Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/01/2023, 06:12 WIB

Ilustrasi kejadian stunting pada anak.
DOK. Humas Pemkot Banjarmasin Ilustrasi kejadian stunting pada anak.

KOMPAS.com - Dampak buruk stunting akan mengancam kualitas sumber daya manusia Indonesia di masa depan. 

Angka stunting di Indonesia saat ini masih tinggi. Kasus stunting di Indonesia masih jauh dari yang ditargetkan dalam RPJMN 2020-2024, yaitu 14 persen.

Berdasarkan Studi Status Gizi Indonesia (SSGI), angka stunting di Indonesia masih 24,4 persen (SSGI 2021), meski turun dari 27,7 persen (SSGI 2019), seperti yang dikutip dari Sehat Negeriku.

Baca juga: Manfaat Protein Hewani untuk Mencegah Stunting yang Perlu Diketahui

Stunting merupakan masalah serius karena kondisi kekurangan gizi kronik akan memengaruhi kecerdasan anak dan kualitas sumber daya manusia di masa depan.

"Stunting ini yang akan menjadi masalah, memengaruhi kualitas SDM kita nanti," kata Prof.dr. Damayanti R Sjarif, Ph.D,Sp.A(K) dalam webinar "Peranan Protein Hewani dalam Mencegah Stunting di Indonesia" pada Selasa (24/1/2023).

Prof Damayanti menyebutkan dampak buruk stunting terhadap kualitas sumber daya manusia sudah dibuktikan dalam berbagai penelitian.

Menurut penelitian Emond (2007), kekurangan gizi terutama energi dan protein dalam jangka pendek saja akan menyebabkan kenaikan berat badan tidak sesuai usia (weight faltering) pada 2 bulan pertama. Kemudian, IQ akan turun 3-4 poin dari rata-rata anak normal seusia.

Baca juga: 7 Manfaat Protein untuk Anak, Termasuk Cegah Stunting

Penelitian Waber (2014), kekurangan gizi terutama energi dan protein dalam jangka pendek menyebabkan gizi kurang atau gizi buruk pada masa bayi. Kemudian, 65 persen IQ mereka terbentuk kurang dari 90 dan hanya mampu sekolah sampai SMP.

Dalam penelitian Grantham-McGregor (1987), kekurangan giz terutama energi dan protein jangka panjang menyebabkan stunting dan IQ anak turun 15-20 poin.

"Itu (risiko penurunan IQ) pun terjadi kalau segera diatasi masalahnya," ujar Prof Damayanti.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+