Kompas.com - 01/02/2020, 09:09 WIB
Ilustrasi kucing peliharaan. SHUTTERSTOCKIlustrasi kucing peliharaan.

KOMPAS.com - Selain wujudnya yang imut dan menggemaskan bagi sebagian orang, memelihara kucing ternata bisa menjadi terapi efektif untuk anak dengan gangguan spektrum autisme (ASD).

Hal tersebut telah dibuktikan lewat riset yang dilakukan oleh Centers for Disease Control and Prevention (CDC).

Dari hasil riset, terungkap bahwa anak-anak dengan autisme memiliki keterampilan sosial yang lebih baik saat diberi tanggung jawab untuk memelihara hewan.

Baca juga: Terapi Seni Tingkatkan Perkembangan Anak Autisme

Pelihara kucing untuk tingkatkan kemampuan sosial

Menurut Hello Sehat, anak dengan autisme biasanya mempunyai gangguan kemampuan sosial, tidak dapat fokus, dan kurang memiliki rasa empati dan simpati pada sesama.

Hal tersebut bisa diatasi dengan animal-assisted therapy, yaitu terapi yang melibatkan hewan dalam tindakan terapinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tujuan dari terapi tersebut adalah untuk membantu orang sembuh dari gangguan mental, salah satunya anak dengan autisme.

Riset yang diterbitkan dalam Frontiers in Veterinary Science juga menunjukkan adanya manfaat memelihara kucing untuk anak-anak dengan gangguan autisme.

Menurut peneliti, kucing lebih disukai oleh anak dengan autisme karena mereka lebih kompatibel dalam merawat kucing daripada anjing.

Hal itu terjadi karena kucing yang lebih jinak atau tidak agresif daripada anjing atau hewan peliharaan lainnya.

Itu sebabnya, anak dengan gangguan austisme akan merasa lebih nyaman saat berada di dekat kucing daripada hewan yang lain.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Bisa Disepelekan, Kenali Penyebab Batuk Kering pada Anak

Tak Bisa Disepelekan, Kenali Penyebab Batuk Kering pada Anak

Health
Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Health
Fisura Ani

Fisura Ani

Penyakit
Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Health
Perimenopause

Perimenopause

Penyakit
Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Health
Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Penyakit
Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Health
Angiosarkoma

Angiosarkoma

Penyakit
4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

Health
Hiperparatiroidisme

Hiperparatiroidisme

Penyakit
5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

Health
Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Penyakit
3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

Health
Sakit Lutut

Sakit Lutut

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.