Kompas.com - 19/04/2016, 17:16 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Jika Anda ingin menjaga kesehatan jantung dan pembuluh darah, sebaiknya kurangi makanan yang mengandung lemak jenuh.

Lemak jenuh merupakan jenis asam lemak yang ditemukan pada produk susu tinggi lemak, daging, mentega, dan masih banyak lagi.

Meski beberapa jenis asam lemak jenuh menyehatkan, tetapi mengonsumsi terlalu banyak lemak jenis ini bisa meningkatkan risiko penyakit kronis karena dapat membuat kadar kolesterol jahat naik.

Seperti diketahui kolesterol tinggi menyebabkan penumpukan plak yang lama kelamaan menyumbat pembuluh darah. Kondisi itu bisa berakibat fatal karena memicu serangan jantung atau stroke.

Asosiasi Jantung Amerika merekomendasikan membatasi lemak jenuh dari makanan tidak lebih 7 persen dari total kalori harian. Jika asupan kalori kita sekitar 2.000 ini berarti kita seharusnya mengonsumsi lemak jenuh kurang dari 16 gram.

Tapi, jika Anda sudah memiliki kadar kolesterol tinggi, batasi lemak jenuh sekitar 5-6 persen atau 11-13 gram dalam sehari.

Kandungan kalori dalam lemak jenuh sangat tinggi. Jika setiap gram karbohidrat dan protein mengandung 4 kalori, maka lemak (termasuk lemak jenuh) mengandung 9 kalori setiap gramnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Oleh karenanya, mengonsumsi makanan yang mengandung lemak jenuh bisa meningkatkan kalori ekstra dalam tubuh. Mengonsumsi kelebihan 250 kalori setiap hari bisa membuat berat badan naik 0,5 kilogram dalam seminggu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang

Sumber Fitday
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Health
Fisura Ani

Fisura Ani

Penyakit
Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Health
Perimenopause

Perimenopause

Penyakit
Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Health
Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Penyakit
Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Health
Angiosarkoma

Angiosarkoma

Penyakit
4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

Health
Hiperparatiroidisme

Hiperparatiroidisme

Penyakit
5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

Health
Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Penyakit
3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

Health
Sakit Lutut

Sakit Lutut

Penyakit
3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.