Kompas.com - 04/04/2016, 19:00 WIB
Dr Eko Prasetyo Sp.BS(K) menjelaskan letak tumor otak seorang pasien lelaki berusia 30 tahun, sebelum dilakukan operasi tumor otak pertama RS Siloam, Manado, Sulawesi Utara, Sabtu (20/2/2016). KOMPAS.com / RONNY ADOLOF BUOLDr Eko Prasetyo Sp.BS(K) menjelaskan letak tumor otak seorang pasien lelaki berusia 30 tahun, sebelum dilakukan operasi tumor otak pertama RS Siloam, Manado, Sulawesi Utara, Sabtu (20/2/2016).
EditorLusia Kus Anna

JAKARTA, KOMPAS — Dengan kemajuan teknologi saat ini, operasi tumor di otak bisa dilakukan tanpa pembedahan. Operasi tersebut bisa dilakukan menggunakan radiasi sinar gama dengan alat Gamma Knife Perfexion. Terapi itu dinilai lebih akurat, minimal efek samping, dan mempercepat pemulihan.

Direktur Gamma Knife Center Indonesia (GKCI) Lutfi Hendriansyah, Sabtu (2/4), di Jakarta, mengatakan, belum banyak pasien ataupun dokter yang mengetahui operasi tumor di otak bisa dilakukan tanpa harus membedah dan membuka kepala. Padahal, teknologi itu sudah berkembang sejak akhir 1960-an.

Teknologi yang memanfaatkan radiasi sinar gama (Gamma Knife) prinsipnya memanfaatkan radiasi sinar gama untuk membunuh sel-sel tumor yang ada di otak.

Setelah memakai bingkai khusus di kepala, pasien akan berbaring dan masuk ke mesin yang di dalamnya ada 192 sumber sinar gama. Bingkai di kepala itu untuk menjamin presisi penyinaran pada target.

Terapi Gamma Knife bisa mengobati sejumlah titik tumor dalam sekali sesi operasi. Setelah menjalani operasi memakai Gamma Knife, pasien bisa langsung pulang tanpa harus dirawat untuk pemulihan.

Setelah operasi, dokter akan memantau menyusut atau matinya sel kanker melalui pencitraan resonansi magnetik (MRI).

Tumor ganas

Lutfi memaparkan, di negara maju, mayoritas pasien yang memakai Gamma Knife adalah pasien tumor ganas. Namun, data GKCI menunjukkan, 80 persen pasien tumor yang menggunakan Gamma Knife adalah pasien tumor jinak.

Selain tumor, Gamma Knife juga bisa digunakan mengobati, antara lain, malformasi arteriovenosa (AVM) atau malformasi pembuluh darah vena dan trigenial neuralgia (nyeri saraf trigeminal yang bertanggung jawab untuk sensasi di wajah).

Chief Operations Officer & Medical Physics Specialist GKCI Sajeev Thomas menambahkan, sejak Juli 2014, sekitar 400 pasien menjalani operasi menggunakan Gamma Knife. Jumlah itu amat sedikit jika dibandingkan angka global, yakni 750.000 pasien.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelonggaran Aturan Pakai Masker Bikin Cemas, Begini Cara Mengatasinya…

Pelonggaran Aturan Pakai Masker Bikin Cemas, Begini Cara Mengatasinya…

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus Besar

6 Cara Mencegah Kanker Usus Besar

Health
Update Hepatitis Akut: 4 Orang Bisa Sembuh

Update Hepatitis Akut: 4 Orang Bisa Sembuh

Health
4 Gejala Flu Singapura yang Perlu Diwaspadai

4 Gejala Flu Singapura yang Perlu Diwaspadai

Health
Mengapa Sarapan Penting untuk Kesehatan?

Mengapa Sarapan Penting untuk Kesehatan?

Health
Mengapa Manusia Butuh Protein?

Mengapa Manusia Butuh Protein?

Health
Mengapa Stres Bisa Membuat Kita Jatuh Sakit?

Mengapa Stres Bisa Membuat Kita Jatuh Sakit?

Health
Mengapa Stres Bisa Menganggu Siklus Menstruasi?

Mengapa Stres Bisa Menganggu Siklus Menstruasi?

Health
Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Health
Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Health
7 Penyebab Hipertensi pada Anak

7 Penyebab Hipertensi pada Anak

Health
Flu Tulang

Flu Tulang

Penyakit
12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

12 Penyebab Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

Health
Peripheral Artery Disease (PAD)

Peripheral Artery Disease (PAD)

Penyakit
Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Flu Singapura, Ciri-ciri, dan Penyebabnya

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.