Tanda Stres pada Anak

Kompas.com - 22/10/2020, 09:00 WIB
Ilustrasi. shutterstockIlustrasi.

KOMPAS.com - Stres adalah reaksi fisik maupun emosional ketika ada tuntutan yang dibebankan sehingga membuat kita perlu menyesuaikan diri.

Tuntutan ini biasanya bersumber dari luar diri kita seperti keluarga, teman, pekerjaan, atau sekolah.

Stres dapat dirasakan oleh siapa saja, tidak memandang usia. Bukan hanya orang dewasa, anak-anak pun dapat mengalami masa-masa berat hingga merasa stres.

Baca juga: Mungkinkah Stres Picu Serangan Jantung?

Anak-anak memang identik dengan dunia bermain dan bersantai. Tapi, hal ini tidak menutup kemungkinan bahwa anak bisa merasa kewalahan menghadapi hari-harinya.

Berbeda dengan orang dewasa yang mudah mengungkapkan perasaan frustrasinya, anak-anak cenderung lebih sulit mengungkapkan rasa kewalahannya terhadap sesuatu.

Sering kali, kondisi stres pada anak tidak dikenali oleh orangtua. Ini karena beberapa masalah yang menyebabkan anak stres mungkin dianggap bukan hal besar bagi orang dewasa.

Padahal, ketika stres yang dirasakan anak-anak ini tidak dikelola dengan baik dapat menjadi masalah yang lebih serius seperti gangguan kecemasan hingga depresi.

Untuk itu, sebagai orangtua, mengenali tanda dan gejala stres pada anak perlu dilakukan.

Dikutip dari Kids Health, anak-anak sendiri mungkin tidak menyadari bahwa dirinya mengalami stres atau kecemasan.

Terlebih lagi, mereka mungkin bingung untuk mengutarakan masalah stres yang dihadapi.

Hal ini membuat beberapa orangtua tidak yakin apakah si buah hati mengalami stres.

Sebagai pegangan, ada beberapa gejala umum stres pada anak.

Perubahan perilaku dan emosional

Mengutip Verywell Family, stres biasanya mengubah perilaku dan tempramen anak. Beberapa tanda perilaku stres misalnya:

  • Perubahan perilaku, seperti kemurungan, agresi, temperamen pendek, kebohongan, melawan aturan, atau lebih manja (kemelekatan)
  • Perkembangan kebiasaan gugup, seperti menggigit kuku
  • Kesulitan berkonsentrasi
  • Ketakutan (seperti takut gelap, sendirian, atau orang asing)
  • Mendapatkan masalah di sekolah
  • Menimbun barang-barang yang tampaknya tidak penting
  • Penolakan untuk pergi ke sekolah
  • Menarik diri dari keluarga atau teman

Perubahan fisik

Beberapa anak mengalami perubahan fisik, terutama yang berkaitan dengan masalah kesehatan.

  • Mengompol
  • Mengisap jempol
  • Memainkan rambut
  • Mengupil
  • Keluhan sakit perut atau sakit kepala
  • Nafsu makan menurun atau meningkat
  • Gejala fisik lainnya
  • Masalah tidur atau mimpi buruk

Baca juga: Kenali Tanda-tanda dan Cara Mengatasi Stres Kerja


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X