Kompas.com - 22/12/2020, 20:02 WIB
Ilustrasi vagina shutterstockIlustrasi vagina

KOMPAS.com - Keputihan atau keluarnya lendir dari vagina umumnya merupakan hal yang lumrah bagi wanita.

Melansir Patient, keputihan yang normal berupa lendir berwarna bening dan tidak berbau. Lendir ini akan keluar saat gairah seks meningkat atau di masa ovulasi.

Cairan yang berasal dari perubahan hormon reproduksi tersebut umumnya keluar pada hari ke-14 pada siklus haid sampai wanita mengalami haid.

Baca juga: Miss V Gatal, Apa Saja Penyebab dan Solusinya?

Keputihan yang normal dapat membantu membersihkan sekaligus melindungi vagina.

Namun, ada kalanya keputihan pada wanita tidak normal dengan tanda:

  • Keputihan berbau tak sedap
  • Lendir berwarna selain bening atau putih
  • Vagina gatal
  • Vagina sakit saat pipis dan berhubungan seks

Dilansir dari Healthline, penyebab keputihan tak normal ini bisa berasal dari infeksi bakteri, jamur, dan virus.

Penyebab keputihan lainnya yakni efek samping obat antibiotik, pil KB, atau alergi sabun dan produk kewanitaan.

Selain itu, keputihan bisa menjadi tanda penyakit radang panggul, penyakit menular seksual, sampai kanker serviks.

Baca juga: Miss V Sakit setelah Berhubungan Seks, Begini Cara Mengatasinya...

Cara menghilangkan keputihan tergantung penyebab mendasarnya. Berikut beberapa di antaranya:

1. Minum obat keputihan sesuai penyebabnya

Dilansir dari WebMD, dokter dapat mendeteksi penyebab keputihan tidak normal lewat pemeriksaan fisik atau tes.

Apabila penyebabnya berasal dari infeksi jamur, cara mengatasi keputihan umumnya dengan obat antijamur berbentuk krim atau gel,

Sedangkan untuk keputihan terkait infeksi bakteri, cara mengobati keputihan dengan antibiotik berbentu pil atau krim.

2. Jaga kebersihan vagina

Ilustrasi vaginaBarabasa Ilustrasi vagina
Cara menghilangkan keputihan juga perlu melibatkan kebersihan vagina penderita.

Pastikan wanita mencuci vaginanya sampai bersih. Gunakan air hangat. Hindari mengoleskan sabun ke dalam vagina .

3. Hindari produk kewanitaan yang mengandung pewangi

Selama berupaya mengatasi keputihan yang tidak normal, wanita sebaiknya menghindari produk kewanitaan yang mengandung pewangi.

Bahan kimia yang biasanya ditambahkan pada pembalut, sabun, atau semprotan kewanitaan ini dapat memperparah keputihan.

Baca juga: Benjolan di Miss V: Penyebab dan Cara Menghilangkannya

4. Basuh vagina dengan benar

Cara menghilangkan keputihan lainnya yakni membangun kebiasaan membasuh area kewanitaan dengan cara yang benar.

Banyak wanita yang masih keliru atau asal-asalan saat bercebok dengan membasuh vagina dari arah belakang ke depan. Hal itu rentan memicu infeksi kuman.

Pastikan wanita bercebok dengan cara yang benar dari arah depan atau vagina, baru mengarah ke belakang atau dubur.

Baca juga: Keluar Lendir Seperti Putih Telur dari Vagina, Normal atau Tidak?

5. Jaga kenyamanan area kewanitaan

Penyebab keputihan juga bisa berasal dari area kewanitaan yang sesak dan berujung lembab.

Untuk itu, cara mengatasi keputihan perlu menjaga kenyamanan di area kewanitaan.

Gunakan celanan dalam berbahan katun untuk mencegah pertumbuhan jamur dan bakteri. Tak hanya itu, hindari celana yang terlalu ketat.

Selama keputihan masih tidak normal, pastikan wanita berhubungan seks dengan kondom atau pelindung untuk mencegah penularan dan tertular penyakit menular seksual.

Apabila keputihan disertai gejala demam, nyeri di perut bagian bawah, berat badan turun tanpa sebab jelas, kelelahan, atau rasa tak nyaman saat buang air kecil, segera periksakan diri ke dokter.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

11 Cara Mudah Mengatasi Leher Gatal

11 Cara Mudah Mengatasi Leher Gatal

Health
Kenali Apa itu Vaginismus, Gangguan Susah Penetrasi Vagina

Kenali Apa itu Vaginismus, Gangguan Susah Penetrasi Vagina

Health
8 Penyebab Suara Serak, Tak Hanya Tenggorokan Kering

8 Penyebab Suara Serak, Tak Hanya Tenggorokan Kering

Health
Mengapa Anak-Anak Bisa Mengalami Diabetes?

Mengapa Anak-Anak Bisa Mengalami Diabetes?

Health
Kenali Penyebab Pneumonia pada Anak

Kenali Penyebab Pneumonia pada Anak

Health
Atresia Ani

Atresia Ani

Penyakit
5 Gejala Kista Ginjal yang Perlu Diketahui

5 Gejala Kista Ginjal yang Perlu Diketahui

Health
Sindrom Cushing

Sindrom Cushing

Penyakit
7 Cara Mengatasi Kulit Tangan Kering

7 Cara Mengatasi Kulit Tangan Kering

Health
5 Cara Sederhana Hilangkan Kulit Kapalan

5 Cara Sederhana Hilangkan Kulit Kapalan

Health
4 Pertolongan Pertama Saat Asam Lambung Naik

4 Pertolongan Pertama Saat Asam Lambung Naik

Health
Penyakit Paru Interstisial

Penyakit Paru Interstisial

Penyakit
Tanda-tanda Awal Gangguan Bipolar pada Remaja

Tanda-tanda Awal Gangguan Bipolar pada Remaja

Health
Meningioma

Meningioma

Penyakit
Tips Saat Gula Darah Terlalu Tinggi atau Terlalu Rendah

Tips Saat Gula Darah Terlalu Tinggi atau Terlalu Rendah

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.