Kompas.com - 24/10/2016, 12:05 WIB
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Ada beberapa penelitian beberapa dekade belakangan ini, menyebutkan bahwa ada hubungan erat antara konsumsi daging dengan kanker. Bahkan, beberapa bulan lalu, Badan Kesehatan Dunia mengeluarkan rilis resmi yang mengatakan bahwa daging merah, terutama produk olahannya seperti sosis dan ham, telah terbukti bersifat karsinogen.

Daging merah disebut menyebabkan kanker, karena mengandung zat kimia yang tidak alami untuk tubuh manusia, kata para ilmuwan.

Studi sebelumnya telah menghubungkan konsumsi daging merah dengan beberapa jenis kanker, terutama kolorektal, payudara, prostat, ovarium dan kanker paru-paru.

Penelitin terkini di dari AS menyebutkan bahwa pelaku utama yang memicu kanker di dalam daging adalah molekul gula yang disebut Neu5Gc. Molekul ini banyak ditemukan dalam daging sapi, babi dan domba.

Ketika dimakan, tubuh menganggapnya sebagai zat asing sehingga sistem kekebalan tubuh menyerangnya.

Hal ini menyebabkan peradangan dalam tubuh, yang jika terus terjadi akhirnya membentuk tumor dan sel-sel kanker.

Proses yang sama bisa terjadi ketika orang minum susu, keju jenis tertentu dan telur ikan, karena mereka juga mengandung Neu5Gc, jelas para peneliti.

Sebenarnya, Neu5Gc terjadi secara alami pada kebanyakan mamalia, tetapi tidak manusia. Ini menjelaskan mengapa manusia lebih berisiko kanker sementara karnivora lain tidak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.