Kompas.com - 08/03/2016, 21:00 WIB
Kacamata khusus untuk menyaksikan gerhana matahari yang dijual khusus di Gramedia. DOK GRAMEDIAKacamata khusus untuk menyaksikan gerhana matahari yang dijual khusus di Gramedia.
|
EditorLusia Kus Anna
JAKARTA, KOMPAS.com — Masyarakat Indonesia pasti tak mau melewatkan fenomena gerhana matahari total dan sebagian, Rabu (9/3/2016). Namun, melihat fenomena langka ini dengan mata telanjang atau tanpa perlindungan apa pun tidaklah dianjurkan.

Dokter spesialis mata dari Rumah Sakit Mata Cicendo, Bandung, Iwan Sovani, mengungkapkan, melihat sinar matahari dengan mata telanjang saat fase gerhana bisa merusak retina mata.

"Sama seperti melihat matahari langsung saat tidak ada gerhana. Kalau saat gerhana, di sisi yang masih terlihat sinar matahari, spektrum cahayanya juga tinggi. Intensitas sinar yang masuk ke mata ini menjadi sangat penting," ujar Iwan saat dihubungi Kompas.com, Senin (7/3/2016).

Iwan menjelaskan, intensitas cahaya yang tinggi dari matahari bisa masuk ke lubang pupil, kemudian fokus di retina. Akibatnya, suhu di retina bisa meningkat 10-25 derajat celsius. Padahal, peningkatan suhu 4 derajat celsius saja sudah mampu "membakar" retina mata. Tentu, hal ini sangat tergantung dengan intensitas cahaya atau lamanya mata saat menatap matahari.

Mekanisme kerusakan yang terjadi pada mata sama seperti saat melakukan percobaan membuat titik api dari sinar matahari menggunakan kaca pembesar.

"Ibaratnya pakai kaca pembesar yang diarahkan ke matahari, dan difokuskan pada kertas, (kertas) akan mudah terbakar, kan? Hal ini persis terjadi pada mata," ujar ahli bedah vitreoretina ini.

Ia mengatakan, meski langit akan gelap dan tidak menyilaukan saat bulan menghalangi matahari, ini bukan berarti bahwa gerhana aman dilihat tanpa perlindungan pada mata.

"Pada waktu terang, pupil mata itu mengecil. Saat gerhana, bulan menutup matahari, kan gelap, jadi tidak silau, dan pupil mulai membesar. Namun, ketika matahari terlihat, pelan-pelan sinar matahari bisa masuk ke mata, kita enggak sadar. Ini yang dihindari," lanjut Iwan.

Kerusakan mata karena menatap sinar matahari disebut solar retinopaty, sedangkan karena menatap gerhana matahari disebut solar eclipse retinopaty. Kasusnya sangat jarang terjadi karena sangat jarang pula ada manusia yang sengaja menatap matahari terlalu lama.

Gejala kerusakan mata itu, antara lain, penglihatan menjadi buram, melihat garis lurus menjadi bengkok atau metamorphopsia, muncul skotoma atau bayangan hitam yang menutupi pandangan, gangguan penglihatan warna, silau, dan sakit kepala.

Gejala ini dapat muncul beberapa saat setelah melihat matahari atau beberapa bulan kemudian. Gangguan ini ada yang bersifat sementara dan juga permanen.

Seperti ditulis tim dokter spesialis mata dari Unit Vitreoretina Pusat Mata Nasional Rumah Sakit Mata Cicendo, sejauh ini belum ada pengobatan yang bisa menyembuhkan kerusakan permanen pada retina.

Untuk itu, meski kasusnya sangat jarang, melakukan pencegahan tentu jauh lebih baik. Gunakanlah kacamata yang dapat melindungi mata dari sinar ultraviolet ataupun inframerah.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Insufisiensi Pulmonal

Insufisiensi Pulmonal

Penyakit
4 Penyebab Hidung Meler yang Perlu Diketahui

4 Penyebab Hidung Meler yang Perlu Diketahui

Health
Pemfigoid Bulosa

Pemfigoid Bulosa

Penyakit
9 Bahaya Kelebihan Protein bagi Tubuh

9 Bahaya Kelebihan Protein bagi Tubuh

Health
Limfoma Burkitt

Limfoma Burkitt

Penyakit
Kenapa Pria Lebih Sering Ngorok Dibanding Wanita?

Kenapa Pria Lebih Sering Ngorok Dibanding Wanita?

Health
Rakitis

Rakitis

Penyakit
Vaksinasi Covid-19 pada Penderita Tumor, Kista, dan Kanker Kandungan

Vaksinasi Covid-19 pada Penderita Tumor, Kista, dan Kanker Kandungan

Health
8 Makanan dan Minuman yang Baik Dikonsumsi saat Flu

8 Makanan dan Minuman yang Baik Dikonsumsi saat Flu

Health
Mengapa Penderita BPD Sering Bermasalah dalam Hubungan Asmara?

Mengapa Penderita BPD Sering Bermasalah dalam Hubungan Asmara?

Health
6 Jenis Makanan Untuk Turunkan Kadar Kolesterol Jahat

6 Jenis Makanan Untuk Turunkan Kadar Kolesterol Jahat

Health
Minum Kopi Kok Bikin Kebelet BAB?

Minum Kopi Kok Bikin Kebelet BAB?

Health
Cara Mengatasi Eksim di Penis

Cara Mengatasi Eksim di Penis

Health
Penebalan Dinding Rahim

Penebalan Dinding Rahim

Penyakit
6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.