Dikdik Kodarusman
Dokter RSUD Majalengka

Dokter, peminat kajian autofagi. Saat ini bekerja di RSUD Majalengka, Jawa Barat

Baru Makan, Cepat Lapar Lagi?

Kompas.com - 04/08/2022, 10:51 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

AUTOFAGI tidak sama dengan puasa. Meski seperti yang ditunjukkan Ohsumi, puasa bisa memicu mekanisme autofagi. Banyak cara dan jalan untuk memicu autofagi, bahkan pada seorang yang tidak berencana untuk memicunya sekalipun.

Baca juga: Puasa Bisa Aktifkan Autofagi agar Tubuh Bisa Bertahan Melawan Infeksi

Pada orang dengan obesitas bahkan sangat mudah sekali terpicu. Tidak dalam hitungan berjam-jam. Bahkan dalam 1-2 jam sudah terjadi fenomena autofagi.

Pada sebagian orang dengan obesitas, diketahui memiliki pankreas yang aktif melepaskan insulin. Karena itu, walau sebanyak apapun mereka makan karbohidrat, kadar glukosa darahnya tetap normal. Kondisi ini disebut hiperinsulinemia. Hiperinsulinemia kadang disebut juga kondisi pra-diabetes.

Akibat produksi insulin yang terus menerus tinggi, sel beta langerhans penghasil insulin meradang. Akibatnya, insulin yang dihasilkan akan menurun, tidak mencukupi kebutuhan tubuh. Tubuh mengalami hiperglikemia dan akhirnya diabetes melitus.

Baca juga: Bisa Sebabkan Banyak Masalah Kesehatan, Ini 5 Cara Mencegah Obesitas

Pada hiperinsulinemia atau kadar insulin yang tinggi dalam darah, glukosa cepat sekali dimobilisasi ke dalam sel. Akibatnya jika glukosa tidak digunakan untuk beraktivitas maka akan disimpan dalam bentuk cadangan lemak dan glikogen. Itu sebabnya seseorang dengan hiperinsulinemia cenderung mengalami obesitas.

Selain obesitas, mereka juga mudah sekali merasa lapar. Hal ini terjadi karena glukosa yang cepat dimobilisasi ke dalam sel, hingga kadarnya menurun dalam darah juga dengan cepat.

Akibatnya, glukagon dilepaskan untuk mengatasi penurunan tersebut. Glukagon akan memicu glukoneogenesis yang memecah lemak jadi glukosa.

Selain mengubah lemak jadi glukosa, juga akan dilepaskan leptin. Leptin ini yang akan memberikan sinyal rasa lapar ke otak.

Jika orang dengan obesitas tersebut mengonsumsi karbohidrat kembali, glukagon akan dihentikan pelepasannya. Selanjutnya insulin kembali terangsang pelepasannya.

Insulin yang dikeluarkan tentu saja akan jauh lebih banyak dari sebelumnya, karena kadar glukosa darah yang meningkat tidak hanya dari asupan makanan juga merupakan hasil glukoneogenesis. Jadi lingkaran setan yang membuat seorang dengan obesitas sulit menekan nafsu makannya.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.