Salin Artikel

Bisakah Sabun Batangan Menularkan Penyakit?

Namun, sejak era 1990an, bertebaran informasi sabun batangan rentan menyebarkan bakteri saat digunakan bergantian.

Sehingga, orang lebih disarankan menggunakan sabun cair ketimbang sabun batangan.

Benarkah sabun batangan menularkan penyakit?

Melansir The New York Times, Richard Klasco, M.D., menjelaskan sabun batangan tidak bisa menularkan penyakit.

Studi awal yang menguatkan argumennya telah dirilis sejak 1965 silam.

Para ilmuwan sengaja mencemari tangan mereka dengan lima miliar bakteri jenis Staphylococcus dan E.coli.

Lantas, mereka mencuci tangan dengan sabun batangan dan meminta orang lain bergantian mencuci tangan dengan sabun tersebut.

Hasil penelitian membuktikan, tidak ada gangguan kesehatan setelah menggunakan sabun batangan secara bergantian.

Setelah itu, bermunculan penelitian lain yang menunjukkan efek penggunaan sabun batangan bergantian.

Kendati ada studi yang mengungkap ada bakteri di sabun batangan. Namun, studi tersebut menjelaskan sabun batangan bukan biang infeksi.

Sebaliknya, sejumlah penelitian menguatkan efektivitas sabun batangan dalam memerangi infeksi, termasuk wabah virus ebola.

Pilih sabun batangan atau cair

Silang pendapat di antara sejumlah ilmuwan dari beragam kepentigan terkait rekomendasi sabun batangan atau cair, terus berulir.

Masing-masing kubu ilmuwan rajin mengampanyekan manfaat sabun batangan maupun sabun cair sejak 1980an.

Mereka kerap menyodorkan temuan bakteri di permukaan sabun batangan maupun botol wadah sabun.

Namun, kedua kubu tidak pernah mengungkapkan secara gamblang, risiko infeksi dari masing-masing pilihan.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, tidak pernah secara khusus merekomendasikan penggunaan sabun batangan atau cair untuk masyarakat.

Namun, otoritas kesehatan setempat itu justru lebih menekankan pentingnya rajin cuci tangan dengan sabun batangan atau cair untuk mencegah infeksi penyakit.

Tak perlu sabun antibakteri khusus

Berbicara soal pencegahan penularan penyakit, infeksi kuman, dan bakteri, banyak orang mengandalkan produk antibakteri.

Lantas, benarkan produk berlabel antibakteri efektif menjaga kesehatan keluarga?

Menurut laman resmi Badan Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS (FDA), hingga kini belum riset sahih membuktikan, sabun antibakteri lebih baik daripada sabun biasa untuk mencegah penyakit.

FDA justru menyorot keamanan penggunaan bahan aktif sabun antibakteri, seperti triclosan dan triclocarban, dapat berdampak negatif untuk kesehatan dalam jangka panjang.

"Mengikuti cara yang benar dalam mencuci tangan adalah bentuk pencegahan penularan penyakit paling efektif," jelas Theresa M. Michele, M.D. dari FDA.

https://health.kompas.com/read/2020/02/06/160400068/bisakah-sabun-batangan-menularkan-penyakit-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.