Kompas.com - 02/06/2016, 08:53 WIB
|
EditorLatief

KOMPAS.comLife is like a box of chocolate, you never know what you are going to get. Ungkapan itu diucapkan Tom Hanks dalam film Forrest Gump pada 1994 yang menjadi sebuah analogi bahwa hidup adalah misteri layaknya satu boks cokelat.

Tidak seorang pun tahu apa isi cokelat di dalam kotak itu kecuali memakannya. Layaknya hidup, seseorang pun tak bisa menebak kisah yang terbentang di masa depan kecuali menjalaninya.

Untuk Tom Hanks, cerita hidupnya berubah ketika ia didiagnosis mengidap diabetes tipe 2 pada usia ke-57. Kondisi itu membuat tubuh Hanks tidak dapat menghasilkan cukup insulin, dan sel dalam badannya pun tidak bereaksi maksimal terhadap zat ini. Kadar gula darahnya lalu meningkat tinggi.

Dalam wawancara dengan David Letterman pada 2013 lalu, Hanks mengatakan bahwa gaya hiduplah yang membawanya pada diabetes. Salah dua faktornya adalah kebiasaan makan fast food dan jarang berolahraga ketika harus menaikkan berat badan untuk beberapa karakter film yang ia perankan. (Baca juga: “Fast Food”, Jalan Tol Menuju Diabetes!)

"Ketika berat badan bertambah dan berkurang secara drastis, keseimbangan tubuh benar-benar terganggu. Jadi, hal itu sangat mempengaruhi kemungkinan diabetes tipe 2 padanya (Hanks)," ujar Holly Phillips, kontributor medis untuk jaringan televisi Amerika CBS, pada kesempatan yang sama.

Phillip melanjutkan, Hanks sebaiknya cermat memilih makanan dan olahraga teratur untuk menjaga kesehatan. Bagaimanapun, diabetes bukan alasan baginya untuk tidak menikmati hidup.

Sejak diagnosisnya tiga tahun lalu, Hanks memangkas sebagian besar asupan gula dan memantau makanan yang ia konsumsi. Ia dan sang istri, Rita Wilson, melakukan diet pasangan sehingga dapat saling mengingatkan untuk menjalankan pola hidup sehat.

Hanks dan Wilson pun rutin berjalan kaki dan pergi mendaki sebagai bagian dari olahraga mereka. Selain bertambah sehat, kegiatan ini pun membuat mereka berdua merasa lebih baik.

Thinkstock Melakukan pemeriksaan kadar gula darah secara berkala adalah salah satu upaya deteksi dini penyakit ini. Bila nilai gula darah memang tinggi, Anda dapat mengambil langkah awal pencegahan.

Tak hanya Tom Hanks

Berdasarkan data International Diabetes Foundation, rata-rata satu orang meninggal setiap tujuh detik pada 2014 karena diabetes. Totalnya mencapai 4,9 juta orang. Itu yang terdata.

Merujuk sumber yang sama, lebih kurang ada 387 juta pengidap diabetes di seluruh dunia. Angka tersebut diperkirakan akan bertambah hampir dua kali lipat menjadi 205 juta orang pada 2035.

Selain Hanks, bintang Hollywood Halle Berry juga merupakan seorang penderita diabetes. Alih-alih membuat hidupnya berantakan, pemain "Catwoman" ini justru berkomitmen untuk melawan diabetes.

Dilansir oleh Belfast Telegraph, Berry berolahraga setidaknya tiga kali dalam seminggu. Ia rajin kardio untuk membentuk kekuatan jantungnya. Selain itu, ia berlatih angkat beban atau melakukan gerakan yang mengandalkan berat badannya untuk kebugaran tubuh.

Secara rinci, Berry menjaga konsumsi makanan dan minuman yang masuk dalam tubuhnya. Ia menjaga batas asupan gula baginya dan kedua anaknya.

"Saya menjaga kesehatan, karena saya penderita diabetes. Berusaha untuk tetap aktif dan sehat adalah cara mengatasinya," ujarnya pada Belfast Telegraph, Senin (27/05/2015).

Deteksi dini

Diabetes termasuk penyakit yang jarang disadari gejalanya. Melakukan pemeriksaan kadar gula darah secara berkala adalah salah satu upaya deteksi dini penyakit ini. Bila nilai gula darah memang tinggi, Anda dapat mengambil langkah awal pencegahan.

Anda dapat tes gula darah dengan beberapa cara, salah satunya ialah uji laboratorium. Kelengkapan hasil tes dan bantuan tenaga ahli menjadi kelebihan tes ini.

Namun, tidak ada salahnya juga bila Anda melakukan sendiri di rumah dengan ala uji mandiri diabetes, misalnya OneTouch Ultra 2. Dengan sedikit sampel darah yang diteteskan pada test strip, nilai kadar gula darah Anda sudah bisa diketahui.

Uji gula darah sebaiknya dilakukan dua kali, sebelum dan setelah makan, untuk mengetahui pengaruh makanan terhadap gula dalam tubuh. Anda masih dalam kategori normal bila hasil tes berada pada Angka 100 mg/dl.

Bila rentang angka berada pada 100 mg/dl hingga 125 mg/dl, Anda selayaknya waspada karena berada pada fase pre-diabetes dan positif menderita diabetes bila hasil tes gula darah melebihi 126 mg/dl. Pada kedua fase ini, sebaiknya Anda mulai berkonsultasi pada dokter untuk penanganan lebih lanjut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.