Bila Bayiku Gagal Tumbuh Saat Minum ASI

Kompas.com - 13/03/2012, 10:17 WIB
EditorAsep Candra

KOMPAS.cm - Seorang ibu sering cemas saat melihat anaknya sangat mungil, kurus dan mengalami kesulitan kenaikkan berat badan saat hanya minum ASI. Kebingungan kadangkala bukan hanya terjadi pada ibu juga seringkali dialami sebagian dokter. Kapan sebaiknya anak ditambah susu formula atau memang tidak perlu tambahan susu formula?

Seringkali orangtua atau sebagian dokter terburu-buru memvonis ASI kurang dengan merekomendasikan pemberian makanan tambahan sebelum usia 6 bulan dan menambahan susu formula. Padahal, masalah utama gangguan berat badan pada bayi karena masalah kemampuan minum yang buruk.

Gagal tumbuh pada bayi berarti bahwa bayi tidak tumbuh dan berkembang seperti yang diharapkan. Jika bayi tumbuh perlahan tapi memiliki banyak energi, tampak sehat, dan perkembangan sesuai usia, maka bayi mungkin mengalami gagal tumbuh. Istilah "gagal tumbuh" berarti bayi tidak tumbuh secara normal. Bayi dengan masalah berat kurang dan mungkin ukuran panjang bayi lebih kurang dengan jenis kelamin dan usia yang sama.

Kegagalan awal untuk berkembang biasanya karena masalah menyusui. Jika bayi kehilangan lebih dari 7% dari berat lahir mereka atau tidak mendapatkan kembali dengan 2 minggu, kemungkinan bahwa menyusui tidak berjalan dengan baik. Ibu dapat memiliki kesulitan memproduksi ASI yang cukup jika mereka mengalami perdarahan yang berlebihan selama dan setelah kelahiran.

Hal yang terpenting adalah jangan terburu-buru menganggap ASI kurang atau menambahkan susu formula sebelum masalah utamanya terdeteksi dan tertangani dengan baik. Karena bila terjadi kesalahan mencari penyebabnya maka akan mengorbankan manfaat ASI yang luar biasa bagi bayi anda.

Sangat penting untuk dicatat bahwa bayi tumbuh pada tingkat yang berbeda. Banyak bayi normal melalui periode singkat ketika mereka berhenti berat badan atau bahkan kehilangan sedikit berat badan. Namun, dokter kemungkinan akan khawatir hanya jika bayi tidak mendapatkan berat badan selama tiga bulan berturut-turut selama tahun pertama.

Seorang dokter dapat mendiagnosis gagal tumbuh dengan menggunakan grafik pertumbuhan standar untuk plot berat badan anak, panjang dan lingkar kepala, yang diukur pada setiap ujian baik bayi. Bayi yang jatuh di bawah kisaran berat badan tertentu untuk usia mereka atau yang gagal untuk mendapatkan berat badan pada tingkat yang diharapkan mungkin membutuhkan evaluasi lebih lanjut. Bayi yang gagal untuk berkembang juga akan menunjukkan tanda-tanda keterlambatan mental, emosional dan fisik. Deteksi dini dan pengobatan adalah penting untuk mencegah pertumbuhan permanen dan masalah perkembangan.

Grafik pertumbuhan : Berapa banyak bayi saya harus tumbuh?

Usia Rata-rata pertumbuhan tinggi Rata-rata pertumbuhan berat
0-6 bulan 6-7 inci 7-12 pound (1 pound = 0,4536 gram)
6-12 bulan 3-4 inci 5-7 pound
1-2 tahun 4-5 inci 5-7 pound
sumber; the National Center for Health Statistics, 2000

Pertumbuhan mempunyai dampak terhadap aspek fisik, sedangkan perkembangan berkaitan dengan pematangan fungsi organ tubuh. Di mana keduanya berjalan secara berkesinambungan dalam tubuh manusia. Faktor utama yang paling berpengaruh terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak adalah faktor genetik dan faktor lingkungan.

Sehingga sangat penting untuk memantau tumbuh dan berkembangnya anak. Pemantauan pertumbuhan anak dapat digunakan dengan rumus dan cara tertentu. tetapi yang paling baik sebenarnya adalah dengan memantau melalui KMS atau frafik pertumbuhan anak yang ada dalam setiap buku kesehatan anak anda. Namun sayangnya grafik yang sangat penting tersebut tidak diisi bahkan sering diabaikan oleh orang tua bahkan oleh sebagian dokter.

Penyebab paling umum adalah asupan nutrisi yang tidak memadai yang berarti bayi tidak mendapatkan cukup makan atau tidak mendapatkan cukup dari jenis makanan yang tepat untuk meningkatkan kenaikkan berat badan. Penyebab gangguan kenaikkan berat badan tersebut hanya ada 2 faktor umum diantaranya si bayi minum tidak banyak atau produksi ASI kurang. Penyebab paling sering adalah bayi mempunyai gangguan minum atau jumlah yang diminum sedikit.

