Kompas.com - 30/07/2013, 15:34 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

Kompas.com — Potensi obat herbal di Indonesia sebenarnya masih terbuka lebar karena belum dimanfaatkan secara optimal. Indonesia bisa belajar dari China yang pengobatan tradisionalnya sudah maju.

China merupakan negara pengguna pengobatan tradisional terbesar di dunia. "Pengunaan herbal di China mencapai 50 persen dari seluruh pengobatan. Umumnya negara di dunia hanya 35 persen saja," kata Direktur Pusat Studi Biofarmaka Institut Pertanian Bogor, Prof.Latifah K.Darusman.

Kepercayaan masyarakat China pada obat tradisional merupakan salah satu hal yang menyebabkan tingginya penggunaan obat yang berasal dari alam ini.

Menurut ahli herbal dari Universitas Airlangga, Prof Soeprapto Maat, dalam kedokteran modern ini China juga menggunakan pengobatan tradisional. "Bahkan, apotek juga menyediakan obat herbal," katanya.

Kondisi tersebut, menurut Soeprapto, bertolak belakang dengan di Indonesia. Meski alam telah menyediakan aneka rempah dan tanaman obat, pemanfaatannya masih rendah.

"Banyak yang belum bisa menerima herbal sebagai obat, di lain pihak obat-obatan tradisional kita juga harus dibuktikan melalui riset ilmiah tentang khasiat dan keamannya," katanya.

Dia juga menyayangkan mengapa lembaga pendidikan dokter di Indonesia tidak lagi mengajarkan ilmu fitoterapi. Padahal mata kuliah ini mengajarkan pengobatan penyakit dengan tanaman. "Akibatnya dokter saat ini tidak mengenal pengobatan herbal atau jamu," imbuhnya.

Pemanfaatan herbal di Indonesia sebenarnya bisa seperti China jika studi tentang tanaman obat semakin banyak. Bahkan, obat tradisional akan bisa setara dengan obat sintetik.

"Dengan data yang up to date, riset yang berkualitas, dan tata medis yang akurat kita bisa seperti China," kata Soeprapto.

Dalam beberapa tahun terakhir ini pemerintah terus mendorong percepatan proses saintifikasi jamu. Dengan demikian, masyarakat bisa memiliki pengobatan komplementer serta alternatif yang berkhasiat dan aman.

"Diharapkan dengan program saintifikasi ini, masyarakat dan tenaga kesehatan bisa lebih dekat dengan jamu," kata Latifah.

Tahun ini bersama dengan Kemenkes RI diharapkan ada 100 puskesmas yang bisa menerapkan saintifikasi jamu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.