Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

7 Fungsi Selenium, Manfaatnya Penting untuk Tiroid sampai Jantung

Zat gizi ini tidak dapat diproduksi secara mandiri oleh tubuh. Selenium alami dapat ditemukan dalam makanan seperti kerang, daging sapi, ayam, telur, sampai kacang-kacangan.

Sebelum menyimak beberapa fungsi selenium yang penting untuk tubuh, kenali dulu apa itu selenium.

Apa itu selenium?

Dilansir dari Harvard T.H. Chan School of Public Health, selenium adalah mineral komponen penting dari enzim dan protein yang disebut selenoprotein.

Sebagian selenium yang diasup setiap hari bakal disimpan tubuh di dalam jaringan otot. Selain itu, mineral ini juga disimpan di dalam kelenjar tiroid.

Kebutuhan selenium per hari bisa berbeda-beda, tergantung usia dan jenis kelamin. Jumlahnya mulai dari 7 mikrogram sampai 35 mikrogram pe hari. Kebutuhan zat gizi ini paling tinggi pada ibu hamil dan menyusui.

Fungsi selenium

Ada beberapa manfaat selenium untuk tubuh, antara lain:

  • Menangkal radikal bebas

Dilansir dari Healthline, selenium termasuk mineral yang bertindak sebagai antioksidan sehingga bisa menangkal radikal bebas berlebih. Untuk diketahui, radikal bebas adalah penyebab penyakit kronis seperti penyakit jantung, alzheimer, kanker, stroke, penuaan dini.

  • Menurunkan risiko beberapa kanker

Studi dari 69 penelitian menemukan bahwa orang yang rutin mengonsumsi makanan mengandung selenium tinggi setiap hari memiliki risiko kanker payudara, paru-paru, usus besar, dan prostat yang lebih rendah dibandingkan orang yang jarang makan asupan mengandung mineral ini.

  • Mencegah peyakit jantung

Pola makan tinggi selenium juga bisa membantu menjaga kesehatan jantung. Selenium bisa menurunkan penanda peradangan di tubuh yang menjadi faktor utama penyebab penyakit jantung.

  • Menjaga kesehatan mental

Kekurangan selenium juga bisa meningkatkan risiko beberapa penyakit saraf yang ditandai penurunan kesehatan mental seperti alzheimer dan parkinson. Selain itu, penelitian juga membuktikan pemberian asupan tinggi selenium bisa membantu meningkatkan daya ingat penderita alzheimer.

  • Menunjang kinerja tiroid

Manfaat selenium berfungsi sebagai penunjang kinerja kelenjar tiroid. Mineral ini menjadi pelindung tiroid dari kerusakan oksidatif akibat paparan radikal bebas. Tanpa mineral ini, kinerja kelenjar yang berguna untuk memproduksi hormon tiroid, mengatur metabolisme, dan tumbuh kembang dapat terganggu.

  • Menjaga daya tahan tubuh

Peran antioksidan selenium juga bisa membantu sistem kekebalan alami tubuh ketika menghadapi infeksi bakteri, virus, parasit, sampai jamur. Zat ini dapat meningkatkan respons imun agar bergegas melawan biang penyakit.

  • Meringankan gejala asma

Fungsi selenium juga potensial mengurangi gejala asma. Untuk diketahui, asma sangat terkait dengan peningkatkan stres oksidatif dan peradangan di dalam tubuh. Dengan dukungan antioksidan selenium, gejala asma bisa berkurang.

https://health.kompas.com/read/2022/09/14/090100068/7-fungsi-selenium-manfaatnya-penting-untuk-tiroid-sampai-jantung

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+