Kompas.com - 16/12/2015, 19:51 WIB
Ilustrasi. ThinkstockIlustrasi.
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Kecanduan video game adalah masalah yang sangat nyata bagi banyak orang. Menurut University of New Mexico, studi terbaru menunjukkan bahwa enam sampai 15 persen orang yang suka bermain game online, menunjukkan ciri-ciri  kecanduan.

Meski konsekuensi yang ditimbulkan oleh kecanduan ini bisa sangat berbahaya, tanda-tanda dan gejalanya, kadang sulit untuk dikenali.

Kasus kecanduan bermain game sudah memakan banyak korban di berbagai negara. Jika Anda mencari di mesin pencari internet, Anda akan menemukan banyak kisah yang miris.

Misalnya, ada pria Jerman yang sampai membius kekasihnya supaya tidak dilarang berlama-lama main game di internet.

Bahkan di Cina, tepatnya di Provinsi Yangju, ada orangtua yang lebih mementingkan bermain game online ketimbang memberi makan anaknya yang masih bayi.

Setelah 12 jam bermain, mereka menemukan bayi perempuan mereka tewas dehidrasi dan malnutrisi. Orangtua ini telah diamankan oleh polisi setempat.

Kemudian, ada juga seorang pemuda yang tega membunuh ibunya lantaran sang ibu sering menasehati pemuda itu, agar tidak menghabiskan banyak waktu bermain video game. Setelah membunuh ibunya, dengan santai pemuda itu kembali meneruskan permainannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Secara garis besar, ada dua jenis permainan game, yaitu yang dimainkan sendiri dan yang dimainkan bersama orang lain. Standar video game umumnya dirancang untuk dimainkan oleh pemain tunggal dan melibatkan tujuan atau misi yang jelas, seperti menyelamatkan seorang putri.

Kecanduan dalam permainan ini sering dikaitkan dengan menyelesaikan misi itu dan mendapat skor tertinggi.

Jenis lain dari kecanduan video game dikaitkan dengan jenis permainan multiplayer online (dimainkan dengan cara bersaing dengan satu atau lebih lawan secara online). Permainan ini sangat bersifat adiktif, karena umumnya tidak memiliki akhir, balas membalas antar pemain bisa berlangsung dalam waktu sangat lama dan kerap melibatkan uang (biasanya dalam bentuk chip yang bisa dibeli melalui internet).

Pelaku permainan ini  membangun hubungan dengan pemain online lainnya sebagai pelarian dari realitas. Bagi beberapa orang, komunitas game online ini, mungkin menjadi tempat di mana mereka merasa mereka yang paling diterima.

 

Penyebab Kecanduan

Banyak penyebab mengapa seseorang bisa  kecanduan video game. Salah satu alasan utamanya adalah bahwa video game memang  dirancang untuk menjadi seperti itu. Desainer video game, seperti orang lain yang mencoba untuk mendapat keuntungan dari ciptaannya, mereka selalu mencari cara untuk mendapatkan lebih dan lebih  banyak lagi dari para pemain.

Faktor lainnya adalah kelemahan mental si pecandu atau tekanan lingkungan seperti yang telah disebutkan di atas.

Banyak pecandu merasa tidak diterima atau kurang dihargai oleh lingkungan nyata, sehingga beralih ke dunia maya dan mereka ingin "kehebatan" mereka diakui.

 

Apa gejalanya?

Seperti kecanduan lainnya, kecanduan video game juga memiliki gejala-gejala khusus. Penting bagi Anda untuk mengenali tanda-tandanya demi menyelamatkan kenalan, keluarga atau bahkan diri Anda sendiri dari kecanduan ini. Menurut Illinois Institute for Addiction Recovery, kecanduan bermain video game memiliki gejala emosi dan fisik.

 

Gejala emosi:

1. Perasaan gelisah dan / atau mudah marah ketika tidak bisa bermain.

2. Pikiran dipenuh sesi permainan yang telah berlalu atau yang akan datang.

3. Berbohong kepada teman atau anggota keluarga tentang jumlah waktu yang dihabiskan untuk bermain.

4. Terisolasi dari orang demi  menghabiskan lebih banyak waktu bermain.

 

Gejala fisik:

1. Kelelahan.

2. Migrain karena konsentrasi intens atau ketegangan mata.

3. Mengalami Carpal Tunnel Syndrome, disingkat CTS. CTS  adalah penyakit di pergelangan tangan karena saraf yang tertekan dan menimbulkan gejala nyeri, mati rasa, dan parestesia (kesemutan atau seperti terbakar). Carpal tunnel syndrome dapat disebabkan oleh terlalu sering menggunakan controller atau mouse (tetikus).

4. Kebersihan pribadi yang buruk.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Penis Lecet
Penis Lecet
PENYAKIT
Coulrophobia
Coulrophobia
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
Coulrophobia

Coulrophobia

Penyakit
Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Health
Tinnitus

Tinnitus

Penyakit
Rabun

Rabun

Penyakit
Gastroschisis

Gastroschisis

Penyakit
5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

Health
Lemah Jantung

Lemah Jantung

Penyakit
Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Health
Agranulositosis

Agranulositosis

Penyakit
8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

Health
Edema Paru

Edema Paru

Penyakit
7 Makanan yang Pantang Dikonsumsi Ibu Hamil

7 Makanan yang Pantang Dikonsumsi Ibu Hamil

Health
Balanitis

Balanitis

Penyakit
6 Penyebab Hidung Sakit seperti Kemasukan Air

6 Penyebab Hidung Sakit seperti Kemasukan Air

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.