Kompas.com - 16/08/2022, 15:22 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Namun bagaimana hubungan peningkatan kadar glukosa dengan berbagai komplikasi tidak pernah bisa dijelaskan. Ujug-ujug terjadi setelah kadar glukosa darah meningkat sekian lama.

Pemahaman hiperglukoneogenesis tidak seperti itu. Jika masalahnya hanya peningkatan kadar glukosa dan solusinya menurunkan glukosa darah, artinya sama dengan menghentikan proses glukoneogenesis.

Padahal proses ini merupakan mekanisme kompensasi. Ketidak seimbangan akan terus berlangsung. Upaya untuk menyeimbangkan juga akan terus berjalan.

Akhirnya suatu saat medan arena saling dorong insulin dan hiperglukoneogenesis tidak lagi mampu menampung. Rusaklah medan arena itu secara permanen. Medan arena itu tubuh kita.

Dengan melihat sebagai konsep hiperglukoneogenesis, peningkatan kadar glukosa darah bukan menjadi fokus. Yang jadi masalah dari peningkatan kadar glukosa darah adalah keseimbangan cairan. Upaya kompensasi akan menimbulkan kompensasi lain.

Keseimbangan cairan yang terganggu adalah fokus masalah yang harus diatasi. Bukan naik turunnya kadar glukosa darah.

Menjaga keseimbangan cairan tidak menghalangi proses yang tengah berlangsung. Proses yang memicu terjadinya hiperglukoneogenesis.

Proses kompensasi ini harus selesai. Untuk itu kita harus memahami proses yang tengah berlangsung. Apa yang menjadi tujuan akhir dari hiperglukoneogenesis.

Hiperglukoneogenesis adalah proses pendamping dari proses autofagi. Pada kedua proses ini dua organel bekerja bersama-sama akibat pengaruh hormon yang sama. Bukan hormon yang berbeda.

Kedua organel ini akan terus bekerja hingga tujuannya tercapai. Tersedianya energi untuk sel. Kedua organel tersebut bekerja di bawah hormon yang mengidentifikasi kondisi kekurangan energi sel.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.