Salin Artikel

Waspada Sifilis, Kenali Gejala dan Cara Mencegahnya

KOMPAS.com - Sifilis adalah infeksi yang berkembang karena bakteri T. pallidum.

Melansir dari Medical News Today, bakteri ini dapat menyebar melalui kontak langsung dengan luka sifilis.

Luka ini dapat berkembang pada kulit atau selaput lendir vagina, anus, rektum, bibir, atau mulut.

Sifilis paling mungkin menyebar melalui aktivitas seksual, seperti seks oral, seks anal, atau seks vaginal.

Beberapa kasus penularan sifilis juga ada yang melalui ciuman.

Tanda pertama seorang terkena sifilis adalah luka yang tidak nyeri pada alat kelamin, rektum, mulut, atau bagian kulit lainnya.

Beberapa orang tidak memperhatikan sakitnya karena tidak menimbulkan rasa sakit.

Luka ini sembuh dengan sendirinya.

Namun, jika seseorang tidak menerima pengobatan, bakteri tetap berada di dalam tubuh.

Mereka bisa tetap tidak aktif di dalam tubuh selama beberapa dekade sebelum mengaktifkan kembali dan merusak organ, termasuk otak.

Oleh karena itu, penting untuk mengenali gejala dan cara pencegahannya.

Gejala sifilis

Dokter mengategorikan tahap sifilis sebagai primer, sekunder, laten, atau tersier.

Berbagai gejala menentukan setiap tahap.

Penyakit bisa menular selama tahap primer dan sekunder.

Namun kadang-kadang, penyakit juga bisa menular saat fase laten awal.

Sifilis tersier tidak menular, tetapi memiliki gejala yang paling parah.

Gejala primer

Gejala sifilis primer termasuk satu atau lebih luka sifilis yang tidak nyeri, keras, dan bulat, atau chancre.

Kondisi ini muncul 10 hari sampai 3 bulan setelah bakteri masuk ke dalam tubuh.

Chancres sembuh dalam 2-6 minggu.

Namun, tanpa pengobatan, penyakit ini dapat tetap berada di dalam tubuh dan berkembang ke fase berikutnya.

Gejala sekunder

Gejala sifilis sekunder meliputi:

  • luka yang menyerupai kutil di mulut, dubur, dan kelamin
  • ruam yang tidak gatal, kasar, merah atau merah-coklat yang dimulai pada batang tubuh dan menyebar ke seluruh tubuh, termasuk telapak tangan dan telapak kaki
  • nyeri otot
  • demam
  • sakit tenggorokan
  • pembengkakan kelenjar getah bening
  • rambut rontok merata
  • sakit kepala
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • kelelahan

Gejala-gejala ini dapat hilang beberapa minggu setelah pertama kali muncul.

Gejala-gejala tersebut mungkin juga kembali beberapa kali selama periode yang lebih lama.

Tanpa pengobatan, sifilis sekunder dapat berkembang ke tahap laten dan tersier.

Sifilis laten

Fase laten dapat berlangsung selama beberapa tahun.

Selama ini, tubuh akan menyimpan penyakit tanpa gejala.

Namun, bakteri T. pallidum tetap tidak aktif di dalam tubuh dan selalu ada risiko kambuh.

Dokter tetap menyarankan untuk mengobati sifilis pada tahap ini, bahkan jika gejalanya tidak terjadi.

Setelah fase laten, sifilis tersier dapat berkembang.

Sifilis tersier

Sifilis tersier dapat terjadi 10–30 tahun setelah onset infeksi, biasanya setelah periode laten tidak ada gejala.

Pada tahap ini, sifilis merusak organ dan sistem berikut:

  • jantung
  • pembuluh darah
  • hati
  • tulang
  • sendi

Gumma, yakni pembengkakan jaringan lunak yang dapat terjadi di tubuh juga dapat berkembang.

Kerusakan organ yang disebabkan oleh sifilis tersier sering kali dapat menyebabkan kematian. 

Oleh karena itu, mengobati sifilis sebelum mencapai tahap ini sangat penting.

Neurosifilis

Neurosifilis adalah suatu kondisi yang berkembang ketika bakteri T. pallidum telah menyebar ke sistem saraf.

Kondisi ini sering memiliki hubungan dengan sifilis laten dan tersier.

Namun, dapat terjadi kapan saja setelah tahap primer.

Seseorang dengan neurosifilis mungkin tidak menunjukkan gejala untuk waktu yang lama.

Selain itu, gejala juga mungkin berkembang secara bertahap.

Gejala tersebut termasuk:

  • demensia atau perubahan status mental
  • gaya berjalan yang tidak normal
  • mati rasa pada ekstremitas
  • masalah dengan konsentrasi
  • kebingungan
  • sakit kepala atau kejang
  • masalah penglihatan atau kehilangan penglihatan
  • kelemahan

Sifilis kongenital

Sifilis kongenital parah dan sering mengancam nyawa.

Bakteri T. pallidum dapat berpindah dari ibu hamil ke janin melalui plasenta dan selama proses persalinan.

Data menunjukkan bahwa tanpa skrining dan pengobatan, sekitar 70 persen wanita dengan sifilis akan memiliki masalah pada kehamilan.

Risiko yang parah adalah kematian janin atau neonatus dini, kelahiran prematur atau berat badan lahir rendah, dan infeksi pada bayi.

Gejala pada bayi baru lahir meliputi:

  • hidung pelana, atau batang hidung tidak ada
  • demam
  • kesulitan menambah berat badan
  • ruam pada alat kelamin, anus, dan mulut
  • lecet kecil di tangan dan kaki yang berubah menjadi ruam berwarna tembaga , yang mungkin bergelombang atau rata, dan menyebar ke wajah
  • cairan hidung encer

Bayi yang lebih besar dan anak kecil mungkin mengalami:

  • Gigi Hutchinson, atau gigi berbentuk pasak yang abnormal
  • sakit tulang
  • kehilangan penglihatan
  • gangguan pendengaran
  • pembengkakan sendi
  • tulang kering saber, masalah tulang di kaki bagian bawah
  • jaringan parut pada kulit di sekitar alat kelamin, anus, dan mulut
  • bercak abu-abu di sekitar vagina luar dan anus

Pada tahun 2015, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengukuhkan Kuba sebagai negara pertama di dunia yang telah sepenuhnya memberantas sifilis kongenital.

Cara mencegah sifilis

Langkah-langkah pencegahan untuk mengurangi risiko sifilis meliputi:

  • tidak berhubungan seks
  • mempertahankan monogami timbal balik jangka panjang dengan pasangan yang tidak menderita sifilis
  • menggunakan kondom, meskipun ini hanya melindungi terhadap luka genital dan bukan yang berkembang di tempat lain di tubuh
  • menggunakan pelindung selama seks oral
  • menghindari berbagi mainan seks
  • menahan diri dari alkohol dan obat-obatan yang berpotensi menyebabkan praktik seksual yang tidak aman

https://health.kompas.com/read/2021/12/22/220000368/waspada-sifilis-kenali-gejala-dan-cara-mencegahnya

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.