Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 16/01/2021, 20:00 WIB

KOMPAS.com - Kadar kolesterol "jahat" yang tinggi telah terbukti dapat meningkatkan penyakit jantung dan berbagai penyakit kronis lainnya.

Banyak orang percaya beberapa jenis makanan tertentu bisa meningkatkan kadar kolesterol dalam tubuh, salah satunya telur.

Itu sebabnya, banyak orang yang menghindari konsumsi telur karena takut kolesterol di tubuhnya meningkat.

Akan tetapi, banyak peneliti dan dokter percaya bahwa mengonsumsi makanan kaya kolesterol seperti telur tidak memengaruhi tingkat kolesterol dalam darah.

“Namun, orang dengan masalah kesehatan tertentu, seperti diabetes, harus terus menghindari makanan kaya kolesterol,” kata ahli jantung Steven Nissen, melansir laman Cleveland Clinic.

Baca juga: Benarkan Minum Susu Bantu Menjaga Kesehatan Tulang?

Efek makanan kaya kolesterol pada tubuh

Melansir laman Cleveland Clinic, kolesterol adalah zat lilin yang bisa menempel di dinding arteri.

Itu sebabnya, kadar kolesterol yang terlalu tinggi bisa menyebabkan penumpukan plak yang memicu serangan jantung dan stroke.

Para ahli pun menyarankan kita agar membatasi konsumsi kolesterol hanya 300 miligram setiap hari.

Tubuh mengatur berapa banyak kolesterol dalam darah. Ada berbagai jenis kolesterol yang ada dalam tubuh manusia, yakni lipoprotein densitas rendah atau kolesterol LDL yang dikenal dengan kolesterol "jahat" dan lipoprotein densitas tinggi atau kolesterol HDL atau kolesterol baik.

Kolesterol LDL bisa menyebabkan penumpukan plak di arteri, sedangkan kolesterol HDL membantu mencegah penumpukan plak.

LDL merupakan kolesterol jahat yang harus kita hindari karena dapat meningkatkan risiko penyakit jantung.

Selain itu, cara orang memproses kolesterol berbeda. Ada beberapa orang yang lebih sensitif terhadap makanan kaya kolesterol ada pula yang tidak.

"Susunan genetik adalah faktor besar yang memengaruhi kadar kolesterol dalam tubuh," ucap Nissen.

Tubuh menciptakan kolesterol dalam jumlah yang jauh lebih besar daripada makanan yang kita konsumsi.

Jadi, menghindari makanan yang tinggi kolesterol tidak akan terlalu memengaruhi kadar kolesterol darah.

Sekitar 85 persen kolesterol dalam tubuh diproduksi oleh organ hati. Dengan kata lain, kolesterol yang ada dalam tubuh kita tidak serta merta dipengaruhi oleh apa yang kita makan.

"Bisa juga, faktor genetik atau riwayat keluarga membuat risiko seseorang mengalami penyakit jantung lebih tinggi," ucap Nissen.

Baca juga: Waspadai 4 Hal Penyebab Kolesterol Tinggi

Makanan yang bisa meningkatkan kolesterol tubuh

Dibandingkan makanan kaya kolesterol, makanan tinggi lemak trans lebih berbahaya untuk kesehatan.

Lemak trans cenderung meningkatkan kadar kolesterol dalam tubuh dan meningkatkan risiko penyakit jantung.

Untuk menghindari lemak trans, perhatikan label makanan yang akan kita konsumsi.

"Lemak trans seringkali tertulis dalam label makanan sebagai minyak terhidrogenasi atau minyak nabati terhidrogenasi parsial,” kata Nissen.

Demi kesehatan tubuh, sebaiknya kita membatasi asupan lemak jenuh dan lebih fokus pada konsumsi buah-buahan, sayuran, biji-bijian, protein hewani tanpa lemak atau sumber protein nabati.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+