Salin Artikel

11 Cara Mengatasi Perut Keroncongan yang Mengganggu

KOMPAS.com – Perut keroncongan atau borborygmi adalah fenomena normal yang bisa dialami siapa pun.

Ada sejumlah alasan mengapa kondisi ini bisa terjadi.

Banyak orang mungkin selama ini menganggap perut bunyi krucuk-krucuk hanyalah menjadi tanda perut lapar.

Merangkum Medical News Today, borborygmi memang dapat dikaitkan dengan rasa lapar yang diduga menyebabkan sekresi hormon yang memicu kontraksi di dalam saluran gastrointestinal atau saluran pencernaan.

Tapi, perut keroncongan juga bisa disebabkan oleh kondisi lain, seperti efek proses pencernaan makanan, efek samping konsumsi makanan tertentu, termasuk menjadi tanda adanya suatu penyakit.

Beberapa masalah medis atau yang dapat menyebkan perut keroncongan antara lain, yakni:

  • Alergi makanan
  • Intoleransi makanan
  • Infeksi gastrointestinal (saluran pencernaan)
  • Penyumbatan usus
  • Sindrom isitasi usus besar atau irritable bowel syndrome (IBS)

Kondisi medis yang menyebabkan proses pencernaan tidak sempurna dan pencernaan lambat dapat menyebabkan borborygmi.

Tapi, untungnya, perut keroncongan dilaporkan paling sering adalah fenomena normal.

Untuk kondisi ini, tersedia sejumlah cara yang bisa dilakukan untuk menghentikan perut agar tidak keroncongan lagi.

Berikut ini beberapa pilihannya:

1. Minum air putih

Melansir Health Line, jika Anda terjebak di suatu tempat yang tidak memungkinkan untuk Anda bisa mendapatkan makanan pada mengalami perut keroncongan, minum air putih diyakini dapat membantu menghentikannya.

Air putih akan melakukan dua hal, yakni:

  • Dapat meningkatkan pencernaan
  • Sekaligus mengisi perut untuk meredakan beberapa reaksi lapar

Sebagai catatan pencegahan, Anda harus minum air putih secara konsisten sepanjang hari.

Jika Anda menenggak semuanya sekaligus, Anda mungkin akan mendapatkan suara gemericik dalam perut, bukan mengeram atau bergemuruh lagi.

2. Makan perlahan

Jika perut Anda selalu keroncongan pada jam 9 pagi padahal sudah makan pagi, coba pastikan Anda makan lebih lambat saat sarapan.

Makan secara perlahan sebenarnya akan membantu Anda mencerna makanan dengan lebih baik, yang bisa mencegah atau mengatasi perut keroncongan.

3. Makan lebih teratur

Makan lebih teratur adalah solusi lain untuk perut keroncongan kronis.

Jika tubuh Anda mulai secara konsisten memberi isyarat bahwa sudah waktunya makan sebelum Anda siap makan, Anda mungkin perlu makan lebih teratur.

Banyak orang benar-benar mendapat manfaat dari makan empat hingga enam porsi kecil sehari daripada tiga porsi besar.

Cara makan ini dapat meningkatkan pencernaan dan metabolisme, mencegah munculnya bunyi selama proses pencernaan, serta membantu mencegah Anda merasa lapar (yang pada gilirannya bisa mencegah perut keroncongan).

4. Menguyah makanan secara perlahan

Saat Anda makan, kunyah makanan Anda dengan perlahan dan menyeluruh.

Dengan menghancurkan setiap gigitan sepenuhnya, Anda akan membuat perut lebih sedikit bekerja di kemudian hari. Ini bisa membuat pencernaan lebih mudah.

Dengan mengunyah makanan secara perlahan, Anda juga cenderung tidak menelan udara, mencegah gangguan pencernaan dan gas lambung.

5. Batasi makanan pemicu gas perut

Beberapa makanan lebih cenderung menyebabkan gas perut dan gangguan pencernaan.

Artinya, menghindari makanan ini dapat secara signifikan mengurangi perut keroncongan yang disebabkan oleh gas yang mengalir melalui usus.

Penyebab gas perut atau gas lambung pada umumnya adalah makanan yang sulit dicerna, seperti:

6. Kurangi makanan asam

Makanan dan minuman dengan keasaman tinggi dapat menyebabkan suara mengeram dan bergemuruh dalam perut.

Jadi menguranginya dalam diet Anda diyakini dapat membantu mencegah atau mengatasi perut keroncongan. Ini termasuk makanan seperti jeruk, tomat, dan beberapa soda.

Makanan pemicu perut keroncongan ini juga termasuk kopi.

Membatasi atau menghilangkan kopi pagi diyakini dapat membantu mengurangi perut keroncongan yang terjadi beberapa jam kemudian.

Sebagai gantinya, cobalah secangkir teh.

7. Jangan makan berlebihan

Makan berlebihan dapat mempersulit sistem pencernaan untuk melakukan tugasnya.

Itulah mengapa seseorang mungkin akan melihat lebih banyak gangguan pencernaan setelah makan besar di hari raya.

Dengan berfokus pada porsi yang lebih kecil secara lebih teratur sepanjang hari dan makan lebih lambat (yang memungkinkan tubuh mencatat bahwa sudah kenyang), Anda dapat lebih mudah menghindari makan berlebihan.

8. Berjalan setelah makan

Berjalan setelah makan dapat membantu proses pencernaan, yakni memindahkan makanan melalui perut dan usus secara efisien.

Penelitian telah menunjukkan bahwa berjalan kaki segera setelah makan, bahkan hanya untuk jalan ringan sejauh 800 m dapat secara signifikan mempercepat pengosongan lambung.

Ingatlah bahwa aktivitas ini tidak berlaku untuk olahraga intens atau berdampak tinggi karena malah bisa mengganggu kesehatan jika dilakukan tidak lama setelah makan.

9. Cobalah untuk menghindari pemicu kecemasan

Tahukah Anda bagaimana perut Anda terasa seperti sesak saat Anda merasa cemas?

Kecemasan atau tingkat stres jangka pendek yang tinggi sebenarnya dapat memperlambat pengosongan lambung (proses perut mengirimkan makanan ke usus), memperlambat proses pencernaan, dan membuat perut keroncongan.

Jika Anda mengalami tingkat kecemasan yang tinggi, cobalah bernapas dalam-dalam untuk menenangkan sistem saraf pusat dan mengurangi efek samping fisik.

10. Kurangi kelebihan gula dalam makanan

Jumlah gula yang berlebihan, khususnya fruktosa dan sorbitol, diketahui dapat menyebabkan diare dan kentut, sehingga meningkatkan “kebisingan” usus.

11. Makan sesuatu segera setelah merasakan lapar

Solusi termudah ketika Anda tahu bahwa Anda merasakan rasa lapar adalah makan sesuatu segera.

Anda bisa makan sesuatu yang ringan, seperti biskuit atau granola kecil untuk mencegah maupun mengatasi perut keroncongan.

Sebaliknya, Anda perlu menghindari makanan berminyak seperti keripik kentang goreng. Makanan ini lebih mungkin menyebabkan gas perut atau gangguan pencernaan.

Sementara itu, jika Anda mengalami perut keroncongan yang dicurigai menjadi tanda adanya kondisi medis, jangan ragu untuk bisa segera berbicara dengan dokter.

Pemeriksaan medis penting untuk mengatasi penyakit yang mendasari atau mencegah penyakit tersebut berkembang semakin parah.

https://health.kompas.com/read/2021/02/16/161000168/11-cara-mengatasi-perut-keroncongan-yang-mengganggu

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.