Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 07/04/2022, 20:32 WIB

KOMPAS.com - Beberapa orang terkadang menambahkan telur mentah ke susu atau jamu sebagai minuman kesehatan.

Ada yang memakan telur mentah bersama dengan madu dan adapula yang mengonsumsinya secara mentah.

Padahal, mengonsumsi telur mentah bisa menimbulkan bahaya kesehatan.

Meski ada telur yang dijual dalam kondisi di pasteurirasi (dipanaskan untuk membunuh bakteri), memakannya mentah tetap saja berbahaya.

Baca juga: 10 Cara Mencegah Kanker Prostat, Perhatikan Gaya Hidup Sehat

Bahaya makan telur mentah

Menurut ahli diet Beth czerwony, mengonsumsi telur mentah bisa menimbulkan infeksi bakteri salmonella.

"Satu dari 20,000 telur mengandung salmonella. Karena itu, sebaiknya kita tidak memakan telur secara mentah," ucap dia.

Infeksi salmonella bisa memicu diare, kram perut, mual, muntah, dan dehidrasi.

"Anda benar-benar bisa memiliki beberapa masalah kesehatan yang parah," tambahnya.

Infeksi salmonella bisa menyerang siapa saja. Namun, hal ini rentan terjadi pada orang dengan sistem kekebalan lemah (seperti kanker, HIV atau AIDS) atau penyakit radang usus (seperti kolitis ulserativa atau penyakit Crohn).

Selain telur, infeksi salmonella bisa datang dari makanan yang tidak dicuci, daging mentah, dan makanan kemasan.

Adakah manfaat makan telur mentah

Telur adalah makanan kaya gizi. Bagian putihnya kaya akan protein dan tidak mengandung lemak.
Sementara itu, kuning telur kaya nutrisi dan mengandung lemak sehat serta vitamin A, D, dan E.
Kuning telur juga mengandung kolin, yang baik untuk mata Anda.

"Makan telur mentah memang mendatangkan manfaat dari semua kandungan nutrisi di dalamnya, Namun, risiko infeksi salmonella jauh lebih besar," ucap Czerwony.

Secara nutrisi, manfaat makan telur mentah sama dengan makan telur matang.

Daripada Anda mengalami risiko infeksi salmonella, sebaiknya masak terlebih dahulu telur yang akan dikonsumsi.

"Ada banyak makanan mengandung protein yang bisa menggantikan telur. Daripada menempatkan diri Anda pada risiko infeksi, sebaiknya masak telur yang akan dimakan atau ganti dengan protein lainnya," tambah Czerwony.

Memasak telur juga tak boleh dilakukan sembarangan agar tidak merusak kandungan nutrisinya.

Baca juga: 5 Cara Mengatasi Susah BAB Saat Puasa

Agar kandungan nutrisi di dalam telur tidak banyak yang hilang, berikut caranya:

1. Pilih metode memasak rendah kalori

Untuk mengurangi kalori dalam telur, sebaiknya kita memasak telur dengan mengukus atau merebusnya. Metode memasak ini tidak akan menambah kalori dan lemak ekstra.

Berbeda dengan telur yang digoreng, minyak yang digunakan bisa menambah kalori dalam telur.

2. Gunakan minyak yang stabil pada suhu panas

Minyak yang stabil dengan suhu panas tidak akan mudah teroksidasi sehingga mencegah munculnya radikal bebas yang berbahaya bagi kesehatan.

Kita bisa menggunakan minyak alpukat, minya bunga matahari, atau minyak kelapa dan zaitun.

Suhu yang kita gunakan untuk memasak juga harus kita perhatikan. Agar lebih sehat, sebaiknya kita memasak dengan suhu antara 210 hingga 177 derajat celcius.

3. Hindari memasak terlalu matang

Semakin lama dan semakin tinggi suhu yang digunakan untuk memasak, semakin banyak nutrisi yang hilang.

Menggoreng telur dengan suhu yang terlalu panas dan waktu yang terlalu lama juga bisa meningkatkan kandungan kolesterol di dalamnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+