Herry Darwanto
Pemerhati Sosial

Pemerhati masalah sosial. Bekerja sebagai pegawai negeri sipil sejak 1986 hingga 2016.

Bersama Membasmi TBC

Kompas.com - 23/06/2022, 09:34 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

MUNGKIN tidak banyak generasi muda sekarang yang tahu penyakit tuberkulosis (disingkat TBC atau TB).

Pada 1971, sekitar 60 juta penduduk atau separuh penduduk Indonesia terjangkit kuman TBC (Kompas, 26/3/2020).

Berbagai penyakit baru telah membuat TBC tidak lagi populer dan penderita TBC juga terus menurun, sejalan dengan berbagai usaha yang dilakukan pemerintah dan komunitas peduli TBC.

Walau demikian, jumlah penderita TBC di Indonesia masih tinggi, yaitu kedua terbanyak dunia. Negara-negara lain telah dapat mengeliminasi penyakit TBC dengan berhasil, seperti negara-negara maju dan beberapa negara berkembang.

Penderita TBC dicirikan dengan sering batuk yang berdahak, terjadi dalam waktu yang lama, keluar keringat dingin di malam hari, dan berat badan turun.

Karena sering batuk, penderita TBC sulit melakukan pekerjaan sehari-hari. Mereka pun sering dijauhi orang lain yang khawatir akan ketularan penyakit TBC.

TBC disebabkan oleh kuman Mycobacterium Tuberculosis yang menyerang paru-paru atau bagian tubuh lain seperti selaput otak, kulit, kelenjar, dan tulang.

Kuman ini ditemukan oleh Robert Koch, ilmuwan Jerman, pada 24 Maret 1882. Tanggal ini ditetapkan sebagai Hari Tuberkulosis Sedunia oleh PBB.

Penyakit TBC menular melalui tetesan air ludah pada saat penderita TBC batuk atau bersin. Sekali batuk dapat keluar 3.000 percikan dahak yang mengandung 3.500 kuman tuberculosis. Jika bersin, kuman yang tersembur dapat mencapai 1 juta bakteri.

Seorang pasien TBC dapat menginfeksi 10-15 orang dalam satu tahun. Keganasan TBC menyebabkan tingkat kematian yang tinggi, dengan lebih dari 4.100 orang meninggal per hari di seluruh dunia (2020).

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.