Kompas.com - 02/09/2013, 17:32 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

Kompas.com - Infeksi jamur merupakan kondisi yang sering dialami. Sekitar tiga dari empat wanita paling tidak pernah mengalami infeksi jamur dalam hidupnya. Jamur Candida yang secara alami memang hidup di vagina adalah penyebab utama infeksi ini.

Meski begitu ada beberapa kondisi lain yang bisa menyebabkan pertumbuhan jamur Candida berlebihan sehingga merusak keseimbangan flora di organ intim wanita.

- Antibiotik
Mengonsumsi antibiotik adalah penyebab tersering infeksi jamur pada vagina. Antibiotik dan obat-obatan lain akan mengubah kadar bakteri dan organisme lain di vagina, misalnya bakteri lactobacillus acidophilus. Obat-obatan juga akan mengubah tingkat keasaman di vagina (PH balance) sehingga bakteri tumbuh subur.

- Kehamilan
Ibu hamil memiliki kadar estrogen yang tinggi sehingga lebih rentan mengalami infeksi jamur saat hamil.

- Perubahan hormonal
Mengonsumsi terapi sulih hormon atau pil kontrasepsi hormonal akan mengubah keseimbangan hormon, terutama estrogen dan progesteron. Seperti halnya saat kehamilan, tingginya kadar estrogen juga akan memicu infeksi jamur. Beberapa wanita juga mengalami infeksi jamur menjelang haid.

- Diabetes
Diabetes yang tidak terkontrol, sehingga kadar gula darah selalu tinggi, merupakan salah satu penyebab infeksi jamur. Perkembangbiakan jamur juga berpengaruh pada kadar glukosa.

- Sistem imun yang lemah
Beberapa kondisi yang melemahkan sistem kekebalan tubuh, seperti HIV atau AIDS, dapat membuat kemampuan tubuh melawan jamur menjadi berkurang. Sebagian wanita juga mengalami infeksi jamur saat sedang stres berat atau menderita influenza.

- Membersihkan vagina
Membilas vagina dengan sabun khusus atau douching juga bisa merusak keseimbangan bakteri dan jamur yang hidup di organ genital, serta membunuh bakteri baik yang bisa mencegah pertumbuhan jamur.

Walau infeksi jamur bukan kondisi serius, tetapi jika kondisi ini sering terjadi segera periksakan ke dokter.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber WebMD

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.