  • Rhinovirus
  • Virus Epstein-Barr
  • Hepatitis A
  • HIV

Karena virus Epstein-Barr dapat menyebabkan mononukleosis dan tonsilitis, terkadang penderita mono akan mengembangkan tonsilitis sebagai infeksi sekunder.

Jika Anda menderita radang amandel karena virus, gejala yang mungkin muncul termasuk batuk atau hidung tersumbat.

Baca juga: Jangan Sampai Kelebihan, Ini Kebutuhan Vitamin C Harian Sesuai Usia

Antibiotik tidak akan bekerja pada virus, tetapi Anda dapat mengatasi gejala standar dengan tetap terhidrasi, mengonsumsi obat pereda nyeri yang dijual bebas, dan beristirahat untuk membantu pemulihan tubuh.

Anda juga disarankan untuk tidak dulu mengonsumsi makanan yang merangsang tenggorokan, seperti makanan yang terlampau panas, pedas, dan asam.

2. Amandel karena infeksi bakteri

Sekitar 15 hingga 30 persen kasus radang amandel disebabkan oleh bakteri.

Bakteri yang paling sering menyebabkan amandel adalah bakteri yang menyebabkan radang tenggorokan, yaitu Streptococcus pyogenes (grup A streptococcus).

Itu sebabnya, radang amandel karena bakteri seringkali disebut dengan Streptococcus tonsilitis.

Baca juga: 3 Penyakit Ini Mengintai Jika Anda Tidak Pakai Jaket Saat Berkendara

Amandel karena bakteri lebih sering terjadi pada anak-anak berusia antara 5 dan 15 tahun.

Dokter dapat meresepkan antibiotik untuk mengobati tonsilitis bakteri, meskipun mungkin tidak diperlukan.

Selain antibiotik, pengobatannya sama untuk kebanyakan kasus tonsilitis virus dan bakteri.

Untuk memastikan penyebab amandel, dokter bisa membantu.

Diagnosis didasarkan pada pemeriksaan fisik tenggorokan penderita.

Dokter mungkin juga akan mengambil biakan tenggorokan dengan mengusap bagian belakang tenggorokan dengan lembut.

Biakan akan dikirim ke laboratorium untuk mengidentifikasi penyebab infeksi tenggorokan yang terjadi.

Selain itu, dokter bisa juga akan mengambil sampel darah penderita untuk menghitung darah lengkap.

Memastikan penyebab amandel ini menjadi penting karena dapat memengaruhi pilihan perawatan yang paling tepat.

Baca juga: Radang Tenggorokan: Penyebab, Gejala, Perawatan, dan Cara Mencegah

Komplikasi amandel

Melansir Medical News Today, apabila radang amandel tidak ditangani dengan baik, dapat menimbulkan berbagai komplikasi.

Berikut ini berbagai komplikasi amandel yang patut diwaspadai:

  • Infeksi sekunder pada telinga tengah dan sinus.
  • Abses tenggorok, biasanya hanya satu sisi. Jika kondisi ini terjadi, perlu dilakukan tindakan pembedahan untuk mengeluarkan nanah
  • Pada kasus yang sangat jarang dapat menyebabkan demam reumatik atau radang ginjal (glomerulonephritis)
  • Tonsil yang terlampau besar (tonsil kiri menempel dengan tonsil kanan) akan menyebabkan kesulitan bernapas dan menelan.
  • Anak yang mengalami serangan radang tonsil berulang kali akan mengalami gangguan pertumbuhan dan sering tidak masuk sekolah

Baca juga: 9 Cara Mencegah Kanker Serviks Saran Dokter Obgyn

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asam Urat

Asam Urat

Penyakit
Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Health
Nyeri Mata

Nyeri Mata

Penyakit
Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Health
Kutil

Kutil

Penyakit
7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Amnesia

Amnesia

Penyakit
9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

Health
Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Health
Hepatitis D

Hepatitis D

Penyakit
16 Gejala Laryngopharyngeal Reflux (LPR) yang Perlu Diwaspadai

16 Gejala Laryngopharyngeal Reflux (LPR) yang Perlu Diwaspadai

Health
Keseleo

Keseleo

Penyakit
6 Pantangan Makanan Setelah Sunat

6 Pantangan Makanan Setelah Sunat

Health
11 Gejala Kecemasan pada Anak yang Tidak Boleh Disepelekan

11 Gejala Kecemasan pada Anak yang Tidak Boleh Disepelekan

Health
12 Cara Mengobati Ambeien Berdarah secara Alami, Obat, dan Operasi

12 Cara Mengobati Ambeien Berdarah secara Alami, Obat, dan Operasi

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.