Waspada "Ejakulasi Tertunda", Bisa Kurangi Kualitas Bercinta

Kompas.com - 21/12/2019, 21:00 WIB
Ilustrasi pria shutterstockIlustrasi pria

KOMPAS.com - Tak bisa dipungkiri, kualitas hubungan seksual juga berpengaruh pada keharmonisan rumah tangga.

Sayangnya, ada banyak faktor yang membuat aktivitas seksual terganggu, salah satunya adalah delay ejaculation atau ejakulasi tertunda.

Menurut laporan Medical News Today, sekitar satu hingga empat persen pria mengalami delay ejaculation.

Ejakulasi tertunda merupakan kondisi di mana seorang pria sulit atau tidak mampu untuk mencapai orgasme. Hal ini bisa disebabkan karena masalah fisik dan psikologis.

Baca juga: Mari Kenali Gangguan Seksual Bernama Ejakulasi Tertunda

Penyebab fisik dari ejakulasi tertunda meliputi hal-hal berikut:

  • Efek samping obat: Ejakulasi tertunda dapat menjadi efek samping dari antidepresan, terutama serotonin reuptake inhibitor (SSRI), obat anti-kecemasan, obat tekanan darah, obat penghilang rasa sakit, dan obat-obatan lainnya.
  • Alkohol atau penggunaan obat-obatan adiktif tertentu.
  • Kerusakan saraf, termasuk stroke, cedera tulang belakang, operasi, multiple sclerosis, dan diabetes yang parah, dapat menyebabkan fungsi ejakulasi abnormal.
  • Bertambahnya usia juga dapat menurunkan sensitivitas penis terhadap rangsangan seksual.

Sementara itu, penyebab psikologis ejakulasi tertunda bisa berupa:

  • depresi, kecemasan atau kondisi kesehatan mental lainnya
  • masalah hubungan karena stres, komunikasi yang buruk atau masalah lainnya
  • kecemasan mengenai kinerja di kamar tidur
  • pencitraan tubuh yang buruk
  • tabu budaya atau agama
  • perbedaan antara realitas seks dengan pasangan dan fantasi seksual.

Gejala ejakulasi tertunda

Pria yang menderita ejakulasi tertunda biasanya membutuhkan rangsangan seksual selama 30 menit atau lebih untuk mencapai orgasme dan berejakulasi.

Bahkan, mereka bisa saja tidak mengalami ejakulasi atau anejakulasi. 

Namun, tidak ada waktu spesifik untuk menentukan apakah seorang pria mengalami ejakulasi tertunda.

Sebaliknya, pria kemungkinan mengalami ejakulasi tertunda jika hal itu menyebabkan dia kesusahan atau frustrasi, atau ia harus menghentikan aktivitas seksual karena kelelahan, iritasi fisik, kehilangan ereksi, atau karena permintaan dari pasangannya.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X