Minggu, 20 April 2014 12:44

NEWS & FEATURES / HEALTH CONCERN - ARTIKEL

Kurang Tidur Perburuk Gangguan Telinga Berdengung

Penulis : Bramirus Mikail | Kamis, 26 April 2012 | 10:47 WIB
Dibaca: -
Komentar: -
|
Share:
Shutterstock
Ilustrasi

KOMPAS.com - Sebuah riset terbaru mengindikasikan, kualitas tidur yang buruk ternyata dapat memperberat kondisi penderita tinnitus. Tinnitus adalah sebuah gejala di mana telinga atau kepala terasa seperti berdering, berdesir atau berdengung.

Dalam kajiaannya, peneliti di Amerika melibatkan hampir 117 pasien tinnitus yang tengah menjalani perawatan di Henry Ford Hospital di Detroit antara tahun 2009 dan 2011. Temuan menunjukkan, semakin parah gejala insomnia mereka, maka semakin besar keluhan gejala tinnitus serta semakin buruk gangguan emosi peserta.

"Tinnitus melibatkan proses mental, emosional dan psiko-fisiologis (jiwa), yang dapat meningkatan penderitaan pasien," kata dr Kathleen Yaremchuk, salah seorang peneliti yang memimpin departemen THT di Henry Ford Hospital.

"Keluhan tidur, termasuk insomnia, pada pasien tinnitus dapat mengakibatkan penurunan toleransi untuk penyakit mereka," tambahnya.

Yaremchuck mengatakan, mengobati pasien dengan tinnitus adalah suatu yang menantang. "Seorang pasien tinnitus kronis mungkin juga mengalami kecemasan, depresi, gangguan atau gangguan emosional. Dan salah satu keluhan yang sering dilaporkan sendiri oleh pasien tinnitus adalah masalah gangguan tidur."

Para peneliti mengungkapkan, hasil temuan mereka dapat menjadi bukti bahwa pengobatan insomnia pada pasien dengan tinnitus dapat mengurangi keparahan gejala tinnitus.

Lebih dari 36 juta orang Amerika memiliki tinnitus. Penyebab pasti tidak diketahui, tetapi beberapa kondisi telah ditemukan untuk memicu atau memperburuk tinnitus, termasuk paparan suara keras, kotoran di telinga, sinus atau infeksi telinga, cedera kepala dan leher, serta gangguan seperti penyakit lyme, fibromyalgia dan hipo atau hipertiroidisme.

Temuan ini dipresentasikan pada Combined Otolaryngological Spring Meetings di San Diego, California.


Sumber :
Editor :
Asep Candra

IDEALKAH

BODY MASS INDEX ANDA?


Berat Badan Kg
Tinggi Badan Cm
Usia Tahun
Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki
Level Aktivitas
 
  *Ukuran ini tidak bisa diterapkan pada ibu hamil dan menyusui