Kompas.com - 13/02/2020, 12:01 WIB
Ilustrasi lapar. SHUTTERSTOCKIlustrasi lapar.

KOMPAS.com - Rasa lapar atau kenyang lumrah dialami oleh siapa saja saat menjalankan aktivitas sehari-hari.

Banyak orang berpendapat perut kosong adalah penyebab utama rasa lapar bisa muncul.

Sementara, ketika sudah merasa cukup makan atau minum, orang-orang pun lantas menyerukan kata kenyang.

 

Apakah pandangan tersebut tepat?

Baca juga: 8 Jenis Buah yang Baik Dikonsumsi untuk Program Diet

Melansir Buku Solusi tanpa Stres untuk Anak Gemuk (2013) karya dr. Grace Judio, sebetulnya manusia memang diciptakan untuk mengenal rasa lapar bila kadar gula darah mulai menurun dan tubuh kekurangan energi serta nutrisi.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Benarkah Rasa Lapar Timbul Karena Perut Kosong?
Tahukan Anda dari mana asalnya rasa lapar dan kenyang yang kerap dirasakan setiap hari? Berikut penjelasannya.
Bagikan artikel ini melalui

Secara naluri, manusia akan mencari makanan untuk mencukupi kebutuhannya tersebut.

Saat jumlah dan jenis makanan atau minuman yang diperlukan mencapai tahap yang cukup, tubuh akan memberikan sinyal kenyang sehingga manusia cenderung akan berhenti makan.

Respons lapar dan kenyang

Bukan hanya orang dewasa, bayi atau anak kecil juga melakukan respons yang sama atas perasaan lapar dan kenyang.

Mereka biasanya akan mendengarkan bahasa tubuhnya, sehingga akan menangis saat lapar dan berhenti makan saat kenyang.

Apabila proses tersebut diintervensi oleh orangtua dan lingkungan, anak bisa jadi akan kesulitan membaca tanda tubuhnya untuk membedakan rasa lapar dan kenyang.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Kram Perut
Kram Perut
PENYAKIT
Perut Bunyi
Perut Bunyi
PENYAKIT
Masuk Angin
Masuk Angin
PENYAKIT
Perut Buncit
Perut Buncit
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masuk Angin

Masuk Angin

Penyakit
11 Tahap Perkembangan Janin pada Trimester Pertama

11 Tahap Perkembangan Janin pada Trimester Pertama

Health
Lidah Perih

Lidah Perih

Penyakit
15 Gejala Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

15 Gejala Pendarahan Otak yang Perlu Diwaspadai

Health
Kram Perut

Kram Perut

Penyakit
Tidak Mengalami KIPI, Apakah Vaksin Covid-19 Tetap Bekerja?

Tidak Mengalami KIPI, Apakah Vaksin Covid-19 Tetap Bekerja?

Health
Malnutrisi

Malnutrisi

Penyakit
Penyebab Nyeri Dada pada Wanita yang Harus Diwaspadai

Penyebab Nyeri Dada pada Wanita yang Harus Diwaspadai

Health
Anosmia

Anosmia

Penyakit
Cara Menurunkan Berat Badan dengan Cuka Apel

Cara Menurunkan Berat Badan dengan Cuka Apel

Health
Pantat Pegal

Pantat Pegal

Penyakit
12 Tanda Awal Kehamilan, Tak Melulu Menstruasi Terlambat

12 Tanda Awal Kehamilan, Tak Melulu Menstruasi Terlambat

Health
Perut Buncit

Perut Buncit

Penyakit
Ini Alasan Usia Kehamilan Bisa Lebih Tua dari Usia Pernikahan?

Ini Alasan Usia Kehamilan Bisa Lebih Tua dari Usia Pernikahan?

Health
Kulit Belang

Kulit Belang

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.