Kompas.com - 14/11/2020, 16:02 WIB
Ilustrasi norovirus menyebabkan sakit pada saluran pencernaan, ditandai dengan diare, mual, muntah dan sakit pada perut. SHUTTERSTOCKIlustrasi norovirus menyebabkan sakit pada saluran pencernaan, ditandai dengan diare, mual, muntah dan sakit pada perut.

KOMPAS.com - Meski sering juga disebut flu perut, gastroenteritis tidak sama dengan influenza.

Influenza hanya memengaruhi sistem pernapasan, yakni hidung, tenggorokan, dan paru-paru.

Sementara, gastroenteritis menyerang organ pencernaan, seperti usus.

Baca juga: 10 Makanan Penyebab Diare yang Perlu Diwaspadai

Cara paling umum bagi seseorang untuk mengembangkan penyakit ini adalah melalui kontak dengan orang lain yang terinfeksi atau dengan mengonsumsi makanan atau air yang terkontaminasi.

Infeksi ini mudah sekali menyebar di fasilitas umum yang tertutup, seperti di dalam ruang kelas, kantor, tempat perawatan anak, dan ruang perawatan umum.

Jika Anda sehat, kemungkinan besar Anda akan pulih tanpa komplikasi ketika terkena gastroenteritis.

Tetapi untuk bayi, kelompok lansia, dan orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah, gastroenteritis bisa mematikan.

Gejala gastroenteritis

Merangkum Mayo Clinic, terdapat sejumlah tanda dan gejala gastroenteritis yang dapat dikenali.

Berikut beberapa di antaranya:

  1. Diare atau mencret yang biasanya tidak berdarah karena jika diare berdarah, biasanya berarti seseorang mengalami infeksi lain yang lebih parah
  2. Kram dan nyeri perut
  3. Mual, muntah atau keduanya
  4. Nyeri otot atau sakit kepala sesekali
  5. Demam ringan

Baca juga: 9 Penyebab Sakit Perut dan Diare yang Terjadi Bersamaan

Bergantung pada penyebabnya, gejala gastroenteritis akibat virus dapat muncul dalam satu hingga tiga hari setelah seseorang terinfeksi dan dapat terjadi berkisar dari ringan hingga parah.

Gejala biasanya berlangsung hanya satu atau dua hari, tetapi terkadang bisa bertahan selama 10 hari.

Gastroenteritis pada umumnya dapat sembuh dengan sendirinya dalam jangka waktu beberapa hari.

Tapi, jika Anda menalami kondisi berikut, lebih baik segera hubungi dokter:

  • Tidak dapat menahan cairan selama 24 jam
  • Sudah muntah selama lebih dari dua hari
  • Muntah darah
  • Mengalami dehidrasi dengan tanda-tanda rasa haus yang berlebihan, mulut kering, urine berwarna kuning tua, urine sedikit, rasa lemas yang parah, hingga pusing atau sakit kepala
  • Mengalami demam di atas 40 derajat Celsius

Baca juga: 9 Makanan yang Baik Dikonsumsi Saat Diare

Sementara, untuk bayi dan anak-anak, temui dokter jika mereka mengalami kondisi di bawah ini:

  • Demam 38,9 derajat Celsius atau lebih tinggi
  • Tampak lesu atau sangat mudah tersinggung
  • Sangat tidak nyaman atau sakit
  • Mengalami diare berdarah
  • Kelihatannya dehidrasi

Jika Anda memiliki bayi, ingatlah bahwa meludah bisa menjadi kejadian sehari-hari yang lumrah bagi mereka, tetapi muntah tidak termasuk.

Bayi bisa muntah karena berbagai alasan, tapi banyak di antaranya mungkin memerlukan perhatian medis.

Hubungi dokter segera jika bayi Anda menunjukkan kondisi ini:

  • Muntah yang berlangsung lebih dari beberapa jam
  • Tidak pipis dalam enam jam (bisa dilihat dari popoknya, apakah ada urine atau tidak)
  • Mengalami tinja berdarah atau diare parah
  • Ubun-ubun terasa lunak atau cekung ke dalam
  • Memiliki mulut kering atau menangis tanpa air mata
  • Sangat mengantuk atau tidak responsif

Baca juga: 11 Makanan yang Mudah Dicerna

Melansir WebMD, komplikasi utama dari gastroenteritis adalah dehidrasi yang bisa sangat parah pada anak kecil dan lansia.

Komplikasi lain termasuk:

  • Ketidakseimbangan nutrisi
  • Kelemahan
  • Kelemahan otot

Sementara, dehidrasi yang menyertai gastroenteritis akibat virus dapat menyebabkan beberapa komplikasi tersendiri.

Ini termasuk:

  • Pembengkakan otak
  • Koma
  • Syok hipovolemik, suatu kondisi yang terjadi ketika tubuh tidak memiliki cukup cairan atau darah
  • Gagal ginjal
  • Kejang

Baca juga: 12 Makanan yang Baik untuk Pencernaan

Kondisi apa yang menyerupai gastroenteritis?

Melansir Healht Line, terkadang faktor lain dapat menyebabkan gejala yang sangat mirip dengan gastroenteritis akibat virus.

Penyebabnya antara lain yakni:

1. Intoleransi makanan

Contoh intoleransi makanan yang umum termasuk laktosa, fruktosa, dan pemanis buatan.

2. Gangguan pencernaan

Ini termasuk penyakit radang usus seperti penyakit Crohn, kolitis ulserativa, sindrom iritasi usus, atau penyakit celiac.

3. Efek samping oat-obatan tertentu

Antibiotik atau antasida dengan magnesium dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan flu perut atau gastroenteritis.

Lantas, bagaimana gastroenteritis didiagnosis?

Sering kali, riwayat medis dan pemeriksaan fisik menjadi dasar diagnosis, terutama jika ada bukti bahwa virus menyebar ke seluruh komunitas Anda.

Dokter mungkin juga akan mengambil sampel tinja untuk menguji jenis virus atau untuk mengetahui apakah penyakit Anda disebabkan oleh infeksi parasit atau bakteri.

Baca juga: 7 Penyebab Urine Berwarna Gelap yang Perlu Diketahui

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ciri-ciri Kanker Mulut Harus Diwaspadai Sejak Dini

Ciri-ciri Kanker Mulut Harus Diwaspadai Sejak Dini

Health
10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

10 Kebiasaan yang Memicu Penyakit Ginjal

Health
Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

Health
Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Health
Sindrom Steven-Johnson

Sindrom Steven-Johnson

Penyakit
Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Health
Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Health
Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Health
Apa Penyebab Kulit Kering?

Apa Penyebab Kulit Kering?

Health
4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

Health
8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.