Penyebab pertama: kemampuan minum bayi kurang

Langkah awal yang harus dipastikan adalah apakah memang si bayi minumnya tidak banyak. Salah satu yang harus dilakukan adalah mendeteksi masalah sulit makan dan sulit minum pada bayi. Minum ASI hanya sebentar sekitar 5- 10 menit tapi sering. Dari pihak ibu dapat diamati bahwa produksi ASI masih banyak sering tersisa dan masih dapat dipompa setelah anak selesai minum. Bila dibandingkan kakak atau saudara kandungnya jumlah minum ASI sedikit dan sebentar. Saat usia 0 - 6 bulan bila pernah punya riwayat minum formula kemampuan minum hanya 60 - 75 cc sekali minum atau saat usia 6 - 1 tahun hanya 90 cc sekali minum. Biasanya disertai gangguan kenaikkan berat badan saat usia 0-4 bulan kenaikkan berat badan setiap bulan hanya naik < 800 gram. Kenaikan berat badan lebih jelek setelah usia 4-6 bulan.

Pada gambar grafik kenaikan BB tidak pernah pada posisi di garis paling atas (KMS) Grafik kenaikkan BB agak datar setelah usia 6 bulan. Gangguan lain adalah Memuntahkan atau menyembur-nyemburkan makanan yang sudah masuk di mulut anak dan menepis suapan dari orangtua atau sama sekali tidak mau memasukkan makanan ke dalam mulut. Makan berlama-lama dan memainkan makanan.

Kesulitan menelan hanya mau makan makanan cair, lumat dan tidak berserat. Kesulitan mengunyah tetapi langsung menelan makanan. Seorang bayi bisa mendapatkan susu kurang dari yang ia butuhkan jika mengisap lemah, jika ada lidah-dasi, atau jika bayi telah kesulitan bernapas. Bila karena faktor kemampuan bayi minum yang tidak banyak maka hal ini disebabkan karena permasalahan gagal tumbuh pada bayi.

Gangguan kenikan berat badan pada bayi menyusui seringkali disebabkan karena kemampuan minum ASI yang sedikit. Gangguan ini seringkali terjadi pada bayi dengan gangguan fungsi saluran cerna atau imaturitas saluran cerna atau ketidak matangan saluran cerna belum sempurna. Gangguan ini sering terjadi pada penderita alergi makanan, gangguan hipersensitif saluran cerna lainnya seperti seliak. Ternyata saat gangguan fungsi saluran cerna tersebut membaik diikuti perbaikan bermakna kemampuan minum bayi dan kenaikkan berat badan pada bayi. Pada keadaan seperti ini biasanya bayi tampak sehat, lincah dan bahkan sangat pintar.

Manifestasi Klinis Gangguan fungsi saluran cerna yang harus dikenali pada bayi gagal tumbuh adalah:

  • Sering muntah/kembung, sering "cegukan", sering buang angin, sering "ngeden /mulet", rewel/gelisah/colic (terutama malam hari),
  • BAB sering atau BAB tidak tiap hari sering sulit atau "ngeden".
  • Warna feses Hijau atau kadang hitam dan bau sangat tajam.
  • Pada bayi dengan gangguan seperti ini biasanya tampilan perutnya tampak perut rata atau cekung atau sebaliknya perutnya tampak cembung lebih besar
  • Mulut sensitif. Lidah sering timbul putih kadang sulit dibedakan dengan jamur (candidiasis) atau memang kadang juga disertai infeksi jamur. Bibir tampak kering atau kadang pada beberapa bayi bibir bagian tengah berwarna lebih gelap atau biru. Produksi air liur meningkat, sehingga sering "ngeces (drooling) biasanya disertai bayi sering menjulurkan lidah keluar atau menyembur-nyemburkan ludah dari mulut.

Manifestasi klinis lain yang menyertai pada bayi dengan hipersensitif saluran cerna

