Dikdik Kodarusman
Dokter RSUD Majalengka

Dokter, peminat kajian autofagi. Saat ini bekerja di RSUD Majalengka, Jawa Barat

Penanggulangan Preeklamsia secara Autofagi

Kompas.com - 13/09/2022, 12:47 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PREEKLAMSIA adalah salah satu penyulit kehamilan yang sering muncul. Kondisi dapat berubah menjadi eklamsia yang dapat berakibat fatal pada ibu.

Menurut studi yang dilakukan tahun 2013, angka preeklamsia di Indonesia berkisar antara 3,4 - 8,5 persen dari kehamilan. Dari angka tersebut yang menjadi penyebab kematian pada ibu berkisar antara 9,8 - 25 persen.

Preeklamsia didefinisikan sebagai hipertensi pada kehamilan. Kondisi ini terjadi sejak 20 minggu masa kehamilan.

Kondisi itu juga ditandai dengan terjadinya proteinuria, yiatu urine perempuan hamil mengandung protein albumin. Hal yang tidak mungkin terjadi dalam kondisi normal.

Baca juga: Mengenal Preeklamsia, Hipertensi di Masa Kehamilan

Beberapa ahli memisahkan peningkatan tekanan darah tanpa proteinuria sebagai hipertensi gestasional. Kondisi ini umumnya terjadi di awal kehamilan dengan keluhan yang lebih ringan (Burton et al, the BMJ 2019).

Dalam penelitian terbaru (Chapel et al, The Lancet 2021), preeklamsia di definisikan sebagai gangguan multi sistem pada kehamilan. Hal ini ditandai dengan gangguan perfusi cairan di plasenta yang bervariasi, tergantung berat ringannya.

Gangguan itu mengakibatkan pelepasan berbagai mediator peradangangan ke dalam sistem sirkulasi. Pelepasan ini diakibatkan adanya jejas endotel pada ibu.

Jejas endotel itu diakibatkan invasi trofoblas plasenta. Invasi itu mengakibatkan plasenta tertanam semakin dalam pada dinding rahim.

Kondisi tersebut merupakan mekanisme kompensasi stres pada bayi (Mustafa et al, Journal of Pregnancy 2012). Kondisi stres pada bayi berupa kurangnya suplai oksigen atau stres oksidatif.

Kondisi dapat disebabkan oleh berbagai hal. Salah satu penyebab stres oksidatif adalah stres emosi. Stres emosi memicu pelepasan hormon stres katekolamin (catecholamine).

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.