Kompas.com - 04/05/2020, 12:02 WIB

KOMPAS.com – Lupus adalah penyakit autoimun yang sifatnya menahun dan menimbulkan peradangan di berbagai organ tubuh.

Tak hanya kulit dan persendian, lupus bahkan dapat menyerang organ dalam seperti ginjal, jantung, paru-paru, termasuk darah.

Organ tubuh yang diserang tidak sama pada masing-masing pendrita. Oleh karena itu, lupus bisa disebut sebagai penyakit individual. Gejala dan akibatnya juga bisa berbeda-beda pada setiap penderitanya.

Baca juga: Kisah Ramneya, Gadis 12 Tahun yang Tak Gentar Lawan Keterbatasan akibat Lupus

Seseorang yang diserang lupus pada kulitnya, maka akan muncul warna kemerahan berbentuk kupu-kupu.

Warna kemerahan itu biasanya timbul di kedua belah pipi bagian depan dengan batang hidung sebagai “tubuh sang kupu-kupu”.

Jika Anda menemukan ruam semacam itu di pipi dan hidung, ditambah beberapa gejala lain, misalnya rambut rontok, sering merasa lelah, nyeri sendi atau otot, maka lebih baik segera berkonsultasi dengan dokter mengenai kemungkinan adanya penyakit lupus.

Lupus adalah penyakit autoimun, apa itu?

Autoimun berhubungan dengan sistem imunitas tubuh.

Sistem imunitas atau kekebalan tubuh memproduksi sejenis protein yang bertugas sebagai antibodi yang memproteksi tubuh dari bakteri dan virus yang dapat menimbulkan infeksi.

Pada penderita lupus, sistem imun tidak dapat membedakan sel sehat dan sel bakteri atau virus, sehingga antibodi yang memproduksinya menyerang sel-sel sehat.

Untuk memudahkan memahami, bayangkan bahwa dalam keadaan normal, sistem imun mempunyai fungsi mengendalikan pertahanan kuman penyakit, bakteri, virus dan zat asing lain yang ingin masuk ke dalam tubuh.

Baca juga: 9 Gejala Awal Penyakit Lupus pada Anak

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bagaimana Mencegah Penularan Cacar Monyet?

Bagaimana Mencegah Penularan Cacar Monyet?

Health
Cara Mengurangi Risiko Kanker Ovarium

Cara Mengurangi Risiko Kanker Ovarium

Health
Jangan Sampai Kecolongan, Gejala Kanker Usus Bisa Dilihat dari Feses

Jangan Sampai Kecolongan, Gejala Kanker Usus Bisa Dilihat dari Feses

Health
Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Health
7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

Health
6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

Health
5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

Health
Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

Health
8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

Health
Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Health
Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Health
9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

Health
10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

Health
Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.