Kompas.com - 10/06/2014, 09:21 WIB
Ganti rutinitas ke mal dengan menikmati taman. ShutterstockGanti rutinitas ke mal dengan menikmati taman.
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com — Saat serangan panik datang, gejalanya bisa membuat kita kewalahan. Bagaimana tidak, rasa nyeri dada, detak jantung meningkat, kulit sedikit memerah, dan sulit bernapas akan menyebabkan kita seolah akan pingsan.

Serangan panik memang bisa datang kapan saja, terutama ketika kita sedang menghadapi masalah yang cukup berat dan terus-menerus cemas karenanya. Oleh karena itu, kita perlu memahami teknik untuk mengatasinya. Sebuah studi yang dimuat dalam jurnal Alternative Therapies in Health and Medicine menguraikan pendekatan untuk menangani serangan panik.

- Terima serangan ini
"Banyak orang mengira serangan panik akan berhenti dengan mengarakah pikiran, tetapi kenyataannya tidak," kata Dave Carbonell, terapis kecemasan dari Chicago, AS. Meski begitu, serangan panik kerap kali berlalu dengan sendirinya.

Yang perlu kita pahami adalah mengenali gejala-gejalanya dan menerimanya. Jangan menyangkal, tetapi terimalah bahwa Anda memiliki serangan panik.

- Buat catatan
Jika Anda tahu sering mengalami serangan panik, cobalah untuk menuliskannya dalam sebuah catatan. Tuliskan apa saja gejalanya dan kapan serangan ini muncul. Membuat catatan secara rinci akan menghindarkan kita dari membayangkan yang tidak-tidak.

- Tarik napas
Merasakan napas sesak dan pendek-pendek adalah gejala utama serangan panik. Tetapi, gejala ini bisa bertambah buruk jika kita justru mengambil napas pendek. Cobalah untuk menarik napas perut. Saat serangan itu datang, tarik napas dalam, lemaskan pundak, dan fokus pada tarikan napas yang dalam dan keluarkan melalui perut. Letakkan tangan di perut untuk merasakannya.

- Rileks
Mungkin terasa mudah mengucapkan kata rileks, tetapi saat serangan panik datang, beberapa bagian tubuh justru terasa kaku. Tarik napas dalam dan perlahan sambil menyentuh bagian tubuh yang Anda tahu pasti akan langsung merespons, misalnya pundak.

- Bicara pada diri sendiri
Jika Anda membiarkan diri mengalami serangan ini, katakanlah. Ingatkan diri bahwa serangan panik akan berakhir dan tak akan membuat Anda pingsan. Memahami fisiologi pingsan akan membantu. Seseorang akan pingsan saat tekanan darahnya rendah. Saat serangan panik, kita mungkin merasa mau pingsan, tetapi sebenarnya tidak karena tekanan darah kita tidak turun.

- Hadir pada saat ini
Berusahalah hadir pada saat ini, bukan mengisi pikiran dengan apa yang akan terjadi pada masa depan atau yang sudah berlalu. Pada awalnya mungkin kita akan kesulitan untuk benar-benar hadir pada momen sekarang, tetapi biasanya terbantu dengan melakukan latihan meditasi.

- Cari bantuan
Serangan panik memang bisa membuat takut karena kita mengira itu adalah serangan jantung. Tetapi, jangan ragu untuk memeriksakan diri jika serangan panik terus berulang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Health
Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Penyakit
Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Health
Sindrom Nefrotik

Sindrom Nefrotik

Penyakit
Selain Kecanduan, Pengguna Ganja Lebih Berisiko Alami Stroke

Selain Kecanduan, Pengguna Ganja Lebih Berisiko Alami Stroke

Health
Coxsackie

Coxsackie

Penyakit
Demam saat Haid, Apakah Normal?

Demam saat Haid, Apakah Normal?

Health
Hipotensi Ortostatik

Hipotensi Ortostatik

Penyakit
Apa Bahaya Sering Menahan Kencing?

Apa Bahaya Sering Menahan Kencing?

Health
Sindrom ACA

Sindrom ACA

Penyakit
Benarkah Nasi Tidak Boleh Dipanaskan Lagi?

Benarkah Nasi Tidak Boleh Dipanaskan Lagi?

Health
Astrositoma

Astrositoma

Penyakit
4 Penyebab Kram pada Tangan

4 Penyebab Kram pada Tangan

Health
Divertikulum Meckel

Divertikulum Meckel

Penyakit
8 Penyebab Gatal Tanpa Ruam pada Kulit, Bisa Jadi Gejala Kanker

8 Penyebab Gatal Tanpa Ruam pada Kulit, Bisa Jadi Gejala Kanker

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.