Kompas.com - 27/04/2020, 03:32 WIB
Ilustrasi tidur di bus tommaso79Ilustrasi tidur di bus

KOMPAS.com – Perubahan pola makan dan kegiatan selama bulan puasa dapat memengaruhi jam biologis dan metabolisme tubuh.

Salah satu akibat dari terjadinya perubahan ritme sirdikasi tersebut, tidak lain yakni sering mengantuk saat puasa.

Seperti diketahui, bulan Ramadhan mengahuruskan umat muslim untuk berpuasa pada siang hari.

Hal ini bisa berdampak pada perubahan pola tidur.

Baca juga: Buka Puasa dengan Air Dingin atau Air Hangat, Mana yang Lebih Baik?

Aktivitas seperti makan, minum, interaksi sosial, dan bahkan olahraga kerap dialihkan pada malam hari sehingga mengurangi jam tidur maupun kulalitas tidur di bulan puasa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Belum lagi, umat muslim harus bangun lebih awal atau pada dini hari untuk santap sahur sebagai modal melaksanakan puasa seharian.

Dokter RS PKU Muhammadiyah Solo, dr. Dien Kalbu Ady, menyebut perubahan pola tidur dan aktivitas tersebut akhirnya dapat menyebabkan seseorang mengantuk dan sulit berkonsentrasi saat berpuasa di siang hari.

Cara mengatasi kantuk saat berpuasa

Dia menyampaikan, berdasarkan hasil studi, rata-rata umat muslim yang menjalankan puasa melakukan penundaan waktu tidur hingga 1 jam di bulan Ramadhan.

Selain itu, jam tidur masyarakat juga bisa berkurang hingga 30 menit- 1 jam sehingga akhirnya menyababkan kantuk pada siang hari.

dr. Dien berpendapat rasa kantuk pada siang hari oleh orang yang berpuasa bisa saja ditekan.

Berikut yang disarankan:

1. Tidur siang sejenak

Jika memungkinkan, Anda dianjurkan mengambil waktu sebentar untuk tidur siang.

dr. Dien menyakini, dengan tidur siang, rasa kantuk itu akan hilang.

Tapi, dia menganjurkan tidur siang tidak dilakukan terlalu lama lebih dari 30 menit karena malah bisa membuat tubuh menjadi lemas.

dr. Dien menyarankan, tidur siang cukup hanya dilakukan selama 10-25 menit agar tidak semakin mengganggu jam biologis tubuh.

Baca juga: Ini Durasi Tidur Ideal Berdasarkan Usia

2. Buat jadwal tidur malam

Menurut dia, rasa kantuk pada siang hari juga bisa ditekan dengan menjaga jam tidur di malam hari.

Rasa cukup tidur di malam hari bisa menyebabkan seseorang tidak memiliki “hutang tidur” di siang hari sehingga tetap terjaga.

3. Bergerak

Ilustrasi olahraga di kantorshutterstock Ilustrasi olahraga di kantor

Jangan terlalu sering duduk atau diam di tempat pada siang hari, termasuk saat bekerja atau belajar. Pasalnya, hal itu bisa memicu rasa kantuk.

Sebagai solusinya, kata dr. Dien, cobalah untuk menggerakan badan atau jalan-jalan ketika rasa kantuk itu menyergap. Rasa kantuk pada siang hari biasanya muncul juga karena otak kekurangan pasokan oksigen.

4. Jangan terpaku pada layar komputer atau gawai

Terlalu terpaku pada komputer atau gadget dapat membuat seseorang hanya terfokus pada satu pandangan yang monoton. Hal itu bisa memicu rasa lelah dan kantuk.

Jadi, Anda dianjurkan untuk mengganti pemandangan, teutama ketika kantuk menyerang. Alihkan pemandangan dari layar selama 20 detik dan ulangi hal itu selama 2 menit untuk membuat mata jadi rileks dan segar.

Baca juga: 5 Gejala Tubuh Kekurangan Vitamin D

5. Cari sinar matahari

Rasa kantuk juga bisa muncul karena pencahayaan yang diterima mata meredup. Pada kondisi itu, mata akan menangkap sinyal uuntuk berinstirahat sehingga Anda bisa jadi mengantuk.

Untuk mengatasinya, dr. Dien menyarankan kepada Anda untuk mencari sinar matahari langsung atau bisa juga dengan menyalakan lampu di ruangan.

6. Mengobrol

Mengobrol bisa juga dilakukan untuk mengatasi kantuk karena bisa meningkatkan kewaspadaan dan kemampuan berkonsentrasi.

7. Jaga pola makan

dr. Dien menyebut, pola makan yang kurang baik saat berbuka puasa dan sahur juga bisa mempengaruhi rasa kantuk pada siang hari.

Misalnya saja, seseorang kurang minum air putih sejak waktu berbuka dan sahur. Padahal, dehidrasi bisa memengaruhi kerja otak dan membuatnya merasa lelah.

Kurangnya air minum membuat dorongan untuk tidur lebih tinggi sehingga orang selalu merasa mengantuk.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

Health
Hiperparatiroidisme

Hiperparatiroidisme

Penyakit
5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

Health
Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Penyakit
3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

Health
Sakit Lutut

Sakit Lutut

Penyakit
3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

Health
5 Cara Atasi Sakit Punggung saat Hamil

5 Cara Atasi Sakit Punggung saat Hamil

Health
Stres Bisa Picu Tekanan Darah Tinggi, Begini Alasannya

Stres Bisa Picu Tekanan Darah Tinggi, Begini Alasannya

Health
Masturbasi saat Haid, Apakah Berbahaya?

Masturbasi saat Haid, Apakah Berbahaya?

Health
Impotensi

Impotensi

Penyakit
5 Obat Prostat dan Fungsinya

5 Obat Prostat dan Fungsinya

Health
Meningitis

Meningitis

Penyakit
6 Gejala Serangan Jantung Saat Tidur yang Perlu Diwaspadai

6 Gejala Serangan Jantung Saat Tidur yang Perlu Diwaspadai

Health
Acrophobia

Acrophobia

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.