Kompas.com - 21/10/2015, 08:18 WIB
|
EditorLusia Kus Anna
KOMPAS.com - Dibandingkan lemak di bagian tubuh lainnya, lemak di perut paling berbahaya karena bisa membuat organ tubuh penting seperti liver dan ginjal tertutup lemak.

Kelebihan lemak di perut sehingga lingkar perut membesar, bisa menjadi tanda utama dari sindrom metabolik atau kombinasi dari gangguan metabolik tubuh.

Sindrom metabolik bisa ditandai dengan lingkar perut lebih dari 80 cm pada wanita dan 90 cm pada pria, kadar kolesterol baik (HDL) kurang dari 45, kadar trigliserida lebih dari 150, tekanan darah lebih dari 140/94, gula darah puasa lebih dari 100 dan gula darah sewaktu lebih dari 140.

"Kalau dibiarkan, lama-lama sindrom metabolik bisa menyebabkan diabetes melitus," kata dokter Aris Wibudi, Sp.PD-KEMD.

Gangguan metabolik bisa meningkatkan risiko terjadinya resistensi insulin, kondisi di mana insulin tidak lagi bekerja dengan semestinya sehingga glukosa tidak dapat masuk ke dalam sel-sel tubuh dan tetap berada di peredaran darah. Akibatnya kadar gula darah menjadi tinggi.

Tumpukan lemak di dalam perut juga akan menghasilkan zat-zat yang merusak (pro inflamasi) sehingga akhirnya fungsi insulin terganggu.

Ia menyebutkan, dari kondisi awal lingkar perut yang besar sampai ke diabetes melitus bisa berlangsung 12-15 tahun. "Makin gendut perutnya, makin cepat terjadinya," ujar dokter dari RSPAD Gatot Subroto Jakarta ini.

Lingkar perut yang terus membesar terjadi akibat asupan makanan lebih besar dari yang dibutuhkan tubuh. Akibatnya lebih banyak kalori yang disimpan sebagai lemak.

Lemak di perut bisa dihilangkan dengan cara meningkatkan metabolisme. "Rata-rata metabolisme pada pria melambat di usia 55 tahun. Tapi kalau tidak bisa mempertahankannya, perlambatan terjadi di usia 35 tahun, apalagi kalau sejak anak-anak sudah gemuk," katanya.

Salah satu cara untuk mengurangi lingkar perut adalah dengan melakukan aktivitas fisik secara teratur dan memperbaiki pola makan.  

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.