Kompas.com - 10/02/2016, 09:03 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Kini banyak orang yang mulai bersahabat dengan lemak, setelah sebelumnya menganggapnya sebagai nutrisi jahat. Minyak kelapa mulai memenuhi rak-rak di pertokoan dan konsumsi daging saat diet pun meningkat.

Namun, yang masih menjadi pertanyaan banyak orang, benarkah lemak pada mentega maupun daging sapi sehat? Agar tak ada salah persepsi lagi mengenai lemak, berikut mitos seputar lemak yang perlu disingkirkan.


Mitos: Makan Lemak Membuat Anda Gemuk.

Fakta: Lemak mampu membuat Anda kenyang lebih cepat, sehingga makan lebih sedikit.

"Memang benar bahwa lemak memiliki lebih banyak kalori per gram dibandingkan karbohidrat dan protein, tetapi memakan lemak merupakan bagian dari hidup sehat juga. Lemak dalam konsumsi diet seimbang tidak akan membuat Anda gemuk," kata Michelle Babb, MS, RD, penulis Anti-Inflammatory Eating Made Easy.

Lemak lebih lambat dicerna ketimbang karbohidrat dan merangsang pelepasan hormon kenyang, yang dapat menjaga Anda dari makan berlebihan.

Bahkan, dalam satu studi, peserta diet yang mengonsumsi lemak, turun 2 kilogram dalam 18 bulan, sedangkan kelompok yang melakukan diet rendah lemak hanya menurunkan berat 1,5 kilogram.

Terlebih lagi, lemak memainkan peran positif dalam tubuh, mulai dari produksi hormon untuk fungsi otak yang optimal serta membantu penyerapan nutrisi.


Mitos: Lemak jenuh menyumbat pembuluh darah arteri dan penyebab serangan jantung.
Fakta: Penelitian tak membenarkan pendapat bahwa makan mentega dan daging merah mengarah ke serangan jantung.

Selama beberapa dekade kita telah “didoktrin” bahwa lemak jenuh dalam mentega, keju, dan daging merah dapat menyumbat arteri dan menyebabkan serangan jantung.

Namun, sebuah studi dalam jurnal Annals of Internal Medicine tak menemukan adanya hubungan langsung antara memakan lemak jenuh dengan meningkatnya risiko serangan jantung.

Satu studi bahkan menemukan, bahwa tingkat yang lebih tinggi dari lemak jenuh dikaitkan dengan rendahnya risiko penyakit jantung. Namun bukan berarti lemak jenuh adalah makanan yang sehat, hanya saja bukan sebuah dosa. Intinya, makan bervariasi adalah kunci kesehatan.


Mitos: Mentega adalah makanan jahat.
Fakta: Sedikit mentega pada makanan tidaklah buruk.

Sebuah penelitian terbaru di American Journal of Clinical Nutrition menemukan bahwa asupan mentega yang cukup dapat menjadi bagian penting dari diet yang sehat.

Tapi, ini bukan berarti bebas mengolesi kudapan harian Anda dengan mentega, mengonsumsi banyak roti, dan sebagai saus pada sayuran agar terasa nikmat. "Jangan berlebihan," Babb memperingatkan.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.