  • Kulit sensitif. Sering timbul bintik atau bisul kemerahan terutama di pipi, telinga dan daerah yang tertutup popok. Kerak di daerah rambut.Timbul bekas hitam seperti tergigit nyamuk. Mata, telinga dan daerah sekitar rambut sering gatal, disertai pembesaran kelenjar di kepala belakang. Kotoran telinga berlebihan kadang sedikit berbau.
  • Hidung Sensitif. Sering bersin, pilek, kotoran hidung banyak, kepala sering miring ke salah satu sisi (Sehingga beresiko kepala "peyang") karena hidung buntu, atau minum dominan hanya satu sisi bagian payudara. Karena hidung buntu dan bernapas dengan mulut waktu minum ASI sering tersedak
  • Keringat Berlebihan. Sering berkeringat berlebihan, meski menggunakan AC keringat tetap banyak terutama di dahi
  • Saluran kencing. Kencing warna merah atau oranye (orange) denagna sedikit bentukan kristal yang menempel di papok atau diapers . Hal ini sering dianggap infeksi saluran kencing, saat diperiksa urine seringkali normal bukan disebabkan karena darah.
  • Kepala, telapak tangan atau telapak kaki sering teraba sumer/hangat.
  • Gangguan Hormonal. Mempengaruhi gangguan hormonal berupa keputihan/keluar darah dari vagina, timbul jerawat warna putih. timbul bintil merah bernanah, pembesaran payudara, rambut rontok, timbul banyak bintil kemerahan dengan cairan putih (eritema toksikum) atau papula warna putih.

Penyebab kedua: masalah pemberian dan produksi ASI

  • Bila tidak terdapat kondisi yang pertama tersebut di atas maka gangguan kenaikkan berat badan tersebut boleh dicurigai sebagai permasalahan pemberian AIi yang salah atau karena produksi ASI yang kurang.
  • Penyebab produksi ASI kurang seringkali disebabkan karena riwayat operasi payudara sebelumnya atau kegagalan dari payudara untuk berkembang dengan baik selama masa remaja juga dapat menyebabkan masalah dengan produksi susu.
  • Penjadwalan minum susu yang berlebihan atau membatasi menyusui telah mengakibatkan gagal tumbuh dalam beberapa bayi muda.
  • AAP merekomendasikan bahwa bayi diberi makan segera setelah mereka menunjukkan tanda-tanda kelaparan seperti berusaha makan tangan mereka atau menjadi lebih aktif, dan tentunya mereka harus diberi makan jika mereka menangis. Tanda kenaikan berat badan rendah atau jika bayi kehilangan lebih dari 7% dari berat lahir atau belum kembali berat badan lahir dengan pemeriksaan minggu 2 ,
  • Bayi dengan gagal tumbuh akan membutuhkan makanan ekstra saat ibu bekerja mengusahakan suplai ASI.

Penanganan

  • Bayi yang tidak berkembang seperti yang diharapkan saat pemberian ASI harus dievaluasi oleh tim spesialis intervensi dini, dokter rehabilitasi medis, dokter anak minat tertentu sesuai dengan gangguan pada bayi, dokter bayi anda, dan tim laktasi harus bekerja sama sebagai tim untuk memaksimalkan pertumbuhan bayi
  • Bila penyebabnya dicurigai karena faktor kemampuan minum ASI yang buruk maka harus diidentifikasi penyebabnya. Bila manifestasi gangguan saluran cerna terdapat pada bayi maka sebaiknya dilakukan konsultasi dengan dokter anak minta alergi anak atau gastroenterologi anak. Bila terdapat gangguan organik lainnya harus dikonsultasikan pada dokter anak dengan peminatan yang sesuai.
  • Bila gangguan kenaikkan berat badan hanya semata karena faktor yang kedua atau karena jumlah ASi kurang maka dapat dikonsultasikan pada dokter anak atau konselor laktasi
  • Tidak ada salahnya untuk menawarkan menyusui bayi lebih hanya untuk memastikan dia tidak lapar. Ini akan membantunya tumbuh terbaik. Untuk bayi untuk tumbuh dengan baik sementara menyusui, penting untuk mendapatkan bantuan baik dengan teknik kait.
  • Jika bayi Anda tidak membutuhkan makanan tambahan, yang terbaik adalah untuk merangsang suplai dan membantu bayi belajar untuk menyusui lebih baik.
  • Jangan terburu-buru mencari penyebab lain yang sangat banyak bila sudah ditemui gangguan fungsi saluran cerna. Sayangnya gangguan fungsi saluran cerna tersebut seringkali selama ini dianggap normal. Karena pemeriksaan berbagai macam penyebab gangguan gagal tumbuh sangat banyak dan menyita biaya sangat besar. Bila gangguan fungsi saluran cerna pada bayi membaik biasanya akan diikuti kemampuan minum membaik dan kenaikkan berat badan yang membaik. Bila tidak membaik bisa saja dilakukan pemeriksaan untuk mencari penyebab lainnya dengan melakukan konsultasi ke dokter spesialis anak tertentu sesuai kecurigaan yang ditemui.
  • Hal yang terpenting adalah jangan terburu-buru menganggap ASI kurang atau menambahkan susu formula dan memberi makanan tambahan sebelum usia 6 bulan sebelum masalah utamanya terdeteksi dan tertangani dengan baik. Karena bila terjadi kesalahan mencari penyebabnya maka akajn mengorbankan manfaat ASI yang luar biasa bagi bayi anda.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.