Kompas.com - 05/04/2020, 10:30 WIB
Ilustrasi penyakit pembuluh darah Ilustrasi penyakit pembuluh darah

KOMPAS.com - Selain menganggu penampilan, varises juga menimbulkan sensasi tak nyaman di tubuh.

Varises terjadi ketika pembuluh darah membesar, melebar, dan terjadi penumpukan darah sehingga muncul garis-garis biru atau ungu di permukaan kulit.

Dalam kebanyakan kasus, varises biasannya muncul di kaki bagian bawah. Varises terjadi ketika katup vena tidak berfungsi dengan baik sehingga darah tidak mengalir secara efektif.

Menurut data Mayo Clinic, varises seringkali tidak membutuhkan perawatan khusus. Namun, jika terjadi pembengkakan, nyeri atau rasa tidak nyaman yang mengangu, kita harus segera menghubungi dokter.

Penyebab

Varises terjadi ketika vena tidak berfungsi dengan baik. Vena memiliki katup satu arah yang mencegah darah mengalir mundur.

Ketika katup-katup tersebu gagal berfungsi, darah akan mengumpul di pembuluh darah dan tak bisa diteruskan menuju jantung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Varises biasanya terjadi di area kaki karena pengaruh gravitasi membuat darah lebih sulit mengalir ke bagian atas tubuh.

Beberapa faktor juga bisa membuat seseorang lebih berisiko mengalami varises. Berikut faktor-faktor tersebut:

1. kehamilan

Selama kehamilan, volume darah dalam tubuh meningkat untuk mendukung pertumbuhan janin.

Namun, hal ini dapat memperbesar pembuluh darah di kaki. Perubahan hormon selama kehamilan juga dapat berperan dalam mengembangkan varises.

2. Penuaan

Risiko varises meningkat dengan bertambahnya usia. Penuaan menyebabkan keausan pada katup di pembuluh darah yang membantu mengatur aliran darah.

Akibatnya, sejumlah darah mengalir kembali dan mengumpul ke pembuluh darah sehingga tak dapat mengalir ke jantung.

3. Berdiri atau duduk untuk waktu yang lama

Darah tidak bisa mengalir lancar jika kita berada di posisi yang sama atau kurang bergerak untuk waktu yang lama.

4. Obesitas

Kelebihan berat badan menambah tekanan pada pembuluh darah yang bisa menyebabkan varises.

5. Gen

Jika anggota keluarga kita memiliki varises, ada kemungkinan kita juga berisiko mengalami hal yang sama.

Gejala

Varises biasanya tidak menimbulkan rasa sakit. Biasanya, varises hanya membuat vena berwarna ungu atau biru sehingga muncul garis-garis biru di kulit.

Namun, pada varises yang parah bisa menyebablan rasa sakit seperti berikut:

  • muncul rasa pegal atau berat di kaki
  • muncul sensasi terbakar, berdenyut, kram otot dan pembengkakan di kaki bagian bawah
  • muncul rasa nyeri yang parah setelah dudul atau berdiri untuk waktu yang lama
  • muncul sensasi gatal dari pembuluh darah
  • perubahan warna kulit di sekitar area varises.

Komplikasi

Setiap kondisi yang membuat aliran darah terganggu memiliki risiko komplikasi. Namun, pada sebagian besar kasus, varises tidak bisa menyebabkan komplikasi. Jika komplikasi memang terjadi, hal itu berupa:

  • keluarnya darah
  • tromboflebitis atau penggumpalan darah di vena kaki yang menyebabkan peradangan vena
  • Insufisiensi vena kronis.

Orang yang mengalami insufisiensi vena kronis bisa mengalami eksis, lipodermatosklerosis, dan ulkus vena.

Pencegahan

Tidak ada cara khusus untuk mencegah terbentuknya varises. Namun, meningkatkan sirkulasi dan tonus otot dapat mengurangi risiko varises.

Untuk meningkatkan sirkulasi dan tonus otot, kita bisa melakukan hal-hal berikut:

  • berolahraga
  • menjaga berat badan
  • mengonsumsi makanan tinggi serat dan rendah garam
  • menghindari pemakaian sepatu hak tinggi dan kaus kaki ketat
  • mengangkat kaki ketika tidur atau istirahat
  • mengubah posisi duduk atau berdiri secara teratur.

Pengobatan

Melansir laman Healthline, pengobatan yang diberikan kepada pasien varises antara lain:

- Kompresi

Dokter biasanya meminta pasien varises untuk memakai kaus kaki kompresi khusus. Kaus kaki tersebut memberi tekanan yang cukup pada kaki sehingga darah dapat mengalir lebih mudah ke jantung.

Pemakian kaus kaki kompresi ini juga bisa mengurangi pembengkakan.

- Operasi

Pada kasus varises yang parah, dokter biasanya melakukan prosedur operasi. Prosedur ini dilakukan dengan membius pasien, lalu dokter akan membuat luka di kulit , memotong varises, dan menghilangkannya melalui sayatan.

Selain cara tersebut, dokter juga bisa mengobatan metode berikut ini:

  • sclerotherapy: pengobatan ini dilakukan dengan injeksi kimia cair untuk memblokir vena yang lebih besar
  • mikroskleroterapi: prosedur ini menggunakan injeksi kimia cair untuk memblokir vena yang lebih kecil
  • operasi laser: pengobatan ini menggunakan energi cahaya untuk memblokir vena.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Angiosarkoma
Angiosarkoma
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apakah Penyakit Tipes Bisa Menyebabkan Kematian?

Apakah Penyakit Tipes Bisa Menyebabkan Kematian?

Health
Enteritis

Enteritis

Penyakit
9 Penyebab Infeksi Liver yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Infeksi Liver yang Perlu Diwaspadai

Health
Mengi

Mengi

Penyakit
Berapa Kadar Kolesterol Normal Berdasarkan Usia?

Berapa Kadar Kolesterol Normal Berdasarkan Usia?

Health
Alkalosis

Alkalosis

Penyakit
Tak Bisa Disepelekan, Kenali Penyebab Batuk Kering pada Anak

Tak Bisa Disepelekan, Kenali Penyebab Batuk Kering pada Anak

Health
Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Health
Fisura Ani

Fisura Ani

Penyakit
Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Health
Perimenopause

Perimenopause

Penyakit
Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Health
Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Penyakit
Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Health
Angiosarkoma

Angiosarkoma

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.