Kompas.com - 22/12/2019, 17:00 WIB
KDRT. ShutterstockKDRT.

KOMPAS.com - Kasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) dan pasangan menganiaya istri atau suaminya belakangan menjadi perbincangan masyarakat.

Melansir Kompas.com (21/12/2019), selebritas Yuni Shara membagikan pengalamannya pernah menjadi korban KDRT saat menikah kali pertama di usia 21 tahun melalui podcast bersama Deddy Corbuzier.

Pengalaman itu membekas sampai sekarang, selang 25 tahun setelah kejadian. Namun ia tak mengalami trauma mendalam.

Di Jakarta, ada kasus istri memukul suaminya pengidap stroke dengan tongkat.

Melansir Kompas.com (18/12/2019), kasus tersebut ditengarai lantaran sang istri stres.

Di Probolinggo, terjadi kasus cekcok pasangan suami istri dipicu masalah ekonomi hingga adanya pihak ketiga. 

Melansir Kompas.com (20/12/2019), sang istri memukul, mendorong, dan menginjak kemaluan suaminya sampai pingsan. Hal itu dilatari akumulasi kemarahan sang istri yang menjadi korban KDRT selama 16 tahun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) atau hubungan dengan pasangan dapat berupa fisik maupun mental.

Seperti yang dialami Yuni Shara, istri aniaya suami stroke, sampai istri injak kemaluan suami sampai pingsan.

Baca juga: Yuni Shara Blak-blakan: Alami KDRT, Bersyukur Tak Gila, dan Tuai Simpati

Pemicu KDRT

Melansir Help Guide, KDRT maupun kekerasan saat pacaran tujuannya mengontrol salah satu pihak.

Pihak yang melakukan kekerasan fisik maupun mental (abusive) menggunakan senjata ketakutan, rasa bersalah, malu, sampai intimidasi untuk mendapat pengakuan.

KDRT maupun kekerasan saat pacaran ini bisa menimpa siapa saja. Tidak pandang gender, usia, maupun status sosial.

Melansir Psycology Today, penyebab orang melakukan kekerasan jamak dipicu rasa tidak aman sampai ekspektasi berlebihan.

Perasaan tersebut membuat orang jadi takut terlihat lemah atau takut ditinggalkan pasangan.

Dari rasa tersebut, orang jadi punya dorongan untuk berperilaku dominan atau mengontrol.

Di sisi lain, korban biasanya juga punya rasa tidak aman. Mereka umumnya juga takut ditinggalkan atau kehilangan perhatian.

Kondisi tersebut menciptakan keseimbangan psikososial sehingga memantik kekerasan.

Baca juga: Istri Injak Kemaluan Suami hingga Pingsan, Ahli: Pria Berpotensi Jadi Korban KDRT tapi Malu Mengungkapkan

Tanda pasangan abusive

Tindakan istri aniaya suami stroke sampai istri injak kemaluan suami sampai pingsan merupakan kekerasan fisik.

Dimensi KDRT dan kekerasan dalam pacaran tidak sebatas fisik. Ada verbal, emosional, seksual, sosial, sampai finansial.

Beberapa disertai ciri-ciri pasangan rentan melakukan KDRT sebagai berikut:

  • Mengontrol

Pasangan hobi menghina, berteriak, mengkritisi sampai bikin Anda merasa rendah diri, serta melecehkan.

Pelaku juga tak segan mempermalukan Anda di depan umum, mengabaikan, mengacuhkan, dan menganggap Anda objek.

  • Kekerasan fisik

Pasangan punya amarah yang sulit diprediksi, doyan memaksa, ringan tangan, suka merusak barang-barang, sampai mengancam akan membunuh.

Risikonya dari kekerasan fisik, termasuk kekerasan seksual, juga cukup besar. Kita bisa cedera sampai terbunuh.

Kekerasan fisik termasuk tindakan kriminal. Kita berhak mendapatkan bantuan hukum dalam hal ini.

  • Kekerasan emosional

Pasangan hobi cemburu, posesif, melarang Anda menemui keluarga atau teman, membatasi akses komunikasi, telepon, sampai kendaraan.

Terkadang kekerasan jenis ini disertai ancaman fisik, baik Anda maupun orang terdekat.

Kendati sekilas tidak ada bekasnya secara fisik, namun kekerasan emosional dapat mencederai kesehatan mental.

  • Kekerasan finansial

Kekerasan finansial atau ekonomi bagian dari kekerasan emosional yang sering diabaikan.

Pasangan biasanya mengontrol ketat keuangan Anda, melacak setiap transaksi, membatasi setiap Anda mengeluarkan uang.

Selain itu, ada juga yang sampai membatasi sampai menyabotase pekerjaan agar korban ketergantungan secara ekonomi.

Baca juga: Pernah Jadi Korban KDRT, Yuni Shara Bersyukur Tidak Gila

Berkaca dari kasus KDRT Yuni Shara, istri aniaya suami stroke, sampai istri injak kemaluan suami sampai pingsan, sebaiknya kita mulai belajar.

Begitu Anda memahami tanda pasangan abusive, jangan takut bersuara.

Jangan sungkan orang lain mencampuri urusan pribadi Anda. Karena kita sedang menyelamatkan diri atau pasangan. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Cara Mengobati Prostatitis dengan Obat, Perawatan Medis, dan Alami

7 Cara Mengobati Prostatitis dengan Obat, Perawatan Medis, dan Alami

Health
Nyeri Dada

Nyeri Dada

Penyakit
17 Penyebab Sel Darah Putih Tinggi, Bisa Tanda Infeksi sampai Kanker

17 Penyebab Sel Darah Putih Tinggi, Bisa Tanda Infeksi sampai Kanker

Health
Hernia Hiatus

Hernia Hiatus

Penyakit
Mual Muntah Tanda Kehamilan, Apakah Bisa Jadi Berbahaya?

Mual Muntah Tanda Kehamilan, Apakah Bisa Jadi Berbahaya?

Health
Batuk Kering

Batuk Kering

Penyakit
Minum Air Dingin Setiap Hari, Apakah Buruk bagi Kesehatan?

Minum Air Dingin Setiap Hari, Apakah Buruk bagi Kesehatan?

Health
Katatonia

Katatonia

Penyakit
Tak Hanya Kanker, Ini 3 Penyebab Munculnya Benjolan di Tubuh

Tak Hanya Kanker, Ini 3 Penyebab Munculnya Benjolan di Tubuh

Health
Aneurisma Aorta Abdominalis

Aneurisma Aorta Abdominalis

Penyakit
Penyebab Bisul dan Faktor Risikonya

Penyebab Bisul dan Faktor Risikonya

Health
Pleuritis

Pleuritis

Penyakit
Deodoran Bisa Memicu Kanker Payudara, Begini Alasannya

Deodoran Bisa Memicu Kanker Payudara, Begini Alasannya

Health
7 Penyebab Sering Kentut, Efek Makanan sampai Gangguan Pencernaan

7 Penyebab Sering Kentut, Efek Makanan sampai Gangguan Pencernaan

Health
Pubertas Dini

Pubertas Dini

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.